11:00 . Satu Alat Sampai Lokasi JTB, Masih ada 5 Lagi, Ini Jadwalnya   |   10:00 . Alat JTB Kedua Sampai di Jembatan Timbang Baureno   |   09:00 . Sempat Bikin Heboh, Alat Berat JTB Sampai Lokasi   |   08:00 . Desa Bondol Punya Sentra Produk Kayu Jati   |   07:00 . Tips buat Orang Tua yang Merasa Sudah Over Protektif pada Anak   |   22:00 . Cuaca Tidak Menentu Petani Ngambon Pasrah   |   21:00 . Hujan Angin, Kota Bojonegoro Berduka   |   20:00 . Para Pemuda Harus Jadi Pelopor Persatuan Bangsa   |   19:00 . 5 Gapoktan di Ngambon Terima 9 Ton Benih Jagung Hibrida   |   18:00 . Hujan Gerimis, Rumah Warga ini Disambar Petir   |   17:30 . 4 Rumah Rusak dan 18 Pohon Tumbang Saat Hujan Angin   |   17:00 . Atap Rumah di Ledok Kulon Terbang Diterjang Angin Puting Beliung   |   16:00 . Pertamina Meraih Predikat Gold di Ajang BUMN CSR Award Bali 2019   |   15:00 . Hujan Angin, Puluhan Pohon Tumbang   |   14:00 . Barokah Sinergi Lintas Komunitas, NH Resmikan TPQ Pelosok Desa   |  
Sun, 08 December 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Wednesday, 17 July 2019 17:00

TMMD ke-105 Kodim 0813 Bojonegoro

Sosialisasi Hukum, Terungkap Narkoba Rawan Beredar di Bojonegoro

Sosialisasi Hukum, Terungkap Narkoba Rawan Beredar di Bojonegoro

Reporter: M. Yazid

blokBojonegoro.com - Sosialisasi terkait hukum kepada masyarakat di Kabupaten Bojonegoro perlu digalakkan, terlebih masalah pelanggaran hukum yang berhubungan dengan Narkoba. Apalagi, saat ini kasus Narkoba di Jawa Timur tengah menjadi sorotan, sama halnya di Kota Ledre.

Diketahui sebelumnya Polres Bojonegoro berhasil dalam sejarah mengungkap kasus peredaran sabu-sabu seberat 73 gram lebih, dengan tiga tersangka. Dari pengungkapan kasus itu, dimungkinkan peredaran barang haram tersebut terjadi di Bojonegoro.

Kepala Bagian penyuluhan dan dokumentasi informasi hukum Pemerintah Provinsi Jawa Timur, Emmy Krisnawati menjelaskan, sosialisasi pengerti hukum ini agar masyarakat tidak melanggar hukum, mulai dari undang-undang maupun peraturan pemerintah yang lainnya.

Banyak kasus yang semakin marak di Jawa Timur, termasuk KDRT (Kekerasan Dalam Rumah Tangga), Narkoba, media sosial, radikalisme dan lain sebagainya. "Jawa Timur kasus Narkoba tertinggi di Indonesia, dan Indonesia nomor 3 dunia," ungkapnya saat memberikan penyuluhan hukum di balaidesa Tondomulo Kecamatan Kedungadem Kabupaten Bojonegoro, dalam rangka kegiatan TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD), Rabu (17/7/2019).

Selain Narkoba, lanjut Bu Emy panggilannya, kasus yang berpotensi terjadi di Jawa Timur yakni media sosial, karena sudah ada undang-undang ITE. Sehingga ia sempat mencontohkan, tidak boleh mengolok-olok siapapun termasuk suami atau istri di media sosial.

"Untuk itu partisipasi masyarakat dalam pemahaman hukum perlu dilakukan, mulai dari keluarga, lingkungan dan masyarakat yang ada disekitarnya," terangnya.

Sementara itu kepala seksi pencegaan BNNP Jatim, Muhammad Satriono menuturkan, sosialisasi ini bekerja sama dengan Biro hukum Pemrpov Jatim mensuport kegiatan TMMD di Desa Tondomulo, untuk menyampaikan seberapa besar dampak dan bahaya Narkoba. Pasalnya masyarakat banyak memandang sebelah mata peredaran Narkoba.

"Narkoba tidak lagi melihat status sosial, usia atau yang lain. Saat ini anak-anak juga menjadi sasaran, meskipun di daerah Tondomulo kemungkinan belum ada Narkoba tapi perlu berhati-hati," tuturnya.

Meski belum terungkap, namun peredaran gelap Narkoba sangat gencar dan pihak kepolisian pun tak bisa menjamin Kota Ledre bebas dari Narkoba.

"Belum marak, tapi sudah mengkhawatirkan di Bojonegoro. Karena penyebabnya di antaranya adanya Migas, masuknya orang asing dan lainnya tidak menutup kemungkinan terjadi peningkatan peredaran," pungkasnya. [zid/lis]

Tag : narkoba, rawan


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat