16:00 . Histeris.....!!! Saat Satu Orang Ikut Terbang Bersama Layangan Naga   |   15:00 . Harga Logam Mulia Meroket Tajam, Masyarakat Banyak Ajukan Buyback   |   14:00 . Sidang Ke IV, Para Tergugat I,II,III dan IV Bacakan Tanggapanya Terkait PI Blok Cepu   |   13:00 . Masker Medis Mulai Kembali Diburu Masyarakat   |   12:00 . Hampir Tak Mendaftar, 2 Jam Ngebut Rekaman dan Bikin Video Clip   |   11:00 . Murid Peristiwa Harmonni Masuk Finalis Campus Harmony 2020, Ayo Dukung...!   |   10:00 . Pancaroba, BPBD Himbau Masyarakat Mewaspadai Hujan Disertai Angin Kencang   |   09:00 . Kekeringan di Bojonegoro Diprediksi Tak Separah 2019   |   08:00 . Layanan Rapid Tes Dialihkan di Puskesmas   |   07:00 . Orangtua Perlu Tahu, 4 Tips Ajari Anak Saat Belajar Online   |   20:00 . Gudang Oven Tembakau di Bulu Terbakar, Kerugian Capai Rp25 Juta   |   19:00 . Hujan Perdana, Petani Tembakau di Selatan Bojonegoro Was-Was   |   18:00 . Solid, Pesilat Bojonegoro Tetap Jaga Kerukunan   |   17:00 . Selama 6 Bulan, Ribuan Ahli Waris Ajukan Dana Kematian   |   15:00 . Dapur Warga di Desa Tanjungharjo Terbakar   |  
Tue, 29 September 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Friday, 15 December 2017 07:00

Patah Hati Bisa Memiliki Efek Seperti Serangan Jantung

Patah Hati Bisa Memiliki Efek Seperti Serangan Jantung

Reporter: - 
 
blokBojonegoro.com - Tidak selamanya setiap hubungan percintaan akan berada dalam fase yang menyenangkan. Setiap kisah cinta bisa juga diwarnai fase patah hati.
 
Nah, kabar buruknya, patah hati atau tekanan emosional yang parah dapat memicu kondisi serupa dengan serangan jantung, yang menimbulkan kerusakan jangka panjang pada jantung.
 
Takotsubo cardiomyopathy atau sindrom patah hati ini umumnya dipicu oleh pengalaman traumatis antara lain putus dengan pasangan. Dalam kondisi yang parah, otot jantung menjadi lemah dan tidak lagi berfungsi dengan baik.
 
Bila penelitian sebelumnya menyatakan bahwa kerusakan yang terjadi hanya bersifat sementara, hal tersebut kini dibantah oleh para ilmuwan di University of Aberdeen. Mereka menemukan fakta bahwa efeknya dapat bersifat permanen, seperti serangan jantung.
 
Dalam studi yang didanai oleh British Heart Foundation (BHF), tim dokter memeriksa 37 pasien Takostubo selama sekitar 2 tahun dengan menggunakan pemindaian ultrasound dan MRI.
 
Temuan yang dipresentasikan di American Heart Association Scientific Sessions di California ini mengungkapkan bahwa para partisipan memiliki kerusakan yang tidak dapat diobati pada jaringan otot jantung, karena berkurangnya elastisitas. Kurangnya elastisitas ini membuat jantung tidak berdetak secara maksimal.
 
Studi lain yang dilakukan oleh Harvard Medical Schoolmenyebutkan, lebih dari 90 persen pasien kasus Takotsubo yang dilaporkan adalah wanita berusia antara 58 dan 75 tahun.
 
"Takotsubo adalah penyakit yang dapat menyerang orang sehat dengan efek merusak," jelas Profesor Jeremy Pearson, associate medical director di BHF.
 
"Kami pernah mengira dampak dari penyakit yang mengancam jiwa ini bersifat sementara, tapi sekarang kami melihat bahwa efeknya terus mempengaruhi orang selama sisa hidup mereka," tambahnya.
 
Pearson menambahkan bahwa saat ini tidak ada perawatan jangka panjang untuk pasien "patah hati" ini karena petugas medis sebelumnya mengira semua penderita akan sembuh total.
 
"Penelitian baru ini menunjukkan ada efek jangka panjang pada kesehatan jantung, dan menyarankan agar kita merawat pasien dengan cara yang serupa dengan orang yang berisiko mengalami gagal jantung," pungkasnya.
 
*Sumber: kompas.com

Tag : Pendidikan, kesehatan, asmara


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Saturday, 22 August 2020 20:00

    Duet Wens-Komang Nahkodai AMSI 2020-2023

    Duet Wens-Komang Nahkodai AMSI 2020-2023 Asosiasi Media Siber Indonesa (AMSI) kembali mempercayakan tampuk kepemimpinan kepada Wensesleus Manggut (Pemred Merdeka.com), sebagai Ketua Umum dan Wahyu Dhyatmika/Komang (Pemred Tempo), sebagai Sekretaris Jenderal periode 2020-2023 pada kongres kedua...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat