12:00 . CPNS 2023 Kapan Dimulai? Ini Prediksi dan Bocoran Jabatan yang Dibutuhkan   |   11:00 . Awal Tahun, 8 Kecamatan di Bojonegoro Terdampak Puting Beliung   |   10:00 . Baznas Buka Pendaftaran Seleksi Calon Pimpinan   |   09:00 . Muhammadiyah Tetapkan Awal Ramadan 23 Maret 2023   |   08:00 . Bupati Anna Minta BPD Sukseskan Program RPL Pascasarjana   |   07:00 . Tanya Dokter Seperti Apa Ciri Anak Stunting?   |   06:00 . Namanya Dicatut untuk Penipuan, AMSI Desak Polisi Tindak Tegas Pelaku   |   19:00 . Erick Thohir: Indonesia Harus Punya Blue Print 100 Tahun Sepak Bola   |   18:00 . Viral! Tukang Becak di Bojonegoro Ambil Bollard di Trotoar   |   17:00 . Dua Pelajar di Bojonegoro Dikabarkan Diculik, Benarkah?   |   16:00 . Unugiri Bojonegoro Gelar Istighotsah Menyongsong Puncak Satu Abad NU   |   13:00 . Pembukaan Praktik Kebidanan, Tampilkan Peran Mahasiswa Kampus Ungu dalam Komunitas   |   10:00 . blokBojonegoro Lolos Tahap 2 Calon Anggota MCH 2023   |   09:00 . Segera Daftar, Tahun Ini Pemkab Anggarkan Rp34,6 Miliar untuk Beasiswa Pendidikan   |   08:00 . 141 Media se Indonesia Bersaing di MCH 2023   |  
Wed, 01 February 2023
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Gandeng Dosen UNUGIRI, Fatayat Kanor Gelar Advokasi Perempuan Lewat Seminar KDRT

blokbojonegoro.com | Sunday, 25 December 2022 19:00

Gandeng Dosen UNUGIRI, Fatayat Kanor Gelar Advokasi Perempuan Lewat Seminar KDRT

Pengirim: Nunung Nasikhah

blokBojonegoro.com - Merebaknya isu kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) belakangan ini, memicu semangat Pimpinan Anak Cabang (PAC) Fatayat Nahdlatul Ulama Kanor untuk mengadvokasi perempuan di wilayahnya. Lewat Seminar berjudul "Dilema KDRT & Cara Keluar dari Lingkarannya", PAC Fatayat Kanor berupaya menyadarkan perempuan tentang bahaya KDRT bagi kesehatan mental perempuan dan anak.

Seminar advokasi tersebut dipandu langsung oleh Indah Listyorini, M.HI. yang merupakan Dosen Hukum Keluarga Islam di Universitas Nahdlatul Ulama Sunan Giri (UNUGIRI) Bojonegoro. Indah didapuk menjadi pemateri dalam seminar advokasi tersebut karena kiprahnya sebagai aktivis perempuan yang concern terhadap isu-isu sosial, utamanya kesetaraan gender.

"KDRT ini sering dikaitkan dengan konsep nusyuz atau durhaka. Lazimnya nusyuz dikaitkan pada istri kepada suami. Padahal sebenarnya, nusyuz bisa dilakukan masing-masing pihak baik istri maupun suami," terang Indah dalam Seminar yang merupakan rangkaian kegiatan Dwiwulan PAC Fatayat NU Kanor di Desa Caruban (25/12/2022).

Dosen yang juga aktif dalam Komunitas Perempuan di Yogyakarta tersebut menambahkan,  korban kasus KDRT dalam masyarakat cenderung memilih bungkam.

"Perempuan yang menjadi korban KDRT akan sulit keluar dari lingkaran ini karena banyak pertimbangan seperti anak, keutuhan rumah tangga hingga kekhawatiran akan omongan orang lain," jelasnya.

Meski cukup sulit, Indah menegaskan, jika rumah tangga sudah dipenuhi oleh tindakan kekerasan seperti verbal bahkan fisik, maka Islam membolehkan perempuan untuk meninggalkan suaminya.

"Kalau sudah ada kekerasan, terlebih sampai fisik, agama membolehkan kita untuk meninggalkan. Karena sudah tidak lagi ada maslahah, apalagi sakinah. Yang ada hanya mafsadat, kerusakan, sehingga perlu untuk ditinggalkan," ucap Perempuan dari Blora tersebut.



Di sisi lain, salah satu pengurus PAC Fatayat NU Kanor, Nunung Nasikhah, S.IP. mengatakan, advokasi mengenai isu KDRT tersebut perlu dilakukan seiring merebaknya kasus KDRT yang terjadi pada salah satu penyanyi dangdut tanah air yang menuai kontroversi beberapa waktu lalu.

"Banyak orang menggaungkan bahaya KDRT, namun pada realitanya masih banyak perempuan yang justru memilih bertahan. Meski sudah lebam, dicekik hingga dibanting suami, didukung mayoritas publik Indonesia, namun artis tersebut pada akhirnya kembali ke pangkuan suami. Ini yang perlu menjadi perhatian tersendiri," terangnya.

Menurutnya, kasus tersebut merupakan satu dari banyak realita yang terjadi di masyarakat. Perempuan dihadapkan pada pilihan yang dilematis, bertahan dengan kondisi yang menyakitkan atau melepaskan dengan segala konsekuensinya.

Pengurus PAC Fatayat NU Kanor berharap, dengan adanya advokasi tersebut, semakin banyak perempuan yang sadar akan isu KDRT di sekitarnya.

"Jika ada orang terdekat yang mengalami kekerasan, bantu laporkan ke pihak berwenang atau Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak atau lainnya. Namun jika yang bersangkutan tidak mau, jangan memaksa karena itu hak dia," pungkasnya.

Tag : fatayat, kanor, bojonegoro



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Tuesday, 24 January 2023 08:00

    Manfaat Belajar Matematika

    Manfaat Belajar Matematika Matematika adalah ilmu pengetahuan yang banyak membahas tentang angka dan bilangan. Materinya yang sulit dipahami dan banyaknya rumus yang harus diingat, membuat tidak semua orang menyukai matematika, bahkan membencinya. Dibutuhkan...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Friday, 23 December 2022 12:00

    Pengumuman Lelang Terbuka

    Pengumuman Lelang Terbuka Dalam rangka pelaksanaan kegiatan Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan Perusahaan, PT. Asri Dharma Sejahtera Tahun 2022, dengan ini tim pengadaan jasa kontruksi melakukan lelang terbuka dengan kualifikasi pekerjaan sebagai berikut...

    read more