14:00 . Pemkab Bojonegoro Siapkan 94,372 Miliar Bantuan Lembaga Diniyah   |   13:00 . Peringati Hari Santri Nasional, Inilah Pemenang Berbagai Lomba Kemenag Bojonegoro   |   07:00 . Orangtua Wajib Tahu, Ini 4 Cara Menyembuhkan Batin Anak   |   19:00 . Sambut Peringatan HSN, Himatika Gelar Webinar Era Digital dengan Gus Romzi   |   18:00 . Khitan Massal Infaqo Attanwir Warnai Peringatan Maulid Nabi   |   17:00 . Baru Terbentuk, Pengkab ISSI Bojonegoro Berangkatkan Belasan Atlet Ikut Kejurprov   |   16:00 . Dinas PMD Bojonegoro Luncurkan Aplikasi Siap Desa   |   15:00 . Pemdes Ngampel Gelar Lomba Senam dan Berbagi Ratusan Sembako   |   13:00 . Harga Daging Ayam Merangkak Naik   |   12:00 . Puluhan Kader IPNU IPPNU Mengikuti Diklatama DKAC CBP KPP Balen   |   11:00 . PC IKA PMII Bojonegoro Dilantik PB IKA PMII   |   10:00 . PC IKA PMII Bojonegoro Resmi Dilantik   |   07:00 . Update 10 jenis vaksin Covid-19 di Indonesia: Perbedaan dan Efek Sampingnya   |   18:00 . Dukung Potensi Atlet, Pemkab Bojonegoro Segera Luncurkan KPOB   |   13:00 . Kemendag Mengungkap 31.553 Depot Air Minum Tidak Higienis   |  
Mon, 18 October 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Benarkah Sperma Encer Bikin Susah Hamil?

blokbojonegoro.com | Thursday, 20 August 2020 07:00

Benarkah Sperma Encer Bikin Susah Hamil?

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Memiliki kualitas sperma yang buruk dapat menjadi kekhawatiran tersendiri bagi kaum pria.

Pasalnya, air mani encer kerap dihubungkan-hubungan dengan ciri ketidaksuburan.

Kondisi itu dikaitkan dengan ketidakmampuan dalam membuahi sel telur wanita, sehingga tidak bisa memberikan momongan.

Padahal sperma encer termasuk salah satu kejadian yang sering dikeluhan oleh pria dewasa.

Jadi, benarkah sperma encer bikin pasangan susah hamil?

Dokter spesialis kandungan dan kebidanan, dr. Ivander Utama, Sp.OG, menjawab sperma encer dan sering keluar pascasenggama sebenarnya wajar dan tidak berhubungan dengan kualitas sperma.

Saat seorang pria ejakulasi, sperma memang akan masuk pada fase mengental. Namun, jika dibiarkan beberap saat terkena udara, maka sperma sebetulnya bisa menjadi encer.

Jadi, fase sperma akan terus berubah, mulai dari ketika di dalam kelamin, saat diejakulasikan, hingga beberapa menit setelah diejakulasikan.

Ini artinya, jika menemukan sperma encer setelah masa ejakulasi, sebenarnya adalah hal yang normal dan sering terjadi pada pria.

Dalam bukunya Papa Mama Siapp Hamil (2019), dr. Ivander menegaskan bahwa kualitas sperma tidak dapat dinilai hanya dengan warna, bau, dan kekentalan, tetapi perlu ada pemeriksaan lebih lanjut di laboratorium.

Kualitas sperma memang penting diketahui karena sangat menentukan metode program kehamilan yang direncanakan.

Kualitas sperma yang sangat buruk dapat menurunkan peluang kehamilan secara natural hingga di bawah 2 persen pada setiap masa subur.

Kelainan pada sperma umum dapat dibagi dalam 3 kategori, yakni:

1. Kelainan bentuk sperma (teratozoospermia)
2. Kelainan jumlah sperma (oligozoospermia)
3. Kelainan pergerakan sperma (asthenozoospermia)

Sering kali, kelainan sperma ditentukan dalam bentuk kombinasi beberapa kelainan secara bersamaan, seperti oligoasthenozoospermia, yakni kondisi sperma yang diejakulasikan memiliki jumlah sedikit dan pergerakannya tidak bagus.

Berlawanan dengan anggapan umum bahwa teratozoospermia menjadi salah satu kelainan yang sering terjadi.
Teratozoospermia sebenarnya tidak mengganggu kapasitas sperma untuk membuahi atau tidak menimbulkan masalah kesuburan.

Sementara itu, kelainan yang paling berat adalah oligoasthenoteratozoospermia, yakni sperma yang diejakulasikan memiliki jumlah, pergerakan, dan bentuk yang tidak baik.

Kelainan lain yang meresahkan, yaitu jika cairan sperma yang diejakulasikan tidak mengandung sel sperma (azoospermia).

Beruntungnya, sebagian kasus azoospermia dapat diatasi dengan program bayi tabung.

Namun, apabila pria ternyata mendapati sperma encer terus menerus dan dicurigai menjadi penyebab susah hamil pada pasangan, tidak ada salahnya untuk segera berkonsultasi dengan dokter.

Dokter pada umumnya akan merekomendasikan pemeriksaan laboratorium untuk mengetahui secara pasti volume air mani, kadar keasaman, jumlah sperma, mortilitas sperma, sampai bentuk sperma.

*Sumber: kompas.com

Tag : kesehatan, hamil, sperma



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat