18:00 . 11 Remaja Diringkus Polisi, Diduga Terlibat atas Kematian Remaja di Bojonegoro   |   17:00 . Golkar Bojonegoro Manuver ke Wahono-Nurul, Batal Usung Anna Muawanah   |   15:00 . DPP PBB Turut Berikan Rekomendasi ke Pasangan Wahono-Nurul   |   07:00 . Kehadiran Agen BRILink Permudah Transaksi Keuangan Masyarakat di Desa   |   14:00 . 120.687┬áTon Alokasi Pupuk Subsidi untuk Bojonegoro, Sebagian Belum Tersalurkan   |   13:00 . Ketika Bakso Pangkalan Makin Modern Bayarnya Bisa Pakai QRIS   |   09:00 . Dikenal Ulet, Pedagang Kelontong New Pasar.id Banjarejo Dapat Reward dari BRI   |   08:00 . Pelaku Usaha Terbantu Berkat KUR BRI, Kini Punya 5 Cabang Laundry di Bojonegoro   |   22:00 . 30 Pemuda Bojonegoro ikuti Workshop On The Street di Solo   |   20:00 . Perfomance Foklore Bojonegoro Thengul International Foklore Festival 2024   |   15:00 . Remas, Takmir, dan Pengelola Pendidikan Masjid Agung Darussalam Studi Tiru ke Jogokariyan   |   13:00 . Keren Masyarakat Bisa Bayar Mudah Pakai QRIS di Pekan Bojonegoro Thengul Internasional Folklore Festival 2024   |   22:00 . Dukung Wahono, Relawan GASPOOL Kanor Deklarasi   |   21:00 . DPP PPP Turunkan Rekomendasi ke Pasangan Wahono-Nurul   |   19:00 . Opening Bojonegoro Thengul International Foklore Festival 2024   |  
Tue, 23 July 2024
Jl. Desa Sambiroto, Kec. Kapas, Kabupaten Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Menyikapi Globalisasi dalam Pendidikan: Sebuah Tantangan

blokbojonegoro.com | Friday, 05 July 2024 09:00

Menyikapi Globalisasi dalam Pendidikan: Sebuah Tantangan Ilustrasi: .net

Pengirim: Anas Amrullah

Dalam sebuah maqolah, Sayyidina Ali bin Abi Thalib mengungkapkan, "Sudah seyogyanya bagi dia yang berakal untuk beradaptasi dengan zamannya." Pernyataan ini relevan dalam menghadapi tantangan zaman dan gelombang globalisasi yang terus menerus melanda kita. Perubahan ini memengaruhi setiap aspek kehidupan, termasuk sektor pendidikan.

Izinkan penulis membahas dampak globalisasi dalam dunia pendidikan. Globalisasi dapat menyebabkan "culture shock" atau kejutan budaya di kalangan peserta didik dan tenaga pendidik. Maka, penting bagi kita untuk terus melakukan pembaruan dalam metode belajar dan mengajar.

Saat ini, pemanfaatan fasilitas dan kemudahan era digital masih minim di dunia pendidikan. Akses ilmu pengetahuan yang lebih mudah tidak selalu berdampak positif. Misalnya, penggunaan ponsel sering disalahgunakan untuk bermain game daripada untuk belajar. Tempat-tempat seperti warung internet menjadi lebih populer dibandingkan dengan Madrasah Diniyah, Madrasah Formal, atau masjid.

Fenomena ini diperparah dengan kenyataan bahwa anak-anak kecil sudah fasih menggunakan ponsel dan seringkali melontarkan kata-kata kotor. Bagaimana kita mengatasi krisis ini? Sebagai tenaga pendidik, kita harus introspeksi dan tidak semata-mata menyalahkan peserta didik.

Kita perlu memahami perbedaan zaman antara kita dan generasi sekarang. Dulu, mungkin kita dididik dengan cara yang lebih keras sehingga memiliki mental yang lebih kuat. Namun, situasi sekarang berbeda. Ponsel menjadi tempat pelarian dari pelajaran, dan segala sesuatu lebih mudah diakses.

Oleh karena itu, kita perlu mendekati peserta didik dengan cara yang lebih humanis. Kita harus menempatkan diri di posisi mereka dan menjadi teladan yang baik. Kesalahan terbesar kita adalah kurangnya adaptasi. Tenaga pendidik sering kali membandingkan masa lalu mereka dengan masa kini tanpa menyadari tantangan yang dihadapi generasi sekarang. Dulu, tidak ada ponsel, internet, bahkan listrik mungkin masih langka.

Pada akhirnya, kita tidak bisa menyeragamkan sudut pandang dan pola pikir semua orang. Keindahan manusia terletak pada perbedaan dan keberagaman. Kita perlu memahami tantangan lintas zaman ini, memanfaatkan fasilitas yang ada, dan tidak terlena dengan kemudahan yang tersedia. Dengan begitu, kita dapat menghadapi globalisasi dengan bijak dan membawa perubahan positif dalam dunia pendidikan.

*Penulis adalah Khodim Pesantren Darul Fikri - MTsN 3 Bojonegoro

 

Tag : Tantangan, pendidikan, Indonesia



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Thursday, 18 July 2024 14:00

    2 UKM UNUGIRI Bojonegoro Kunjungi Redaksi bB

    2 UKM UNUGIRI Bojonegoro Kunjungi Redaksi bB Suasana Kamis (18/7/2024) di Jalan Desa Sambiroto, Kecamatan Kapas, Kabupaten Bojonegoro, banyak mahasiswa yang mengenakan seragam warna abu-abu dan hijau, berkumpul di D'Konco Cafe (Blok Media Group) yang juga satu...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat