06:00 . Jalan Mulus Kado Hari Jadi Bojonegoro   |   05:00 . Kampung KB Tanggap Covid-19 Dilaunching   |   23:00 . Adu Serangan, Laga Persahabatan Sepakbola FPKT Balen Tantang Gemini FC   |   22:00 . Silaturahim ke Mapolda, AMSI Jatim Bersinergi Lawan Hoax Terlebih saat Pandemi Covid-19   |   21:00 . Proses Pembangunan Jembatan KaRe dalam Tahap Pengajuan Rekomteks   |   20:30 . Bio Farma Siap Produksi Vaksin 17 Juta per Bulan   |   20:00 . Liga 3 Jatim Ditiadakan, Bojonegoro FC Fokus Kompetisi Tahun Depan   |   19:30 . Presiden Ingatkan Antisipasi Lonjakan Covid saat Libur Panjang   |   19:00 . Bupati Pimpin Prosesi Persemayaman Api Abadi HJB   |   18:30 . Positif Covid, Harus Melakukan Apa?   |   18:00 . Ibu Hamil Harus Sehat Saat Pandemi   |   17:00 . Pembeli Dan Pedagang di Pasar Bojonegoro Patuhi Prokes Gunakan Masker   |   16:00 . PU SDA Anggarkan Rp11 Miliar, Kerjakan Pelindung Tebing di 61 Titik   |   15:00 . Inilah Harga Komoditi yang Merangkak Naik di Pasar   |   14:00 . Dukung Pengembangan UMKM di Masa Pandemi, Pertamina Salurkan Rp14 M   |  
Tue, 20 October 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Thursday, 08 June 2017 15:00

Kungker Implementasi Pengalihan SMA/SMK

Bupati Paparkan Kondisi Pendidikan Dulu dan Sekarang

Bupati Paparkan Kondisi Pendidikan Dulu dan Sekarang

Kontributor : Muhammad Qomarudin

blokBojonegoro.com -
Bertempat di ruang Productive Room gedung Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bojonegoro, Bupati membuka kunjungan kerja (kunker) tentang Implementasi Pengalihan SMA/SMK dari Kabupaten menuju Provinsi, yang dihadiri dari Komisi X Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPRRI) dan juga beberapa bupati tetangga, Kamis (8/6/2017).

Dalam dialongnya, Bupati Bojonegoro, Suyoto memaparkan kondisi lingkungan di Kabupaten Bojonegoro, yang dulunya menjadi salah satu Kabupaten termiskin di Jawa Timur, bahkan juga termiskin di Pulau Jawa bersama dengan Rengas Dengklok. Namun sekarang Bojonegoro mampu keluar dari kemiskinan tersebut, dengan mengungguli dari Kabupaten tetangga, Lamongan dan Tuban.

"Alhamdulillah bulan Ramadhan menjadi bulan yang istimewa, karena Bojonegoro bukan menjadi kabupaten termiskin lagi, dengan mendudukui peringkat 11 di Jawa Timur," papar bupati yang akrab disapa Kang Yoto ini.

Setelah itu, Kang Yoto langsung menceritakan tentang kondisi Pendidikan yang ada di Kota Ledre ini, yang mana banyak anak-anak yang putus sekolah, bahkan juga banyak yang tidak sekolah, seperti yang berada di Kecamatan Tambakrejo, hingga mendapatkan uang dari Pemkab dengan jumlah yang bervariasi.

"Sistem pembagian kita berbeda dengan Kartu Indonesia Pintar (KIP), karena dinilai KIP masih ada beberapa kekurangan," lanjut kang Yoto.

Kang Yoto juga menjelaskan, tentang wajib belajar pada usia 14 tahun di Bojonegoro, mulai Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) sampai SMA, dan sudah berjalan sekitar 97,7 %, untuk anak-anak yang tidak sekolah Kang Yoto menyuruh Pemerintah Desa Untuk Mendata bagi anak yang putus sekolah di desanya masing-masing.

"Kemarin pihak kami sudah melakukan pendataan dan mengumpulkanya di Stadion bulan lalu, untuk memberi pengarahan agar bisa bersekolah lagi, dan mendata sekolah mana yang mau menampung anak yang putus sekolah tersebut," ungkapnya.

Disisi lain, kang yoto juga menjelaskan tentang perkembangan Sekolah Dasar yang ada di Bojonegoro, yang dinilai terlalu banyak, hingga sudah menutup sekitar 50 SD yang ada di Bojonegoro, yang dinilai memanfaatkan dana BOS.[din/ito]

Tag : kunker, implementasi, pendidikan, bupati, bojonegoro


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Saturday, 22 August 2020 20:00

    Duet Wens-Komang Nahkodai AMSI 2020-2023

    Duet Wens-Komang Nahkodai AMSI 2020-2023 Asosiasi Media Siber Indonesa (AMSI) kembali mempercayakan tampuk kepemimpinan kepada Wensesleus Manggut (Pemred Merdeka.com), sebagai Ketua Umum dan Wahyu Dhyatmika/Komang (Pemred Tempo), sebagai Sekretaris Jenderal periode 2020-2023 pada kongres kedua...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat