19:00 . Kolaborasi Antar Prodi, HMP BSA dan HMP PBI Adakan Kemah Bahasa   |   18:00 . Puluhan Santri Studi di ICW dan Kunjungi D'Konco Cafe Bojonegoro   |   17:00 . Polisi Lakukan Rekonstruksi Ulang Meninggalnya Pelajar di Bojonegoro   |   16:00 . 316 Madrasah Ditargetkan Akreditasi, Paling Banyak RA   |   15:00 . Ribuan Warga Bojonegoro Serbu Beras Murah SPHP   |   14:00 . Denny Caknan Batal Konser di Bojonegoro, Gegara Kasus Pengeroyokan?   |   13:00 . Mahasiswi PAI UNUGIRI Bojonegoro Juara Nyanyi Bahasa Jawa   |   11:00 . Bhakti Masyarakat Mahasiswa FKMB UIN Sunan Ampel Surabaya   |   09:00 . Ada Polisi, Balap Liar Ngumpet di Kuburan   |   19:00 . Akademi Bisnis Praktis Bongkar Rahasia Tambah Pemasukan Bulan Ramadan   |   17:00 . Pebalap Liar di Bojonegoro Sembunyi di Makam Saat Dikejar Polisi   |   16:00 . Berita Duka, Ibunda Mayjend (TNI) Purn. Wardiyono Tutup Usia   |   14:00 . Belasan Pemotor Hendak Balap Liar di Bojonegoro Diringkus Polisi   |   13:00 . Pulang Usai Pemakaman Kakek, Bocah di Bojonegoro Ditemukan Meninggal di Embung   |   08:00 . Wujudkan Kampus WCU, Pengurus IKA Unugiri Tingkat Fakultas Dilantik   |  
Tue, 27 February 2024
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Desilia Herman

Keluar Zona Nyaman, Dulu Model Kini Jadi Perias Profesional

blokbojonegoro.com | Monday, 25 June 2018 09:00

Keluar Zona Nyaman, Dulu Model Kini Jadi Perias Profesional

Kontributor: Apriani

blokBojonegoro.com -
Siapa sangka wanita cantik satu ini dulunya adalah gadis yang tomboi. Bahkan di masa sekolah, dirinya tidak memiliki rok kecuali rok sekolah, tapi kini setelah terjuan di dunia modeling, ia malah menjadi seorang perias.

Desilia Herman namanya. Awal terjun ke dunia modeling sekitar tahun 2002 setelah lulus Sekolah Menengah Atas (SMA), saat ia diajak berpartisipasi untuk menjadi model dalam lomba tata rias (lomba make up).

"Setelah lulus SMA ada yang nawari aku, perias Bojonegoro yang pertama kali ngajak aku jadi model dan mendorongku untuk jadi model itu Mas Hangky, Planet Hangky Salon Bojonegoro," tutur wanita alumni SMA Negeri 3 Bojonegoro tahun 2002 ini.

Setelah ia menjadi model untuk lomba make up, kemudian berlanjut menjadi model catwalk. Di sela-sela menjadi seorang model ia memiliki hobi untuk sekadar iseng-iseng merias dirinya sendiri.

"Nah, dari situ karena sering iseng make up diri sendiri, banyak temen-temen kalau mau tampil modeling minta dirias," tutur wanita kelahiran Desember 1983 ini kepada blokBojonegoro.

Di tahun 2015, Desi sapaan akrabnya, mengambil langkah untuk fokus belajar make up. Wanita yang sekarang ini telah memiliki dua anak tersebut di tahun 2017 kemudian belajar make up di Yohanes Soelarso, Sidoarjo, dengan teknik rias pengantin.

"Alhamdulillah waktu graduation di tahun 2018 mendapatkan predikat siswa berprestasi," jelas wanita yang juga pernah menempuh pendidikan S1 jurusan psikologi di Ubaya.

Hal yang membuat ia suka make up, karena bagi dirinya dengan make up dapat membuat wajah berbeda, misalkan saja wajah tembem jika dimake up bisa terlihat tirus, selain itu bisa juga menjadikan wajah terlihat lebih cantik.

Dari kecekatannya dalam memoles wajah, bulan lalu, tepatnya tanggal 20 Mei 2018, ia juga membuat Beauty Make Up Class yang diikuti sekitar lima puluh satu peserta.

"Kalau biasanya sih cuma sekadar kelas kecil, privat seperti itu. Ini pertama kalinya saya membuat kelas besar, bahkan saat pendaftaran ditutup masih ada yang mau daftar. Karena tempatnya terbatas, jadi peserta juga harus dibatasi," terang wanita asal Desa Balenrejo Kecamatan Balen ini.

Ibu dua anak ini menuturkan, suksesnya kegiatan tersebut berkat dukungan dari keluarga dan orang di sekitarnya, serta didukung oleh pihak sponsor.

Putri pasangan H. Gatot Hermanto dan Hj. Yuliwidarti kesehariaannya berada di Surabaya, sehingga job yang sering didapatkan tentu di Kota Pahlawan dan luar kota lainnya seperti Madiun, Yogyakarta dan juga terkadang mendapatkan job di Bojonegoro.

Ada suatu hal yang memotivasi dirinya sehingga  beralih menjadi seorang perias. "Jangan takut keluar dari zona nyaman, berani untuk maju, apa yang kita bisa dan kita punya, selagi masih ada kesempatan lakukan yang terbaik," tutup ibunda Alyndia dan Rayyan ini bercerita. [ani/mu]

Tag : Desilia Herman, perias



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Monday, 19 February 2024 20:00

    PEPC JTB Kunjungi Kantor Baru BMG

    PEPC JTB Kunjungi Kantor Baru BMG Perwakilan PT Pertamina EP Cepu (PEPC) Zona 12, Regional Indonesia Timur, Subholding Upstream Pertamina mengunjungi kantor redaksi blokBojonegoro.com (Blok Media Group/BMG), di BMG CoWorking Space, Jalan Semanding-Sambiroto, Desa Sambiroto, Kecamatan...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat