19:00 . Grebek Tumpeng Rombyong Mliwis Putih, dari Warga untuk Generasi Muda   |   18:00 . Upacara HUT RI ke-77, Kajari: Pakai Adat Madura Karena Saya Asli Madura   |   17:00 . Ketua DPRD Bojonegoro Kenakan Baju Adat Nias Saat Upacara HUT Kemerdekaan   |   16:00 . PPPM Birrul Walidain: Perayaan HUT RI Kewajiban Sebagai Warga Negara Indonesia   |   15:00 . Inilah Nama-nama Penerima Penghargaan HUT Kemerdekaan RI di Bojonegoro   |   13:00 . HUT Kemerdekaan RI, Buah Lokal Bojonegoro Dipamerkan di Gedung Grahadi   |   12:00 . 15 Pemain Lolos Seleksi Persibo, Hanya Empat Pemain Lokal   |   09:00 . Mengisi Kemerdekaan   |   09:00 . 262 WBP Dapat Remisi Kemerdekaan, 2 Langsung Bebas   |   22:00 . Semarak Kemerdekaan, KKN-T Unigoro Adakan Pemeran UMKM   |   21:00 . Malam HUT RI KE-77 PonPes Al Mubarok Gelar Malam Tirakatan   |   20:00 . Penuh Tantangan, Jambore Cabang XII Bojonegoro Berakhir Membanggakan   |   17:00 . Macet, Buka dan Tutup Jalan Nasional   |   16:00 . Proyek JTB Berhasil Lakukan Proses Gas-In   |   15:00 . Harga Makin Tinggi, Cabai Lompong Dijual Rp80.000 per Kilogram   |  
Wed, 17 August 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Rembuk Cerpen Aksaraya-SEC

Bedah Karya, Ibaratkan Penciptanya Mati

blokbojonegoro.com | Friday, 30 November 2018 18:00

Bedah Karya, Ibaratkan Penciptanya Mati

Kontributor: Apriani

blokBojonegoro.com - Rembuk cerpen 'Menjadi Ya' karya Agus Salim di Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Pintar, Jalan Pondok Pinang Nomor 13 blok F Sukorejo, Kecamatan/Kabupaten Bojonegoro berlangsung seru.

Pemantik rembuk cerpen, Zainul Muttakin memancing peserta dengan menganggap bahwa pencipta karya itu dimatikan, meskipun penulisnya juga hadir dalam acara tersebut. "Sehingga di rembuk cerpen ini, semua bebas untuk menilai karya kita bedah," ungkapnya.

Para peserta mahasiswa dari organisasi dan kampus di Bojonegoro memaparkan apa yang telah mereka dapatkan, setelah membaca cerpen yang dimuat di blokBojonegoro.com.

Salah satu peserta, Mike Zainul Milla mengaku cerpen yang dibahas ini, kategori tulis berat. Mahasiswi yang aktif di UKM Jurnalistik Sinergi IKIP PGRI Bojonegoro itu menanyakan, mengapa sosok Aku dalam cerpen dianggap orang berpendidikan dituntut untuk bertanggung jawab atas apa yang terjadi di sekitarnya.

Hal berbeda juga diungkapkan Bayu Aji. Mahasiswa Unigoro itu, menyanyangkan mengapa sosok Aku tidak bicara apapun atau melakukan pembelaan saat dirinya dihajar. Bahkan, hanya kata 'Ya' yang keluar dari sosok Aku, meskpun lebih dari 3 kali dihajar saat diinterogasi.

Pembahas Cerpen, Parto Sasmito menilai karya dari sisi ekstrinsik mengatakan, proses penciptaan karya itu menurutnya melalui tahapan-tahapan yang tidak hanya ada di angan-angan saja. Melainkan, kata pria yang juga Ketua Society Education Centre (SEC) itu, proses kreatif diawali dari pengalaman penulis maupun hasil observasi di lapangan. Sebab, ada data-data detail dan istilah serta penggambaran di dalam cerpen seakan benar-benar nyata.

Terpisah, pembahas cerpen dari sisi intrinsik, Chafidz Choirul Huda memancing peserta untuk memahami pelajaran apa yang bisa diambil serta tema apa yang diangkat dari cerpen yang sangat menarik ini.

"Sosok aku sebagai seorang terpelajar, dinilai mempunyai peranan lebih untuk masyarakat sekitar. Jika kita tarik dalam kehidupan, apa yang bisa dan telah kita berikan untuk masyarakat di sekitar kita?" tanya Chafizd.

Meskipun pencipta karya dianggap mati, namun di penutup rembuk cerpen, penulis, Agus Salim diberikan kesempatan untuk menyampaikan terkait karya yang dibedah hingga waktu azan Magrib itu.

Agus menceritakan, ide menulis cerpen berjudul 'Menjadi Ya', berangkat dari perjalanan bersama 3 orang ke Blora. Kemudian, dalam perjalan pulang mampir ke sebuah desa yang unik. Di sana, dirinya lebih dekat dengan warga yang bercerita terkait kondisi desa itu. Dari sanalah ide tulisan itu muncul.

"Saya sangat senang dan berterimakasih sudah membedah karya ini. Ketika karya sudah dilepas, penulis memang mati dan penilaian terserah kepada pembaca. Dan dari rembuk ini, semua bisa mengambil sudut pandang yang berbeda dan tak ada yang salah," ujar Agus. [ani/ito]

Tag : cerpen, sec, aksaraya, bojonegoro, rembuk



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat