17:00 . Geger! Warga Bojonegoro Temukan Ular Sanca 3,5 Meter Makan Kucing   |   16:00 . ODGJ di Bojonegoro Ngamuk di Jalan Veteran, Sejumlah Orang Dipukul Pakai Kayu   |   14:00 . KPPN Bojonegoro Sebut Realisasi Pendapatan Negara Masih Defisit, Begini Rinciannya   |   12:00 . Total Anak yang Divaksin Polio di Bojonegoro Capai 27,7 Persen   |   11:00 . Dorong Terwujudnya Peningkatan Pelayanan Publik Lewat Orientasi PPPK Angkatan I-IX   |   10:00 . Kapolres Bojonegoro: Sebelum Dikeroyok Korban Sempat Acungkan Gear Motor   |   09:00 . Lengkap! Pengakuan Saksi, Orang Tua, dan Polisi Soal Pengeroyokan Pelajar di Bojonegoro   |   08:00 . Pj Adriyanto Pimpin Apel Peringatan HUT Pamong Praja dan Pemadam Kebakaran   |   20:00 . PEPC JTB Kunjungi Kantor Baru BMG   |   19:00 . 5 Desa/Kelurahan di Kecamatan Bojonegoro Rekap Hasil Penghitungan Perolehan Suara   |   18:00 . Enam Pelaku Pengeroyokan Pelajar SMA di Bojonegoro Masih Buronan   |   17:00 . Caleg di Bojonegoro Perebutkan 50 Kursi Legislatif   |   16:00 . UDD PMI Bojonegoro Kuatkan Kapasitas Koordinator Donor Darah   |   15:00 . Ini Peran 9 Tersangka Pengeroyokan Pelajar SMA di Bojonegoro hingga Meninggal   |   13:00 . Tersangka Pengeroyokan Pelajar SMA di Bojonegoro Diancam 12 Tahun Penjara   |  
Wed, 21 February 2024
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Tips Pola Asuh Digital Bagi Orangtua Agar Anak Tak Kecanduan Ponsel

blokbojonegoro.com | Wednesday, 25 August 2021 07:00

Tips Pola Asuh Digital Bagi Orangtua Agar Anak Tak Kecanduan Ponsel

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Era teknologi membuat ponsel atau gadget seolah menjadi kebutuhan yang sulit dilepaskan. Bukan hanya orang dewasa bahkan juga anak-anak.

Psikolog Rumah Sakit Pondok Indah Meriyati M.Psi., mengatakan bahwa pola asuh digital bukan sekadar orangtua memfasilitasi kebutuhan teknologi bagi anak. Ia mengingatkan bahwa peran orangtua harus tetap hadir, baik fisik juga psikis, bagi anak.

"Pengasuhan digital tidak hanya sebatas dialog dan pemasangan fitur-fitur parenting control. Namun tetap diperlukan pendampingan secara psikologis untuk anak dan remaja yang berkaitan dengan teknologi dan internet," jelas Meriyati dalam webinar RSPI Jakarta, Selasa (29/6/2021).

Ia membagikan tips pola asuh digital bagi orangtua pertama adalah dengan membuat jadwal anak bermain gawai. Meriyati mengingatkan, jangan karena beraktivitas di rumah sehingga anak selalu diberikan gawai.

Peran orangtua justru memberikan anak berbagai aktivitas menyenangkan yang bisa dilakukannya sambil belajar dari rumah.

"Semakin lama anak terpapar dengan screen, kemungkinan dia untuk kecanduan gadget akan semakin tinggi. Buat jadwal dan beri batasan screen time. Kalau menurut Ikatan Dokter anak Indonesia dan juga WHO, umur anak 0 sampai 2 tahun sama sekali tidak boleh diberikan screen, tidak boleh terpapar dengan gadget tetapi untuk video call saja boleh. Mungkin orangtuanya jauh, kakek-neneknya jauh," paparnya.

Sementara untuk anak 3 sampai 5 tahun, hanya boleh melihat layar gawai selama 1 jam perhari. Satu jam tersebut tidak disarankan dilakukan dalam satu waktu. Tetapi diberi jeda, misalnya setiap 30 menit.

Selama waktu jeda, Meriyati menyarankan agar orangtua mengajak anak berkegiatan lain di rumah. Seperti melihat tanaman ataupun bermain dengan kakak atau adiknya.

Kemudian usia 5 sampai 7 tahun waktu screen bertambah jadi 1,5 jam perhari. Dan untuk anak di atas 10 tahun maksimal 2 jam perhari. Jadwal penggunaan layar itu perlu diberikan kepada anak agar mereka juga tidak ketergantungan dengan gawai.

"Tips kedua, perlu ada aturan rutinitas. Rutinitas sebelum covid tetap dilakukan. Bangun tidur jam berapa, setelah itu melakukan apa itu tetap dilakukan. Tujuannya supaya nanti kegiatan offline lagi bisa terbiasa. Kebiasaan baik harus terus dilatih. Kalau bangun pagi tetap bangun pagi," ucapnya.

Bantu anak lakukan kegiatan yang menjadi hobinya, lanjut Meriyani. Jika orangtua belum tahu apa yang menjadi kesenangan anak, ia menyarankan agar orangtua langsung memperlihatkan aktivitas tertentu kepada anak.

"Kita arahkan saja, beri sesuatu nanti anak akan mengikuti, terbiasa. Kalau cuma nanya 'mau nggak main ini', anak enggak ada bayangan karena tidak melihat langsung. Jadi langsung kasih saja," pungkasnya.

*Sumber: suara.com

Tag : pendidikan, kesehatan



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Monday, 19 February 2024 20:00

    PEPC JTB Kunjungi Kantor Baru BMG

    PEPC JTB Kunjungi Kantor Baru BMG Perwakilan PT Pertamina EP Cepu (PEPC) Zona 12, Regional Indonesia Timur, Subholding Upstream Pertamina mengunjungi kantor redaksi blokBojonegoro.com (Blok Media Group/BMG), di BMG CoWorking Space, Jalan Semanding-Sambiroto, Desa Sambiroto, Kecamatan...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat