07:00 . Pengaruh Puasa bagi Kesehatan Jiwa   |   18:00 . Bulan Ramadan, Begini Kondisi Taman Pinggir Gawan   |   17:00 . Jelang Lebaran, Masyarakat Ramai-ramai Serbu Toko Pakaian   |   15:00 . Hore...!!! Tunjangan GTT/PTT Segera Cair   |   14:00 . PEPC Berbagi dan Silaturahmi Bersama Masyarakat di Wilayah Operasi   |   12:00 . Pemerintah Terus Matangkan Program Vaksinasi Gotong Royong   |   08:00 . Tawarkan Suasana Baru, Go Fun Buka Kembali Hari Ini   |   07:00 . Gejala Serangan Jantung, Ini Perbedaannya pada Wanita dan Pria   |   05:00 . 3 Pasien Sembuh, Kasus Baru 3 Orang   |   19:00 . Serap Aspirasi, Komisi B Peduli Nasib Petani   |   16:00 . Gaji Buruh Tertunda Disnaker Bojonegoro Turun Tangan   |   15:00 . SMKN 5 Bojonegoro Berbagi Takjil   |   14:00 . Layani Penumpang Non Mudik, Bus di Terminal Rajekwesi Mulai Beroperasi   |   13:00 . Komisi C Akan Selidiki Masalah Demo Karyawan PT Shou Fong Lastindo   |   12:00 . Disinyalir THR Kecil, Karyawan PT Shou Fong Lastindo Mogok Kerja   |  
Sun, 09 May 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Bikin Dilema, Seberapa Sering Pembalut atau Tampon Harus Diganti?

blokbojonegoro.com | Saturday, 13 February 2021 07:00

Bikin Dilema, Seberapa Sering Pembalut atau Tampon Harus Diganti?

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Anda tentu pernah bertanya-tanya seberapa sering harus mengganti pembalut atau tampon selama menstruasi.

Hal ini tergantung pada jenis produk dan seberapa banyak aliran darah yang keluar. Kekhawatiran sindrom syok toksik atau toxic shock syndrome (TTS) juga terkadang memengaruhi seberapa sering mengganti tampon.

Ganti Tampon Setiap 3 Sampai 5 Jam

Dilansir dari Verywell Health, Anda perlu mengganti tampon setiap tiga hingga lima jam. Tetapi Anda juga harus memastikan untuk menggantinya pada empat hingga delapan jam untuk mencegah TTS.

TTS merupakan kondisi langka keracunan darah akibat racun bakteri, baik Staphylococcus aureus atau Streptococcus grup A.

Bakteri ini biasanya ditemukan berkoloni di vagina, dan bsa tumbuh di luar kendali jika tampon dipasang terlalu lama.

Anda harus selalu menggunakan tampon dengan daya serap terendah saat aliran darah normal. Sebab, tampon dengan daya serap tinggi pada hari-hari teringan haid berpotensi menyebabkan TSS.

Meski begitu, menggunakan daya serap tinggi saat darah sedang banyak-banyaknya, aman digunakan.

Lalu, seberapa sering harus mengganti pembalut?

Penggantian pembalut disesuaikan dengan kebutuhan. Hal yang terpenting, jangan sampai pembalut basah oleh aliran menstruasi. Jika tidak yakin, Anda dapat menggantinya setiap empat hingga lima jam.

Berbeda dengan tampon, risiko TSS dalam pemakaian pembalut tidak ada. Jadi, Anda dapat memakai pembalut lebih dari enam jam di siang hari saat aliran darah sedikit.

Jika aliran deras, Anda perlu lebih sering menggantinya dan jangan lupa untuk selalu membawa pembalut cadangan.

*Sumber: suara.com

Tag : pendidikan, kesehatan

* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat