20:00 . Jelang Pemilu, 749 Calon PPK Ikuti Tes CAT   |   19:00 . Curah Hujan Tinggi, TPT Jembatan Jetak Bojonegoro Longsor   |   18:00 . Waspada Penipuan Digital, Masyarakat Perlu Bijak Bermedsos   |   17:00 . Cegah Longsor dan Banjir, Pemkab Bojonegoro Bangun Tebing Penahan   |   16:00 . Polisi Terus Selidiki Laporan Dugaan Sertifikat Tanah Palsu di Kasiman   |   15:00 . Tips Hemat Hadapi Godaan Diskon Belanja Akhir Tahun   |   14:00 . Kejari Segera Tetapkan Tersangka Dugaan Korupsi APBDes Deling   |   13:00 . UINSA Terima Anugerah Top 45 Publik Inovasi Terbaik   |   12:00 . Diduga Kurang Konsentrasi, Remaja Meninggal Dunia Usai Menabrak Pemotor di Dander   |   08:00 . Pemkab Bojonegoro Masih Tunggu Juknis Inpres Pengadaan Kendaraan Listrik Kedinasan   |   07:00 . Bayi Rewel Saat Tidur Malam, Apa Bisa karena Ruam Popok?   |   16:00 . BMKG Juanda: Waspada Hujan Lebat Disertai Petir dan Angin Kencang   |   15:00 . BPBD Jatim Beberkan Potensi Daerah Rawan Bencana, Termasuk Bojonegoro   |   13:00 . Jalan Darurat Jembatan Kedungjati Kembali Dibuka   |   12:00 . Bupati Bojonegoro Bersama Sekretaris Utama BMKG Tandatangani MoU Mitigasi Bencana   |  
Tue, 06 December 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Lima Kiat Menciptakan Ketenangan Hati Bagi Ibu di Masa Pandemi Covid-19

blokbojonegoro.com | Friday, 27 August 2021 07:00

Lima Kiat Menciptakan Ketenangan Hati Bagi Ibu di Masa Pandemi Covid-19

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Pandemi Covid-19 telah menuntut semua orang lebih banyak menghabiskan aktivitas di rumah aja. Namun di sisi lain, rumah sebagai satu-satunya ruang gerak dan sentra aktivitas harus dimaksimalkan agar anggota keluarga dapat tetap produktif.

Tak jarang, kejenuhan menjadi tantangan tersendiri ketika semua aktivitas yang sebelumnya banyak dilakukan di luar rumah, harus terpusat di rumah.

Menurut Psikolog Keluarga Saskhya Aulia Prima, ketenangan hati menjadi sangat penting di situasi yang tidak menentu seperti saat ini.

Kegiatan pendampingan anak dan menjaga kebersihan rumah menjadi hal utama yang harus dibagi maupun didukung oleh semua anggota keluarga, bukan hanya ibu.

"Kuncinya adalah menciptakan suasana rumah tentram dan nyaman. Banyak sekali ketidakpastian dan hal yang berada di luar kendali kita. Karenanya, untuk mendapatkan rasa ketenangan dan kenyamanan kita perlu fokus pada hal yang bisa kita kendalikan dan usahakan."

"Salah satunya mengusahakan suasana rumah agar tetap nyaman sehingga mendukung keluarga tetap menjalankan rutinitas menyenangkan," kata Saskhya seperti yang dikutip Suara.com dari siaran pers Dulux EasyClean Anti-Viral, Kamis (26/8/2021).

Lewat sebuah survei menunjukkan, 74 perhatian perhatian ibu terdapat pada kebersihan rumah dan keluarga; kemudian diikuti oleh 57 persen mencari cara bagaimana membuat anak tetap sibuk selama masa pandemi.

Untuk itu kata Saskhya, pandemi Covid-19 telah menjadi tantangan tersendiri bagi para orangtua, khususnya ibu.

Sebagai motor penggerak sekaligus navigator utama, ibu dituntut tak hanya untuk memastikan kesehatan keluarga serta kebersihan lingkungan rumah, namun juga memikirkan solusi agar seluruh keluarga tetap nyaman dan bisa berkreasi di rumah dengan menyenangkan.

Lalu, mengapa ketenangan hati ibu begitu penting bagi seluruh anggota keluarga terutama dalam merangsang kreativitas anak?

Kata Saskhya, berkat mindset positif, maka ibu dan anak akan lebih mudah untuk mencari solusi dari kebosanan dan banyak melakukan kegiatan kreatif yang dapat menunjang tumbuh kembang buah hati dari rumah.

"Ibu yang tenang, bisa lebih memikirkan pemanfaatan hal-hal di rumah untuk dapat dijadikan sarana pengembangan keterampilan anak, misalnya dengan memberikan satu area tembok khusus untuk anak berkreasi sesuai imajinasinya tanpa banyak batasan," Saskhya mencontohkan.

Saskhya berbagi lima kiat agar ibu bisa menjadi penggerak ketenangan hati keluarga, seperti berikut ini.

1. Memastikan kondisi rumah memberikan ketenangan menenangkan untuk seluruh anggota keluarga, mulai dari kebersihan, keteraturan, kerapihan ruangan.

2. Mengatur benda-benda di dalam rumah aman untuk si kecil yang punya kebutuhan tinggi dalam bereksplorasi.

3. Secara teratur melakukan sesi spesial untuk masing-masing anggota keluarga agar kebutuhan emosional satu sama lain terpenuhi.

4. Menyediakan waktu untuk diri sendiri (me time) dengan suasana yang membantu ibu lebih rileks (misalnya ruangan rapi, melengkapi dengan aroma yang menenangkan, minuman hangat) sambil melakukan hal yang ibu senangi.

5. Mengelola ekspektasi harian untuk tidak menjadi orang tua yang sempurna di masa-masa yang penuh dengan ketidakpastian ini. Lebih baik memfokuskan diri untuk mensyukuri hal-hal yang membuat kita bisa bertahan menjalani hari.

*Sumber: suara.com

Tag : pendidikan, kesehatan



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat