15:00 . Tanpa Pelayat, Jenazah PDP Balen Dimakamkan   |   14:00 . Dinkes Tunggu Hasil Lab PDP Asal Balen yang Meninggal   |   13:00 . Tiba di Bojonegoro, Satu Santri Tambakberas Suhu Tubuh Tinggi   |   12:00 . Lagi 126 Santri Putra Tambakberas Sampai di Bojonegoro   |   11:00 . 1 PDP Asal Balen Meninggal di RSUD Bojonegoro   |   10:00 . Dukung Pemkab, STIKes ICsada Kerahkan Mahasiswa   |   09:00 . Antisipasi Warga Pulang Kampung, Cek Tingkat Desa   |   08:00 . Bubar.....!!! Cara Petugas Agar Masyarakat #DiRumahAja   |   07:00 . Mengapa Kebahagiaan Penting dalam Tumbuh Kembang Anak?   |   06:00 . Perketat Pengawasan Penumpng di Terminal dan Stasiun   |   21:00 . Urus SIM Wajib Lewat Bilik Sterilisasi   |   20:00 . Kerja Gugus Tugas Covid-19 untuk Kemanusiaan   |   19:00 . Bantu Pemda, Kampus Ungu Semprot Fasum   |   18:00 . KBM TK-SMP di Rumah Diperpanjang Hingga 5 April 2020   |   17:00 . 1 Warga Balen PDP, ODP Bojonegoro 40   |  
Sat, 28 March 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Thursday, 08 June 2017 15:00

Kungker Implementasi Pengalihan SMA/SMK

Bupati Paparkan Kondisi Pendidikan Dulu dan Sekarang

Bupati Paparkan Kondisi Pendidikan Dulu dan Sekarang

Kontributor : Muhammad Qomarudin

blokBojonegoro.com -
Bertempat di ruang Productive Room gedung Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bojonegoro, Bupati membuka kunjungan kerja (kunker) tentang Implementasi Pengalihan SMA/SMK dari Kabupaten menuju Provinsi, yang dihadiri dari Komisi X Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPRRI) dan juga beberapa bupati tetangga, Kamis (8/6/2017).

Dalam dialongnya, Bupati Bojonegoro, Suyoto memaparkan kondisi lingkungan di Kabupaten Bojonegoro, yang dulunya menjadi salah satu Kabupaten termiskin di Jawa Timur, bahkan juga termiskin di Pulau Jawa bersama dengan Rengas Dengklok. Namun sekarang Bojonegoro mampu keluar dari kemiskinan tersebut, dengan mengungguli dari Kabupaten tetangga, Lamongan dan Tuban.

"Alhamdulillah bulan Ramadhan menjadi bulan yang istimewa, karena Bojonegoro bukan menjadi kabupaten termiskin lagi, dengan mendudukui peringkat 11 di Jawa Timur," papar bupati yang akrab disapa Kang Yoto ini.

Setelah itu, Kang Yoto langsung menceritakan tentang kondisi Pendidikan yang ada di Kota Ledre ini, yang mana banyak anak-anak yang putus sekolah, bahkan juga banyak yang tidak sekolah, seperti yang berada di Kecamatan Tambakrejo, hingga mendapatkan uang dari Pemkab dengan jumlah yang bervariasi.

"Sistem pembagian kita berbeda dengan Kartu Indonesia Pintar (KIP), karena dinilai KIP masih ada beberapa kekurangan," lanjut kang Yoto.

Kang Yoto juga menjelaskan, tentang wajib belajar pada usia 14 tahun di Bojonegoro, mulai Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) sampai SMA, dan sudah berjalan sekitar 97,7 %, untuk anak-anak yang tidak sekolah Kang Yoto menyuruh Pemerintah Desa Untuk Mendata bagi anak yang putus sekolah di desanya masing-masing.

"Kemarin pihak kami sudah melakukan pendataan dan mengumpulkanya di Stadion bulan lalu, untuk memberi pengarahan agar bisa bersekolah lagi, dan mendata sekolah mana yang mau menampung anak yang putus sekolah tersebut," ungkapnya.

Disisi lain, kang yoto juga menjelaskan tentang perkembangan Sekolah Dasar yang ada di Bojonegoro, yang dinilai terlalu banyak, hingga sudah menutup sekitar 50 SD yang ada di Bojonegoro, yang dinilai memanfaatkan dana BOS.[din/ito]

Tag : kunker, implementasi, pendidikan, bupati, bojonegoro


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Wednesday, 25 March 2020 23:00

    Waspada Corona, Jangan Panik

    Swadaya, MKP dan Warga Cangaan Semprot Disinfektan

    Swadaya, MKP dan Warga Cangaan Semprot Disinfektan Kelompok Pemuda Desa Canga'an "Muda Karya Perkasa" (MKP) Kecamatan Kanor, Kabupaten Bojonegoro bersama masyarakat setempat melakukan penyemprotan disinfektan guna pencegahan virus Corona (Covid-19), Selasa (25/03/2020)...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat