20:00 . Pendaftaran CASN Diundur Hingga Akhir Juni   |   19:00 . Polres Bojonegoro Bagikan Ratusan Paket Sambako untuk Petugas Medis   |   18:00 . Harga Daging Ayam Merangkak Naik   |   16:00 . DEN Bantu  Pembangunan Rendah Karbon Industri Hulu Migas   |   11:00 . Bojonegoro Terus Berbenah   |   08:00 . Dalane Bojonegoro Wis 'Nglenyer'   |   07:00 . Orangtua, Ini Pentingnya Bantu Anak Atur Emosi   |   22:00 . Menikmati Keindahan Bukit Atas Angin di Malam Hari   |   21:00 . Momentum Hari Bhayangkara Ke - 75 Polres Bojonegoro Gelar Donor Darah   |   20:00 . Jadikan Sedekah Sebagai Kunci yang Diberikan Orang Tua untuk Sukses   |   19:00 . Duh...! Terus Meningkat, Kasus Konfirmasi Positif Covid-19 di Bojonegoro 43 Orang   |   18:00 . Kurang Konsentrasi, Toyota Vios Tabrak Pembatas Jembatan di Mayangkawis   |   17:00 . Melalui Sosialisasi Peningkatan Kapasitas Bupati Anna Imbau Terus Tingkatkan Prokes   |   16:00 . Mahasiswa Bidikmisi Unu Sunan Giri Tandatangani Kontrak Perjanjian   |   15:00 . Jelang Idul Adha, Penjual Tusuk Sate Mulai Menggelar Lapak   |  
Sat, 19 June 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Penataan PKL Pasar Kota Bojonegoro

Hujan Warnai Perpindahan Lapak Dagangan PKL Pasar

blokbojonegoro.com | Tuesday, 06 November 2018 20:00

Hujan Warnai Perpindahan Lapak Dagangan PKL Pasar

Reporter: Parto Sasmito

blokBojonegoro.com - Hujan beberapa kali mengguyur wilayah Kota Bojonegoro sejak tengah hari. Mulai gerimis, hujan deras, petir, hingga menyebabkan beberapa ruas jalan protokol tergenang, Selasa (6/11/2018).

Sore hari, suasana berbeda di jalan seputar Pasar Kota Bojonegoro. Biasanya, sekitar pukul 16.30 WIB, jalan di timur pasar kota mulai ramai pedagang yang bersiap membuka lapak dan dagangannya. Begitupun calon pembeli. Biasanya dengan mengendarai motor, cukup berhenti di depan lapak. Tanpa melepas helm langsung membeli kebutuhan yang diinginkan. Kadang tanpa turun dari sepeda motor pun juga sudah bisa dilayani.

Namun, suasana sangat berbeda. Tampak anggota rombongan Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol-PP) turun dari mobil. Setelah mendapat pengarahan, langsung berpencar di titik-titik berbeda di sepanjang area jalan dan lapak di parkir pasar kota Bojonegoro.

Sedangkan di bahu jalan, tak tampak lagi aktifitas jual beli, hanya petugas parkir yang mengatur roda empat dan motor untuk parkir rapi. Sementara pedagang, mulai menempati lapak-lapak di depan toko dan area parkir yang sudah ditandai semprotan cat warna putih dengan ukuran 1 kali satu setengah meter.

Meskipun gerimis hujan, terkadang deras masih saja turun, namun pedagang tetap menggelar dagangannya. Ada yang langsung menggelar terpal sebagai alas, ada juga yang menggunakan meja kecil dan mulai menata dagangnya.

Di salah satu lapak di bawah atap tempat parkir, sempat ada kesalahpahaman. Sebab, tempat yang akan ditempati pedagang sudah ditempati pedagang lainnya, yang disinyalir pedagang baru dan belum waktunya untuk buka lapak di jam sore.

Setelah sempat negosiasi dengan pedangan sebelumnya, dibantu Kepala Paguyuban PKL Pasar Kota dan Satpol PP menggeser lapak dan menata dagangan kembali.

Hujan masih mengguyur. Pemandangan pedagang bersiap buka lapak dan pembeli mencari-cari barang dan penjual dagangannya masih tersaji. Di salah satu lapak di depan toko pasar, tampak seorang ibu yang menunggui dagangannya berupa sayuran sambil mengupas jagung.



"Banyak-banyak bersyukur. Rejeki sudah ada yang mengatur," ujar ibu yang akrab disapa Mak Atin itu sambil terus mengupas jagung. Sesekali juga menimpali omongan sesama pedagang maupun menyapa anggota Satpol PP yang lewat depan lapaknya.

Wanita 60 tahun itu mengaku lebih dari 10 tahun berjualan di bahu jalan di timur Pasar Kota. Meskipun sekarang dipindah ke area parkir, tak membuatnya mengeluh. Sekitar pukul 16.30 WIB dirinya sudah mulai menggelar dagangannya di lapak yang sudah disiapkan. "Hidup itu harus neriman (menerima). Banyak berdoa juga. Insyaallah lebih berkah," imbuhnya.

Beberapa meter di utaranya, tampak pedagang buah pisang dengan lapak ukuran 2 kali lebih lebar sudah siap menanti pembeli datang. Sukimah, begitu ibu itu biasa disapa. Dirinya mengaku sekitar 30 tahun jualan di pasar kota itu mulai sore hingga pukul 10 malam. Menurutnya, jualan di mana saja itu sama. Yang penting punya tempat untuk jualan saja sudah bersyukur.

"Dulu juga pernah ditata di dalam sini. Namun sekitar 12 tahun lalu perlahan ada yang jualan di bahu jalan dan ramai. Akhirnya pedang di dalam juga mulai ikut jualan di pinggir jalan," terang pedagang asal Kecamatan Trucuk itu.

Menjelang petang, beberapa pedagang ada yang masih sibuk menata dagangannya. Yang lainnya, juga sudah ada yang melayani pembeli. Sementara para calon pembeli, memarkir kendaraannya di bahu jalan yang biasa dipakai berjualan pedagang. Di sana, para petugas parkir sudah siap mengatur kendaraan. Sedangkan puluhan anggota Satpol PP juga masih berjaga mulai dari jalan masuk selatan hingga sepanjang jalan utara dan di antara lapak para pedagang. [ito/lis]

Tag : penataan, pkl, pasar, kota, bojonegoro

* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Monday, 31 May 2021 12:00

    Rekrutmen CPNS dan PPPK Bojonegoro 2021

    Pendaftaran CPNS dan PPPK Ditunda

    Pendaftaran CPNS dan PPPK Ditunda Sesuai dengan Surat Kepala BKN bernomor 4761/B-KP.03/SD/K/2021 tanggal 28 Mei terkait beberapa peraturan penundaan pendaftaran CPNS maupun PPPK yang belum di tetapkan oleh pemerintah serta masih ada beberapa usulan revisi...

    read more