18:00 . 11 Remaja Diringkus Polisi, Diduga Terlibat atas Kematian Remaja di Bojonegoro   |   17:00 . Golkar Bojonegoro Manuver ke Wahono-Nurul, Batal Usung Anna Muawanah   |   15:00 . DPP PBB Turut Berikan Rekomendasi ke Pasangan Wahono-Nurul   |   07:00 . Kehadiran Agen BRILink Permudah Transaksi Keuangan Masyarakat di Desa   |   14:00 . 120.687 Ton Alokasi Pupuk Subsidi untuk Bojonegoro, Sebagian Belum Tersalurkan   |   13:00 . Ketika Bakso Pangkalan Makin Modern Bayarnya Bisa Pakai QRIS   |   09:00 . Dikenal Ulet, Pedagang Kelontong New Pasar.id Banjarejo Dapat Reward dari BRI   |   08:00 . Pelaku Usaha Terbantu Berkat KUR BRI, Kini Punya 5 Cabang Laundry di Bojonegoro   |   22:00 . 30 Pemuda Bojonegoro ikuti Workshop On The Street di Solo   |   20:00 . Perfomance Foklore Bojonegoro Thengul International Foklore Festival 2024   |   15:00 . Remas, Takmir, dan Pengelola Pendidikan Masjid Agung Darussalam Studi Tiru ke Jogokariyan   |   13:00 . Keren Masyarakat Bisa Bayar Mudah Pakai QRIS di Pekan Bojonegoro Thengul Internasional Folklore Festival 2024   |   22:00 . Dukung Wahono, Relawan GASPOOL Kanor Deklarasi   |   21:00 . DPP PPP Turunkan Rekomendasi ke Pasangan Wahono-Nurul   |   19:00 . Opening Bojonegoro Thengul International Foklore Festival 2024   |  
Tue, 23 July 2024
Jl. Desa Sambiroto, Kec. Kapas, Kabupaten Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Ibadah Haji 1445 Hijriyah

Gua Hira, Cahaya Firman Berpendar ke Semesta

blokbojonegoro.com | Friday, 14 June 2024 12:00

Gua Hira, Cahaya Firman Berpendar ke Semesta Foto/Istimewa: Gua Hira menjadi salah satu tujuan jemaah haji yang ingin ziarah dan napak tilas.

Editor: Muharrom

blokBojonegoro.com - Ziarah Gua Hira membawa angan merenung pada perjuangan Rasulullah saat bermunajat hingga menerima wahyu dari Allah SWT melalui Malaikat Jibril. Ziarah ini juga membawa angan pada perjuangan Sayyidah Khadijah yang dengan setia dan sabar mendukung perjuangan Nabi Muhammad SAW dengan menyiapkan bekal yang juga harus diantar dengan cara mendaki.

Rabu (12/6/2024), Azan Subuh berkumandang saat kami mencapai puncak Jabal Nur. Puncak gunung batu itu berada pada ketinggian 634 meter di atas permukaan air laut. Panasnya kota Makkah membuat kami memilih untuk mendaki Jabal Nur pada dini hari.

Butuh waktu 1 jam lebih dari pos 1 ke puncak gunung cahaya. Butuh fisik yang prima dan mental yang kuat untuk menaklukkan Jabal Nur. Ada 1.420 anak tangga yang harus dinaiki. Memandang ke puncak Jabal Nur, hanya kerlip lampu senter yang terlihat. Namun melihat beberapa pengunjung lansia tetap bersemangat naik, rasanya tidak ada alasan untuk tidak melanjutkan pendakian.

Dari puncak Jabal Nur, Gua Hira sudah terlihat. Harus turun dulu meniti tangga batu sekitar 20 meter. Dari puncak Jabal Nur itu terlihat orang-orang berebut untuk salat di dalam gua. Kami salat Subuh berjamaah di puncak Jabal Nur; menghadap ke Kabah yang posisinya mudah diketahui karena ada Zam-Zam Tower yang berhias lampu indah.

Setelah menuruni anak tangga yang curam sekitar 15 meter, ada dua pilihan jalan menuju gua. Naik ke atas gua lebih dulu atau menyelip di antara celah batu yang hanya cukup untuk satu orang dewasa. Banyak yang memilih melewati celah batu karena lebih landai.

Di dalam celah batu itu ada dua cabang jalan lagi. Lewat celah yang lebih sempit atau naik ke atas batu setinggi 1 meter. Yang punya perut besar lebih memilih menaiki batu. Pintu besar ini lebih sering dilewati, terlihat dari permukaan batu yang licin dan mengilap.

Setelah berhasil melewati celah batu itu, sampailah kami di mulut gua. Ada ruang terbuka yang cukup untuk 15 orang. Dari ruang terbuka ini kita bisa melihat menara Masjidilharam yang berjarak 4 kilometer. Juga bisa melihat jam Makkah. Seluruh penjuru mata angin kota Makkah bisa kita lihat dari sini. Di utara ruang terbuka itu, terdapat ceruk sedalam sekitar 4 meter, lebar 1,5 meter. Ceruk itu menjadi semacam mihrab yang tepat menghadap ke Masjidilharam. Itulah gua Hira tempat Nabi Muhammad SAW menerima wahyu untuk pertama kalinya.

Di dalam ceruk kecil itu ada sajadah membentang, milik orang Pakistan. Ia meminjamkan sajadah untuk orang yang akan salat di dalam gua, sambil mengatur antrean. Tentu dengan harapan orang-orang yang memakai sajadah itu memberinya tips.

Di samping sajadah itu ada batu rata yang bisa digunakan juga untuk salat sambil duduk. "Cepat, cepat!" kata Abdurrahman, orang Pakistan itu sambil memukul-mukulkan botol plastik air kemasan ke batu. Karena yang mengantre bukan hanya orang Indonesia saja, tentunya mereka tidak paham yang dikatakan Abdurrahman.

Usai salat di Gua Hira, jemaah menciumi batu hitam prismatik yang menjadi dinding ceruk. Batu hitam itu pun nampak mengkilat. Batu-batu hitam berbilah ramping berbentuk berlian pada penampang melintang itu memang saksi bisu ketika Nabi SAW menerima wahyu. Kami lalu salat sunnah syuruq bergantian di Gua Hira.

"Bacalah!" dan cahaya firman pun berpendar ke seluruh semesta. Hira berarti berlian. Dia bertengger di puncak Jabal Nur (Gunung Cahaya). "Permata yang memancarkan cahaya wahyu Al-Qur’an terhadap semesta alam sepanjang zaman," kata Aswadi Syuhada, guru besar Universitas Islam Sunan Ampel Surabaya yang menjadi pembimbing ibadah jamaah haji Indonesia.

Turun dari Gua Hira terasa lebih cepat. Hanya perlu waktu 30-45 menit. Kalau dilihat dari smart watch, jarak dari pos 1 ke Gua Hira sekitar 2,5 km. Bukitnya yang berbentuk seperti punuk unta itu tingginya 200 meter.

Setelah mengunjungi Gua Hira, pengunjung bisa beristirahat di kafe-kafe yang ada di area Taman Gua Gira. Ada berbagai jenis makanan termasuk Bakso Onta yang cukup laris. Ada juga toko-toko souvenir di kompleks taman tersebut.

Bagi yang ingin ke Gua Hira, disarankan berangkat dini hari. Juga membawa bekal air minum yang cukup. "Tidak terbayang perjuangan Nabi SAW ke Gua Hira. Saya sampai bersimbah peluh. Harus beristirahat beberapa kali," kata Heri, jamaah haji asal Riau. [mu]

Sumber: https://kemenag.go.id/feature/napak-tilas-gua-hira-bacalah-dan-cahaya-firman-berpendar-ke-semesta-7s83A

Tag : haji, makkah, madinah, ziarah, nabi muhammad saw, bojonegoro, hira, gua, arafah, mina, muzdalifah, armuzna



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Thursday, 18 July 2024 14:00

    2 UKM UNUGIRI Bojonegoro Kunjungi Redaksi bB

    2 UKM UNUGIRI Bojonegoro Kunjungi Redaksi bB Suasana Kamis (18/7/2024) di Jalan Desa Sambiroto, Kecamatan Kapas, Kabupaten Bojonegoro, banyak mahasiswa yang mengenakan seragam warna abu-abu dan hijau, berkumpul di D'Konco Cafe (Blok Media Group) yang juga satu...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat