22:00 . Suhu Tubuh Satu Santri Tambakberas Tinggi   |   21:00 . Cegah Penyebaran Covid-19, Nasdem Tergerak Semprot Desinfektan   |   20:00 . Tekan Penyebaran Corona, Jam Buka Pasar Tradisional Dibatasi   |   19:30 . Anggota DPRRI Apresiasi Pemuda Desa Tanggungan   |   19:00 . Warga Bojonegoro Bekerja di Daerah Zona Merah, Ikuti Aturan ini   |   18:00 . Update Hari ini, ODP di Bojonegoro Bertambah 8 Orang   |   17:00 . Jalan Diponegoro Jadi Kawasan Tertib Physical Distancing   |   16:30 . PD DMI Bojonegoro Himbau Takmir Lakukan ini di Tempat Ibadah   |   16:00 . Kreatif, Pemuda Tanggungan Buat Bilik Sterilisasi   |   15:30 . Bilik Sterilisasi Karya Pemuda Ngori-Ngraho   |   15:00 . Tanpa Pelayat, Jenazah PDP Balen Dimakamkan   |   14:00 . Dinkes Tunggu Hasil Lab PDP Asal Balen yang Meninggal   |   13:00 . Tiba di Bojonegoro, Satu Santri Tambakberas Suhu Tubuh Tinggi   |   12:00 . Lagi 126 Santri Putra Tambakberas Sampai di Bojonegoro   |   11:00 . 1 PDP Asal Balen Meninggal di RSUD Bojonegoro   |  
Sun, 29 March 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Tuesday, 24 March 2020 09:00

Waspada Corona, Jangan Panik

Tetap Bahagia saat Menghadapi Corona

Tetap Bahagia saat Menghadapi Corona

Oleh: M. Agus Wahyudi, S.Ag., M.Psi.*

Dalam diri individu ada yang namanya imunitas, berguna untuk meningkatkan kekebalan tubuh dan mencegah masuknya jenis penyakit yang akan menyerang individu, salah satunya wabah Covid-19 yang sedang melanda. Dengan demikian, kondisi tubuh dengan imunitas yang rendah sangat rentan terkena wabah Covid-19, maka sangat penting meningkatkan imunitas dalam tubuh sebagai usaha pencegahan dari wabah Covid-19 dan penyakit lainnya.

Kondisi mental sangat berpengaruh pada kesehatan tubuh individu. Kondisi mental seperti stress, cemas, panik, dan bahagia, dapat mempengaruhi imunitas tubuh. Kondisi mental yang “stress” akan memiliki dampak negatif bahkan melemahkan dan merusak imunitas, sedangkan kondisi mental yang “bahagia” akan berdampak positif dan dapat meningkatkan imunitas tubuh.

Langkah yang diambil oleh pihak pemerintah dan beberapa ormasi (organisasi masyarakat Islam) dalam upaya mencegah wabah Covid-19, diantaranya melakukan isolasi mandiri (karantina diri) untuk memutus penyebaran wabah Covid-19 yang bisa menular karena proses interaksi antar individu. Selain itu, kita harus tetap mematuhi anjuran yang bersifat medis dan anjuran yang bersifat teologis. Seperti rajin mencuci tangan, olah raga, mengkonsumsi sayuran sampai rempah-rempah, dan jangan lupa tetap berdo’a dan bertawakal.

Dampak dari isolasi mandiri (karantina diri) sagat variatif, ada yang melakukan karantina diri dengan perasaan senang-bahagia, namun juga ada yang merasakan beban psikis (stress) ketika melakukan karantina diri.

Sebagaimana keluhan dari sebagian kecil yang dialami oleh mahasiswa IAIN Surakarta ketika mengalami kuliah daring (online). Di luar ekspektasi meraka (mahasiswa) yang menganggap kuliah online akan lebih santai dan menyenangkan, namun realitanya mereka malah mendapatkan beban psikis karena faktor pemberian tugas yang diberikan oleh beberapa dosen yang dinilainya cukup berat sehingga sedikit diantara mereka mengalami tingkat stres.

Formula Bahagia

Selain itu, masyarakat umum dan salah satunya saya sendiri juga merasakan dampak psikologis ketika melakukan isolasi mandiri (karantini diri). Aktivitas di dalam rumah dan berkurangnya aktivitas di luar rumah membuat kita memiliki perasaan jenuh bahkan stress. Sedangkan stress dapat menurunkan imunitas tubuh, dan memiliki potensi kita mudah terserang oleh penyakit.

Pertanyaannya, apakah kita tetap bisa merasa bahagia saat melakukan isolasi mandiri (karantina diri) dalam menghadapi wabah Covid-19?. Jawabannya: Kita Bisa. Lalu bagaimana?

Dalam ilmu psikologi, Diener (2009) mengungkapkan, frekuensi rasa senang lebih berperan pada kebahagiaan daripada intensitas rasa senang itu sendiri. Oleh karena itu, memikirkan hal kecil dan sederhana yang membuat kita merasa senang dengan frekuensi tinggi, jauh lebih baik daripada kita memikirkan sesuatu yang besar dan bermakna untuk kebahagiaan.

Ketika sedang melakukan isolasi mandiri (karantina diri) kita harus tetap bahagia dengan cara melakukan kegiatan sederhana yang kita senangi (kecuali, kegiatan yang bertentangan dengan anjuran medis dan teologis) . Misal, jika Anda merasa senang ketika nonton sepakbola dan moto-gp, Anda bisa menontonnya melalui handphone sendiri. Apabila senang membaca buku, maka membacalah, apabila merasa senang ketika sedang menulis, maka menulislah.

Apabila merasa senang membereskan barang di rumah yang berantakan, maka bereskan dan bersihkan. Apabila merasa tidak senang ketika melihat motor anda kotor, maka bersihkan dengan mencucinya sendiri. Jika anda memiliki binatang kesayangan, misal kucing, maka bermainlah bersamanya (seusai main jangan lupa cuci tangan). Jika senang mendengarkan musik, maka dengarkanlah. Apabila merasa senang dan tenang ketika beribadah, maka silahkan beribadah (tidak harus berjamaah).

Sebagaimana dalam ayat suci al-Qur’an surat an-Nahl: 97 “Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik lali-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan”.

Kandungan isi ayat diatas (dalam Tafsir Ibnu Katsir, 4/601), hidup bahagia itu sebenarnya bukan dengan harta. Akan tetapi, dengan perbuatan baik. Jika sering melakukan kebaikan, maka kita akan mendapatkan kebahagiaan hidup.

Kebaikan di sini setidaknya mencakup dua hal. Pertama, kebaikan yang bersifat vertikal, yakni dengan melaksanakan perintah-perintah Allah swt. Kedua, kebaikan yang bersifat horizontal, yakni dengan melakukan kebaikan dan peduli kepada sesama manusia dan seluruh ciptaan-Nya. Kedua hal tersebut merupakan salah satu inti dari ajaran agama Islam.

Kesimpulannya, lakukanlah aktivitas-aktivitas sederhana yang membuat Anda senang, karena aktifitas yang Anda lakukan dengan rasa senang  akan menyumbang perasaan bahagia dalam diri Anda secara menyeluruh. Sekali lagi, perasaan bahagia akan meningkatkan imunitas tubuh, dan imunitas yang tinggi akan mencegah serangan penyakit seperti wabah Covid-19. Silahkan bertawakal setelah melakukan usaha untuk memperoleh kebaikan. wallalu a’lam.

*Dosen Luar Biasa IAIN Surakarta Jurusan Tasawuf Psikoterapi asli warga Sarirejo Balen Bojonegoro.

Tag : Agus Wahyudi, corona, covid, virus


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Wednesday, 25 March 2020 23:00

    Waspada Corona, Jangan Panik

    Swadaya, MKP dan Warga Cangaan Semprot Disinfektan

    Swadaya, MKP dan Warga Cangaan Semprot Disinfektan Kelompok Pemuda Desa Canga'an "Muda Karya Perkasa" (MKP) Kecamatan Kanor, Kabupaten Bojonegoro bersama masyarakat setempat melakukan penyemprotan disinfektan guna pencegahan virus Corona (Covid-19), Selasa (25/03/2020)...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat