19:00 . 2 Orang Positif Covid-19 dari 2 Kecamatan Dinyatakan Sembuh   |   18:00 . Kabar Baik, Total 12 Pasien Positif Covid-19 di Bojonegoro Sembuh   |   15:00 . Masa Pandemi Covid-19, Penjualan Sepeda Motor Anjlok   |   14:00 . Meraup Rupiah dari Cairan Ajaib Kelinci   |   13:00 . Bupati Bojonegoro Hadiri Penyaluran BLT DD di Desa Growok   |   12:00 . Kapolda Jatim: Surabaya Tiru Bojonegoro Perangi Covid-19   |   11:00 . Meski Sudah Ada Aplikasi Online, Dispendukcapil Tetap Layani Manual   |   10:00 . Panen Ale Pinggir Bengawan Solo   |   09:00 . Ini Jadwal PPDB Online Tingkat SMP   |   08:00 . Semangat Raup Rupiah dari Anyaman Bambu   |   07:00 . 3 Hal yang Tak Boleh Dilakukan Saat Bayi Demam   |   22:00 . Jalan Beton Mulai Digarap, Ini Komentar Warga   |   21:00 . Sehari Sebelum Kecelakaan, Korban Buat Status Alam Kubur   |   20:00 . Tambahan 2 Orang Positif Covid-19 dari ODP   |   19:00 . Alhamdulillah....5 Orang Positif Covid-19 di Bojonegoro Sembuh   |  
Fri, 05 June 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Friday, 02 August 2019 08:00

Hingga Juni, Ada 1.450 Perkara Cerai

Hingga Juni, Ada 1.450 Perkara Cerai

Reporter: M. Safuan

blokBojonegoro.com - Pengajuan cerai di  Pengadilan Agama (PA) Bojonegoro masih tergolong cukup tinggi yang harus ditangani. Bahkan jumlah kasus pengajuan itu sampai pertengahan bulan Juni tahun 2019 sudah ada 1.450 pasangan suami istri (Pasutri) yang mengajukan diri untuk mengakhiri rumah tangga yang sudah dibina.

Panitera PA Bojonegoro, Solikin Jamik mengatakan, meski pengajuan cerai masih tinggi, ia mengklaim jumlah pengajuan cerai itu terbilang turun. Setiap bulan  tercatat ada 100 ajuan cerai.

"Paling banyak bulan Januari, ada 273 perkara cerai masuk," tambahnya kepada blokBojonegoro.com.

Masih kata Solikin Jamik, dari jumlah itu 966 perkara tersebut didominasi cerai gugat, dimana istri yang menggugat suami.
Latar belakang perceraian terjadi paling banyak lantaran adanya perselisihan dan pertengkaran terus-menerus antara suami dan istri.

"Selain Cerai gugat yang ditangani, cerai talak ada 484 kasus, jumlah yang ditangani oleh PA Bojonegoro untuk kasus perceraian hingga pertengahan bulan Juni tercatat 1.450 perkara," terang Solikin Jamik.

Adapun data yang diperoleh blokBojonegoro.com, angka cerai gugat bulan Januari ada 273 perkara, Februari 132 perkara, Maret 143 pekara, April 165 perkara, Mei 97 pekara dan bulan Juni ada 156 perkara.

Sedangkan untuk perkara cerai talak tercatat Januari 131 perkara, Februari 31 perkara, Maret 67 perkara, April 80 perkara, Mei 61 perkara dan Juni ada 87 perkara. [saf/mu]

Tag : perkara cerai, cerai, cerai talak


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat