11:00 . Reuni Angkatan Awal Ponpes Attanwir yang Luar Biasa   |   09:00 . Halal Bihalal, Momen Semangat Bekerja Bersama-sama Usai Cuti Lebaran   |   21:00 . Tabrak Tiang PJU, Pemotor di Bojonegoro Terpental hingga Meninggal   |   18:00 . Gempa Lagi, Tercatat 580 Kali Gempa Sejak Maret   |   13:00 . Tradisi Lebaran, UKMP Griya Cendekia dan LPM Spektrum Unugiri Halal Bihalal ke Pembina   |   18:00 . Libur Lebaran DLH Bojonegoro Kumpulkan 490,4 Ton Sampah   |   11:00 . PKC PMII Minta Angka Diska di Bojonegoro Ditekan   |   09:00 . Hendak Mancing di Embung, Bocah SMP di Bojonegoro Tenggelam   |   07:00 . Cuti Bersama Usai, ASN dan PPPK Ketahuan Bolos akan Kena Sanksi   |   18:00 . Tenggang Rasa Berkendara   |   12:00 . Kenang Masa Sekolah, Konco Selawase Attanwir Gelar Reoni   |   11:00 . Kasat Lantas Bojonegoro: Viralkan Jika Ada Bus Ugal-ugalan, Akan Kami Tindak   |   20:00 . Kru Bus yang Adu Jotos dengan Pemudik di Bojonegoro Diamankan Polisi   |   18:00 . Puncak Arus Balik, Jalur Bojonegoro Ramai Lancar   |   17:00 . Jumlah Pemudik di Rest Area Bojonegoro Meningkat Saat Arus Balik   |  
Fri, 19 April 2024
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Optimalisasi Pewujudan Perpustakaan Desa

blokbojonegoro.com | Monday, 06 March 2023 10:00

Optimalisasi Pewujudan Perpustakaan Desa

Oleh: Usman Roin *

BERITA-sebuah harian di Bojonegoro, perihal 221 desa di Bojonegoro mendapatkan Dana Desa (DD) jumbo di atas 1 miliar. Namun, kepedulian aparatur desa menghidupkan perpustakaan masih minim menarik untuk dicermati.

Sebagai pegiat literasi, keberadaan perpustakaan di tingkat desa haruslah terwujud. Hal ini sebagaimana amanat Undang-undang Nomor 43 Tahun 2007 Tentang Perpustakaan Bab VI, Pasal 16 berbunyi, bahwa penyelenggara perpustakaan berdasarkan kepemilikan sebagaimana poin ‘e’ adalah Perpustakaan Desa (Perpusdes).

Layanan Perpusdes secara normatif memiliki kesamaan dengan perpustakaan umum. Pembedanya adalah, cakupan wilayah kerja dan keluasan masyarakat yang dilayaninya. Karena, Perpusdes adalah jenis perpustakaan yang dikelola oleh Pemerintah Desa (Pemdes)/Kelurahan dan melayani masyarakat umum ditingkat desa/keluarahan.

Kehadiran Perpusdes, bertujuan, agar membaca tidak sekadar terfokus di perkotaan. Di tingkat desa, perihal membaca, perlu menjadi bidang garap riil yang perlu ditingkatkan. Apalagi secara fungsional, Perpusdes didirikan sebagai penyedia layanan bahan pustaka serta membantu meningkatkan kualitas hidup masyarakat.

Hal itu sebagaimana tertuang Undang-undang Nomor 43 Tahun 2007, Bab I, Pasal 4 jelas menyatakan, bila pendirian perpustakaan memiliki tujuan pemberian layanan kepada pemustaka (pengguna perpustakaan), meningkatkan kegemaran membaca, serta memperluas wawasan dan pengetahuan untuk mencerdaskan kehidupan bangsa. Sehingga fungsi utama perpustakaan sebagaimana Pasal 3, adalah wahana pendidikan, penelitian, informasi, dan rekreasi untuk meningkatkan kecerdasan dan keberdayaan bangsa.

Melihat signifikansi Perpusdes dan perpustakaan di atas, secara yuridis, keberadaannya dibentuk guna menyukseskan Wajib Belajar (Wajar) 12 tahun sebagaimana Permendikbud 19 Tahun 2016. Yakni, wujud pelaksanaan pendidikan menengah secara universal agar bisa berjalan optimal.

Hal yang lain, saat Perpusdes didirikan, iklim literasi masyarakat desa akan hidup. Perpusdes akan menjadi sarana rekreasi baru dan terdekat masyarakat desa. Dan yang penting, bila Perpusdes ada, keberadaannya akan menjadi sarana informasi alternatif bilamana perpustakaan di lembaga pendidikan formal dan non formal belum optimal pengelolaannya.

Melihat signifikansi Perpusdes di atas, bagi penulis ada hal-hal yang perlu diperhatikan: Pertama, Pemdes seharusnya tergerak bila besaran DD yang diterima, bisa dianggarkan untuk membuat Perpusdes yang memadai. Dari yang belum ada didirikan. Adapun yang sudah ada, tinggal dioptimalkan pelayanan dan kefungsiannya.

Jika hal tersebut terlaksana, hal itu akan menahbiskan, Balai Desa bukan sekadar tempat untuk meminta rujukan surat belaka.  Balai Desa harus diubah konotasinya sebagai tempat baca masyarakat. Salah satunya, dengan menyediakan ruangan khusus pendirian Perpusdes.

Pendirian Perpusdes ditekankan, agar Balai Desa tidak hanya buka sesaat dalam memberikan pelayanan. Kemudian tutup, dan sepi. Tetapi, ada layanan baca agak panjang durasinya yang disediakan untuk menampung kebutuhan masyarakat baik anak-anak, remaja, pemuda, bapak-bapak dan ibu-ibu dalam hal membaca.

Ke dua, bila di Balai Desa sudah ada Perpusdes, Kades atau Lurah seyogyanya memperkenalkan kepada masyarakat. Baik saat pertemuan dengan perangkat desa, atau kala pertemuan dengan tokoh masyarakat. Bahkan, keberadaan Perpusdes juga bisa diviralkan melalui website, dan medsos desa yang dimiliki. Karena, bila tidak diperkenalkan kepada masyarakat secara masif, lalu dari mana mereka tahu bila di Balai Desa ada Perpusdes?

Ke tiga, Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Bojonegoro, perlu membuat program percepatan pendirian perpustakaan di desa. Hal itu urgen, agar ada progress bila semangat mewujudkan melek literasi khususnya membaca ditingkat desa, jadi persepsi bersama Pemdes.

Hal itu bisa terwujud melalui edukasi berwujud sosialisasi nilai penting perpustakaan. Kemudian juga, bagaimana cara membuat perpustakaan di tingkat desa. Hingga, pada bagaimana pengelolaannya. Jika edukasi tersebut lakukan, tentu Pemdes mengerti dengan jelas mekanisme pendirian, pengelolaan Perpusdes.

Bila Dinas Perpustakaan dan Kearsipan merasa kesulitan mengedukasi nilai penting Perpusdes, dinas bisa menggandeng universitas dan kampus ternama yang ada di Bojonegoro untuk ikut terlibat dalam memperkuat literasi di desa. Salah satunya, saat KKN, dinas bisa menitipkan bentuk program kepada Rektor agar nanti bisa diimplementasikan mahasiswa saat terjuan dengan Pemdes dan masyarakat untuk memfokuskan kepada perwujudan Perpusdes.

Akhirnya, terbentuknya perpustakaan desa memang tidak serta merta langsung mampu meningkatkan minat baca masyarakat. Karena tumbuhnya minat baca tidak ujug-ujug atau tiba-tiba datang. Tetapi seiring dengan penyediaan Perpusdes, kesadaran membaca terdekat bisa dipupuk sejak dini, lalu membudaya, jadi kesadaran bersama.

* Penulis adalah Dosen Prodi PAI Unugiri, Alumnus Attanwir Talun dan Pengurus Remaja Masjid Darussalam Bojonegoro.


Tag : optimalisasi, perspustakaan desa, bojonegoro



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Monday, 19 February 2024 20:00

    PEPC JTB Kunjungi Kantor Baru BMG

    PEPC JTB Kunjungi Kantor Baru BMG Perwakilan PT Pertamina EP Cepu (PEPC) Zona 12, Regional Indonesia Timur, Subholding Upstream Pertamina mengunjungi kantor redaksi blokBojonegoro.com (Blok Media Group/BMG), di BMG CoWorking Space, Jalan Semanding-Sambiroto, Desa Sambiroto, Kecamatan...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat