15:00 . Jelang Tutup Bulan, Harga Emas Melesat Naik   |   14:00 . Hari Jadi Provinsi Jatim, Pelaku UMKM Di Bojonegoro Raih Penghargaan Economy Hybrid   |   13:00 . Capaian Vaksinasi Belum Sampai 50%, Bojonegoro Masih pada PPKM Level 3   |   12:00 . Malam ini Grand Final Pemilihan Duta Wisata Raka Raki Jawa Timur   |   09:00 . Tunggu Burung Emprit, Warga Dander Disambar Petir   |   21:00 . Otodidak, Pemuda Warga Deru Ini Buka Usaha Gitar Custom   |   20:00 . Kadin Goes To Campus STIE Permata dan STIE Cendekia   |   19:00 . Bupati Bojonegoro Berharap BPD Turut Aktif dalam Abpednas   |   15:00 . Tingkatkan Mitigasi Bencana, Bupati Bojonegoro Pimpin Gelar Apel Siaga Pasukan   |   14:00 . Cuaca Panas Ekstrem Diprediksi Akan Menurun Bulan November Mendatang   |   13:00 . Harga Cabai Rawit Alami Penurunan 35%   |   08:00 . Tak Lelah Edukasi Pentingnya Vaksinasi Covid-19   |   07:00 . Tanaman Obat, Ini 7 Manfaat Daun Ketumbar   |   19:00 . Lasiran, PLT Kepala Dinas Pendidikan Bojonegoro Wafat   |   18:00 . DPD Partai Golkar Bojonegoro Gelar Vaksinasi Massal Dosis Kedua   |  
Tue, 26 October 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

May Day

Wihadi: Perpres 20, Pelecehan Terhadap Buruh

blokbojonegoro.com | Tuesday, 01 May 2018 09:00

Wihadi: Perpres 20, Pelecehan Terhadap Buruh

Reporter: Parto Sasmito
 
blokBojonegoro.com - Hari buruh yang diperingati setiap 1 Maret (May Day), dalam sejarahnya untuk merayakan keberhasilan ekonomi dan sosial para buruh. Namun dengan keberadaan Peraturan Presiden (Perpres) 20, tahun 2018 dirasa melecehkan terhadap buruh.
 
Pasalnya Perpres tentang penggunaan Tenaga Kerja Asing (TKA) atau Perpres TKA yang ditandatangani presiden Joko Widodo, 26 Maret 2018 itu juga tak disepakati Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia ( KSPSI). "Perpres 20 semangatnya untuk menistakan buruh Indonesia, karena kemudahan TKA bekerja di Indonesia sama halnya menistakan buruh nasional," kata Wihadi Wiyanto.
 
Anggota Komisi III DPR RI daerah pemilihan (Dapil) Jawa Timur IX (Bojonegoro-Tuban) menuturkan, pelecahan buruh tersebut sebab dalam Perpres 20 jelas-jelas mempermudah tenaga kerja asing baik unskill maupun yang mempunyai keahlian khusus. "Buruh Indonesia perlu bersatu padu untuk menolak Perpres 20, karena tidak menghargai buruh Indonesia dan membuat lapangan pekerjaan orang Indonesia lebih sempit lagi," terangnya.
 
Pemerintah dirasa sudah tidak menghargai buruh sebagai elemen masyarakat yang ikut membangun dan terlibat dalam pembangunan. Pasalnya semangat Perpres 20 ini untuk membuka buruh TKA yang unskill kaitannya investasi dari Tiongkok, sehingga investasi itu dikerjakan dari tenaga kerja Tiongkok. "Akibatnya tenaga kerja lokal Indonesia tidak dapat apa-apa," jelasnya.
 
Ditambahkan, pemerintah telah menjual buruh, demi masuknya investasi karena tidak menguntungkan tenaga lokal Indonesia, sebab yang mengerjakan orang asing semuanya. Dicontohkan Wihadi, melegalkan TKA masuk Indonesia unskill itu seperti indikasi pemerintah tidak memperhatikan buruh dengan memberikan bebas visa, tapi melanggar dan mendiamkan bekerja.
 
"Pencabutan visa TKA sangat keras untuk dicabut. Sebab pemerintah tidak memahami peran buruh asing dalam investasi dan pembangunan," pungkasnya. [ito/mu]

Tag : Hari buruh



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat