15:00 . Ditinggal Bimtek, Rumah Anggota PPS di Bojonegoro Ludes Terbakar   |   14:00 . Target Transisi Energi Terancam Tidak Tercapai, ini Sebabnya...   |   12:00 . Minggu Sore, Bazar Alumni Attanwir Mulai   |   11:00 . UNUGIRI Masuk 10 Kampus NU Terbaik 2024 Berdasarkan Peringkat SINTA Score   |   09:00 . Kepala Bappeda Bojonegoro Pilih Membisu saat Disinggung Perencanaan Mobil Siaga   |   06:00 . Sambung Sanad Ponpes Attanwir: PCNU Gresik Akui Istimewa   |   20:00 . Ratusan Alumni Ikuti Sambung Sanad Ponpes Attanwir ke Gresik   |   18:00 . Bersiap, Besok PDAM di Kedungadem dan Sebagian Sugihwaras Mati   |   17:30 . Meriahnya Sambung Sanad Ponpes Attanwir   |   17:00 . Stakeholders Day 2024, KPPN Bojonegoro Beri Penghargaan Operator Terbaik   |   16:30 . Ratusan Alumni Attanwir di Pesarean KH. Moh. Sholeh   |   16:00 . Berikut Skema Pemulangan Jemaah Haji Bojonegoro Pekan Depan   |   15:00 . Sedih, Begini Isi Surat Wasiat Milik Pria di Bojonegoro yang Diduga Tabrakkan Diri ke KA   |   14:00 . Diduga Bunuh Diri, Pria Tanpa Identitas di Bojonegoro Tabrakan Diri ke Kereta Api   |   21:00 . Lawan Persebaya, Manajemen Persibo Bojonegoro Bakal Boyong Pemain Baru   |  
Sun, 23 June 2024
Jl. Desa Sambiroto, Kec. Kapas, Kabupaten Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Warga Megale Tertimbun Tanah di Tlogohaji

Keluarga Korban dan Warga Gali Tanah Secara Manual

blokbojonegoro.com | Monday, 20 July 2020 16:00

Keluarga Korban dan Warga Gali Tanah Secara Manual

Reporter : Muhammad Qomarudin

blokBojonegoro.com - Pencarian warga Desa Megale, Kecamatan Kedungadem yang tertimbun tanah saat membuat sumur di Desa Tlogoaji, Kecamatan Sumberrejo terus dilakukan Senin (20/7/2020). Berbagai cara telah dilakukan, dari penggalian secara manual hingga penerjunan satu alat berat eksavator guna mempermudah penggalian korban yang tertimbun tanah.

Pemasangan Buis Deker yang zigzag dan kontur tanah yang gembur atau mudah longsor menjadi kendala dalam proses evakuasi warga Megale Kedungadem tersebut.

Dengan alasan tersebut, akhirnya Tim SAR menghentikan sementara proses evakuasi korban dengan menunggu eksavator yang lebih besar lagi dan juga besi penyangga tanah longsor yang dikirim dari Kota Bojonegoro ke Tempat Lokasi Kejadian (TKP).

"Kita mulai proses penggalian sebenarnya sudah mulai pada sore kemarin dan menghentikan pada malam hari, kemudian melanjutkannya lagi pada pagi tadi. Namun, dengan medan yang sulit dikendalikan itu, akhirnya kita mendatangkan besi penyangga dan eksavator yang lebih besar lagi," ujar Kepala Bidang (Kabid) Pengendalian Kebakaran, Dinas Pemadam Kebakaran Kabupaten Bojonegoro, Sukirno, Senin (20/7/2020).

Dikarenakan keluarga korban tak sabar menunggu alat yang masih proses menuju lokasi TKP, akhirnya keluarga korban yang dibantu oleh masyarakat setempat menggalinya dengan manual. Walaupun sempat dilarang oleh petugas, lantaran ditakutkan kondisi tanah yang tidak stabil dan kembali longsor, lalu menimpa para pencari, tetapi warga dan keluarga tetap bersikukuh mencari korban.

"Ya mau bagaimana lagi, kita juga sudah memberi tau kalau sangat berbaha tetapi masih bersikukuh mencarinya, padahal tadi juga pada proses evakuasi sempat beberapa kali terjadi longsor," imbuh Sukirno.

Sementara itu, Kepada Desa Tlogohaji, Mualim menambahkan peristiwa tersebut terjadi pada Minggu (19/7/2020) pukul 15.30. Saat itu korban telah selesai memasang 18 buah septic tank di dalam tanah sedalam 9 meter. Kemudian dia naik ke atas, sayangnya tanah mendadak masuk di sela-sela deker hingga mengubur korban.

"Sebetulnya korban sudah selesai memasang deker (septic tank). Kemudian ia naik ke atas tapi septic tank yang paling bawah goyah sehingga tanah masuk di sela-sela septic tank tersebut dan langsung mengubur seluruh badan korban," jelasnya di tempat kejadian perkara (TKP).

Melihat kejadian tersebut, dua rekan kerjanya bersama warga yang lain langsung menolong dengan cara melemparkan tali tambang ke dalam sumur. Namun upaya itu gagal karena korban tidak menarik tali tersebut.

"Korban atas nama Seki (43) Warga Megale, Kecamatan Kedungadem yang sedang membuat sumur di Rumah Suprianto warga Tlogohaji," terang Mualim.[din/ito]

Tag : megale, kedungadem, bojonegoro, sumberrejo, tlogohaji



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Monday, 19 February 2024 20:00

    PEPC JTB Kunjungi Kantor Baru BMG

    PEPC JTB Kunjungi Kantor Baru BMG Perwakilan PT Pertamina EP Cepu (PEPC) Zona 12, Regional Indonesia Timur, Subholding Upstream Pertamina mengunjungi kantor redaksi blokBojonegoro.com (Blok Media Group/BMG), di BMG CoWorking Space, Jalan Semanding-Sambiroto, Desa Sambiroto, Kecamatan...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Sunday, 09 June 2024 15:00

    Santri Al Manshur Bulu, Dilatih Praktik Menulis Berita

    Santri Al Manshur Bulu, Dilatih Praktik Menulis Berita Untuk mempermudah kecakapan menulis berita, mahasiswa Asistensi Mengajar (AM) Prodi PAI, Fakultas Tarbiyah, Universitas Nahdlatul Ulama Sunan Giri mengadakan rencana tindakan lanjut (RTL) dengan mereview hasil praktik menulis berita di...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat