20:00 . Pengurus Perkumpulan Jamaah Tahlil Perempuan di Bojonegoro Resmi Dilantik   |   19:00 . Gandeng Lakpesdam NU, Kominfo Dorong Masyarakat Cakap Literasi Digital   |   18:00 . Buruh Aksi di Gubernuran, Ini Hasil Audiensi RTMM SPSI dengan Para Stakeholder Pemprov Jatim   |   17:00 . Makam Diduga untuk Ritual Pesugihan Dibongkar, Isinya Mengejutkan   |   16:00 . 295 WBP Diusulkan Dapat Remisi Kemerdekaan, 6 Napi Langsung Bebas   |   15:00 . DWP Kemenag Bojonegoro Gelar Deteksi Dini IVA Test dan Sadanis Gratis   |   13:00 . 49 SMA di Bojonegoro Mulai Terapkan Kurikulum Merdeka   |   09:00 . Penemuan Makam di Tengah Hutan   |   08:00 . Hilang STNK NoPol S-3124-DG   |   07:00 . Orangtua Harus Tahu! Ini 7 Tips Habiskan Waktu Bersama dengan Anak   |   20:00 . Merdeka Cup 2022 dalam Kemeriahan Kemerdekaan RI ke-77   |   19:00 . Ratusan Masyarakat Bojonegoro dan Tuban Deklarasikan LaNyalla Capres 2024   |   18:00 . Fenomena Fashion Week, Budayawan Berharap Bisa Tampilkan Produk Batik Lokal   |   17:00 . Kader Berpretasi Asal Bojonegoro, Mantapkan Maju Caketum PP IPPNU   |   16:00 . Profil Coach Persibo Masdra Nurriza, Awali Karir dari Bangku SMP   |  
Thu, 11 August 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Gruduk Polres Bojonegoro, PMII dan HMI Desak Kapolri Copot Kapolda Sulteng

blokbojonegoro.com | Friday, 27 September 2019 17:00

Gruduk Polres Bojonegoro, PMII dan HMI Desak Kapolri Copot Kapolda Sulteng

Kontributor: Muhammad Qomarudin

blokBojonegoro.com - Ratusan mahasiswa  yang tergabung dalam Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) dan Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Kabupaten Bojonegoro menggelar aksi turun ke jalan mengutuk tindakan keras polisi yang menyebabkan Randi, mahasiswa Universitas Halu Oleo, Kendari, meninggal. 

Insiden ini bermula saat mahasiswa bentrok dengan polisi ketika unjuk rasa di Kantor DPRD Sulawesi Tenggara pada Kamis, 26 September 2019 lalu.

Aksi ini dilakukan di depan Polres Bojonegoro, Jumat (27/9/2019). Akibat aksi tersebut, polisi terpaksa menutup akses jalan, yang mengakibatkan kemacaten di Jalan MH Tamrin. 

Koordinator Aksi, Andre Purwanto mengatakan, aksi ini adalah bentuk solidaritas kepada korban. Penembakkan tersebut menjadi preseden buruk bagi kepolisian republik Indonesia. 

"Terlebih lagi penembakan itu dilakukan oleh pihak aparat. Kami PMII Bojonegoro mendesak pemerintah untuk mengusut tuntas kasus penembakan saudara kami," ungkapnya. 

Selain itu masa aksi juga mendesak Kapolda Sulawesi Tenggara untuk segera bertanggung jawab atas tindakannya. Bahkan meminta Kapolri segera mencopot Kapolda Sulawesi Tenggara dari jabatannya.

"Seharusnya Polisi itu mengamankan dan mengayomi, bukan malah bertindak seperti ini sampai menghilangkan nyawa seseorang," imbuhnya. 

Tak hanya itu, masa aksi juga membentangkan beberapa spanduk dengan beberapa tulisan. Bahkan juga menebarkan bunga, tanda berkabung dan bela sungkawa.

Aksi ratusan mahasiswa ini mendapat penjagaan ketat dari aparat kepolisian Polres Bojonegoro. Puluhan aparat berderet berjaga  didepan gerbang Polres Bojonegoro, guna menghadang massa aksi agar tidak merangsek masuk ke dalam.

Setelah beberapa kali melakukan orasi, akhirnya Kapolres Bojonegoro, AKP Ari Fadly datang menemui massa aksi. Dalam sambutanya Kapolres siap mengawal dan tidak akan menutup mata agar kasus penembakan tersebut cepat selesai.

Kapolres Bojonegoro juga bersedia menandatangani tuntutan yang disampaikan oleh masa aksi untuk meneruskan kepada Kapolda Jawa Timur yang kemudian dilanjutkan kepada Kapolri.

"Kasus ini sudah didalami oleh Polri, beri kita waktu untuk menyelesaikan hal ini," tutup Kapolres.[din/col]

Tag : Demo, PMII, HMI



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat