21:00 . New Normal untuk Pesantren, Begini Kata Wagub Emil   |   20:00 . Merekatkan Persatuan Bangsa, Polisi Kawal Kampung Siaga   |   19:45 . Wagub Jatim Halal Bi Halal dengan AMSI Jatim   |   19:30 . Tambahan 1 Orang Positif Covid-19 dari ODP   |   19:15 . Via Vidcon, Wagub Emil Halal Bi Halal dengan AMSI Jatim   |   19:00 . Mahasiswa ini Kuliah Sambil Berwirausaha Bisnis Camilan Kurma Selimut   |   18:00 . Ketua Fraksi PKB DPRD Jatim Apresiasi Penanganan Covid-19 di Bojonegoro   |   17:00 . Meski Kecewa Batal Berangkat, Calon Haji Pasrah   |   16:00 . Bupati Ngopdar Bersama Pemuda Bojonegoro   |   15:00 . Ular Sanca Kembang Hebohkan Warga Balen   |   14:00 . Diduga Penyakit Mata Tak Kunjung Sembuh, Warga Desa Karangdowo Gantung Diri   |   12:00 . Bhayangkari Bojonegoro Bagi Paket Suplemen dan Masker untuk Posko Covid-19   |   11:00 . Selain Emas, BPKB Juga Dominasi Agunan di Pegadaian saat Pandemi   |   10:00 . Tatib Direvisi, DPRD Bojonegoro Gelar Rapat dengan Video Conference   |   09:00 . 17.260 Siswa SMP-MTs Terima Kelulusan   |  
Sat, 06 June 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Friday, 13 April 2018 21:00

Eni Fuji Lestari (40)

Tekuni Rajut Tali Kur, Pesanan Sampai Timor Leste

Tekuni Rajut Tali Kur, Pesanan Sampai Timor Leste

Kontributor: Apriani

blokBojonegoro.com - Menjadi seorang ibu rumah tangga lantas bukan menjadi penghalang untuk tetap menjalankan hobi, serta menyalurkan kreatifitasnya dalam hal kerajinan tangan.

Eni Fuji Lestari, meskipun menjadi seorang ibu rumah tangga, ia tetap bisa menyalurkan hobinya membuat kerajinan rajut dari tali kur. Hobi tersebut ia tekuni saat mulai menginjakkan kaki di Kabupaten Bojonegoro.

"Awalnya saya pas perjalanan ke Bojonegoro naik kereta, dan melihat ada yang pakai tas dari rajut tali kur. Setelah itu saya ingat-ingat bagaimana cara membuatnya, karena waktu kecil juga pernah buat seperti itu. Terus saya coba belajar lagi dan akhirnya bisa," tutur Eni perempuan asal Kota Surabaya tersebut.

Dia termasuk pendatang baru di Kota Ledre ini, sekitar tiga tahun lalu datang bersama keluarga kecilnya untuk mencari nafkah, karena sang suami yang berasal dari Palangkaraya bekerja sebagai driver di Kota Ledre.

Ketika berada di rumah ibu dua anak ini merasa bosan, karena tidak melakukan aktivitas selain mengurus pekerjaan rumah.

"Bosan juga saat ditinggal suami bekerja, sedang anak sekolah. Setelah pukul 09.00 WIB saya sudah tidak ada aktivitas sebagai ibu rumah tangga, karena sudah selesai saat pagi kebiasaan bangun waktu subuh," terangnya kepada blokBojonegoro.com.

Saat waktu luang tersebut dimanfaatkan untuk menjalankan hobinya, yaitu membuat rajut dari tali kur dengan berbagai macam model seperti tas, dompet, gelang dan juga sandal dengan bahan tali kur.

Aktivitas tersebut sudah ia geluti selama setahun dengan fokus produksi dari kerajinan rajut tali kur, dan dari hobi tersebut ia dapat membantu ekonomi keluarga. Hasil karyanya dipatok dengan harga Rp100.000 hingga Rp400.000.

"Untuk harga sesuai dengan kerumitan pembuatan, modelnya bagaimana, serta ukurannya berapa, jadi saya biasanya buat sesuai permintaan konsumen," jelas wanita 40 tahun itu panjang lebar.

Dengan membuat rajut dari tali kur ia dapat menyalurkan kreatifitasnya, disamping itu juga perlu keahlian khusus untuk mendapatkan hasil yang bagus dan rapi. Biasanya ketika dia telah membuat satu model seperti motif lilit, ia akan berambisi untuk dapat membuat motif lainnya. Seperti motif kupu-kupu, strowberi, daun, melati, mawar dan lain sebagainya.

"Motifnya ada banyak, ada yang motif timbul dan tidak. Untuk pembuatan diperlukan kepala yang genap, jadi awal kesulitannya di situ, harus dengan hitungan yang sesuai, misalkan motif daun diperlukan 48 kepala," terangnya sambil menunjukkan hasil rajutan yang telah selesai.

Dan kini ia mencoba inovasi baru, seperti membuat tas pesta dengan tali kur, ada juga tas dengan kombinasi bahan dari tali kur dipadukan bahan lain, serta membuat aneka model seperti tas slempang, ransel, tas serut, dan inovasi yang lain.

Selama ini hasil dari tangan kreatifnya dipromosikan lewat akun media sosial, dan konsumen bukan hanya dari wilayah Bojonegoro saja, melainkan banyak dari luar. Bahkan pernah mengirim sampai ke Timor Leste.

"Beberapa kali kirim ke Timor Leste dan sering dapat pesanan dari Surabaya, karena memang saya promosinya lewat Facebook, jadi lebih banyak yang beli dari luar kota, tapi tetap ada pesanan dari sini juga," imbuhnya.

Rutinitas membuat rajut dari tali kur tersebut ia kerjakan setelah mengantar bekal anaknya ke sekolah, sampai sore hari sebelum suaminya pulang kerja. Jadi dia tetap punya waktu untuk keluarga dan juga menjalankan hobinya tersebut. [ani/mu]
 

Tag : tali rajut, rajut, kerajinan tangan, oleh-oleh bojonegoro, tas rajut


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat