16:00 . Siap-siap New Normal, Pondok Pesantren Disterilkan   |   15:00 . Jaga Kebugaran Fisik Atel Latihan Online   |   14:00 . Akhir Pekan, Harga Buyback Emas Merosot Rp16.000   |   13:00 . Disdik Himbau Sekolah Tak Adakan Perpisahan   |   12:00 . 3 Reaktif Rapid Test Pasar Kedungadem, Sugihwaras dan Ngraho   |   11:00 . Bupati Ana Pantau Langsung Rapid Test di Pasar   |   10:00 . Lagi, Pedagang 3 Pasar Tradisonal di Rapid Test   |   09:00 . Mantabkan Ketahanan Pangan, Kodim Bojonegoro Tanam Padi Perdana di lahan Demplot   |   08:00 . Ular Sanca Besar Hebohkan Warga   |   07:00 . Tips buat yang Mulai Tertarik Berkebun di Rumah demi Ketahanan Pangan   |   21:00 . New Normal untuk Pesantren, Begini Kata Wagub Emil   |   20:00 . Merekatkan Persatuan Bangsa, Polisi Kawal Kampung Siaga   |   19:45 . Wagub Jatim Halal Bi Halal dengan AMSI Jatim   |   19:30 . Tambahan 1 Orang Positif Covid-19 dari ODP   |   19:15 . Via Vidcon, Wagub Emil Halal Bi Halal dengan AMSI Jatim   |  
Sat, 06 June 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Sunday, 13 October 2019 10:30

Masyarakat Bojonegoro Cinta Damai Rajut Kebersamaan Saat CFD

Masyarakat Bojonegoro Cinta Damai Rajut Kebersamaan Saat CFD

Reporter: M. Safwan

blokBojonegoro.com - Bertempat di Alun - Alun Bojonegoro Kelompok masyarakat Bojonegoro yang menamakan diri Masyarakat Bojonegoro Cinta Damai mengekar kegiatan aksi damai yang bertemakan "Bojonegoro Merajut Kebersamaan di Jawa Timur Yang Aman Untuk Indonesia Damai" dan diikuti masyarakat yang saat itu melaksanakan CFD (Car Free Day) Minggu pagi (13/10/19).

Dengan membawa poster panjang bertuliskan Indonesia Damai, Tolak Kerusuham, Bojonegoro For Indonesia, Kelompok Masyarakat ini berjalan sambil menyuarakan Ungkapan perdamaian dan diikuti warga yang hadir.

Penyelenggara Kegiatan, Sasmito selaku koordinator aksi dari Masyarakat Bojonegoro Cinta Damai mengatakan bahwa kegiatan ini bertujuan untuk mengajak segenap lapisan masyarakat guna terus menyuarakan perdamaian dilingkungan masing masing, dan menolak segala bentuk kerusuhan yang ada diwilayah masing masing.

"Dengan aksi ini kami berharap masyarakat yang datang nanti juga mampu untuk melanjutkan seruandan ajakan kepada masyarakat yang lain guna terus menerus menciptakan kondisi damai untuk keamanan dan juga ketentraman lingkungan masyarakat," papar Sasmito.

Dikatakan juga dengan kondisi masyarakat yang damai, tentu untuk melakukan segala hal tindakan pasti juga mudah, seperti halnya bekerja, beraktifitas atau melakukan kegiatan lainnya ketika suasana masyarakat damai.

Karena menurut sasmito, bahwa setiap kerusuhan pasti akan berdampak pada keadaan lingkungan yang kurang baik, sehingga dengan menyerukan perdamaian  harus terus dilakukan mulai dari tingkat bawah hingga satu masyarakat Negara. "Ketika tidak ada lagi kerusuhan, maka masyarakat dapat mudah untuk melakukan kegiatan apapun guna menunjang tingkat perekonomian," tambah Pria yang juga Sekretaris Bojonegoro Kampung Pesilat Ini.

Menolak segala bentuk kerusuhan, harus dilakukan sejak dini mulai berawal dari lingkungan masyarakat, seperti mengawasi adanya tanda tanda suatu gerakan yang dapat mengakibatkan dampak perpecahan, perselisihan dan juga gesekan antar masyarakat

Karena jika masyarakat berani bertindak untuk berbuat yang mengarah ke suatu perdamaian maka negara akan tentran, nyaman, dan perputaran roda perekonomian menjadi lebih baik, dan semua program pemerintah bisa berjalan dengan baik pula untuk kepentingan masyarakat.

"Maka itu kami mengharap kepada semua masyarakat bersama kita tolak segala bentuk kerusuhan, isu yang dapat memecah belah masyarakat Indonesia, serta menguatkan rasa persatuan dan kesatuan untuk Indonesia Damai," pungkas Sasmito. [lis]

 

Tag : CFD, masyarakat, damai


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat