18:00 . Di Bumi Cenderawasih, Bupati Anna Sapa Warga Bojonegoro   |   17:00 . Calon Jemaah Haji Bojonegoro Diagendakan Berangkat Pekan Awal Juni   |   15:00 . Jaga Warisan Budaya, BPSDM Jatim Kunjungi Kampung Thengul di Margomulyo   |   14:00 . Peringatan HUT IBI, Layani KB MKJP Serentak di 6 Kecamatan   |   13:00 . Swiwings Express Hadir di Bojonegoro Jadi Spesialis Sayap   |   12:00 . Mulai Juli Kurikulum Merdeka Belajar Diterapkan di 461 Sekolah Bojonegoro   |   10:00 . PPDB Ditutup, Baru 5 SMP di Bojonegoro Penuhi Pagu   |   08:00 . Petani Terima Bibit Tembakau Virginia dari Pemkab Bojonegoro   |   22:00 . 2 Mitra Binaan PEPC JTB Berpartisipasi di Ajang Forkapnas   |   21:00 . Prof. Widodo, Alumni SMP Negeri Kapas Terpilih Menjadi Rektor Universitas Brawijaya Malang   |   20:00 . Alumni dan Santri Tebuireng Bojonegoro, Tuban dan Lamongan Gelar Halal Bihalal   |   19:00 . Serap Aspirasi, Bupati Anna Diskusi Langsung dengan BEM dan Ormawa   |   18:00 . Satlantas Polres Bojonegoro Melakukan Rekayasa Lalin di Jembatan Glendeng   |   17:00 . Presiden Joko Widodo Ajak Masyarakat Belanja Produk dan Wisata Dalam Negeri   |   16:00 . Akses Jembatan Glendeng Sudah Ditutup, Masih Ada Pengguna Jalan yang Nyelonong   |  
Mon, 23 May 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Banyaknya Peristiwa Kebakaran Akibat Korsleting Listrik, PLN Berikan Himbauan

blokbojonegoro.com | Thursday, 23 September 2021 16:00

Banyaknya Peristiwa Kebakaran Akibat Korsleting Listrik, PLN Berikan Himbauan

Kontributor : Uul Lyatin

blokBojonegoro.com - Banyaknya peristiwa kebakaran akibat korsleting listrik, PLN ULP Bojonegoro menghimbau masyarakat yang masih belum paham dengan Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3).

Dari data Dinas Damkar yang terkumpul, kebakaran di Bojonegoro yang diakibatkan oleh korsleting listrik cukup mendominasi kebakaran di Bojonegoro selama ini. Sepanjang tahun 2021 dari total 108 peristiwa kebakaran, ada 35 kejadian diantaranya yang diakibatkan oleh korsleting listrik dengan total kembali kerugian tertinggi mencapai 505 juta.

Choirul Hidayat Triwidodo selaku manager PLN ULP Bojonegoro menjelaskan, biasanya korsleting listrik ini diakibatkan oleh beberapa faktor diantaranya ialah penggunaan peralatan listrik yang tidak sesuai standar. Salah satu contohnya ialah penggunaan stop contact yang melebihi kapasitas.

"Satu colokan yang standarnya maksimal dikasih 3 colokan, kadang masih ditambah beberapa kabel sambung atau kabel olor dengan beberapa colokan lagi itu sangat bahaya," ujarnya.

Selain itu, penggunaan peralatan elektronik dan kabel yang kualitasnya rendah atau tidak sesuai SNI bisa menyebabkan terjadinya korsleting listrik arus pendek dan ada juga masyarakat yang menggunakan listrik ilegal yang mengakibatkan arus listrik terlalu besar hingga tidak mampu menampung kapasitas kabel maupun peralatan listrik yang digunakan.

Adapun penyebab lainnya ialah listrik yang tidak sesuai dengan standar atau belum bersertifikat layak operasi. Mengganjal/bypass miniature circuit breaker yang sering turun karena tidak sesuai kapasitas bebas.

Upaya menghindari bahaya listrik dan kebakaran akibat arus listrik yang saat ini masih sering terjadi, pihak PLN menjelaskan ada beberapa hal yang lain yang dapat menghindarkan masyarakat dari peristiwa serupa.

"Diantaranya hindari bermain layang-layang dekat dengan jaringan listrik karena benang yang tersangkut dapat mengalirkan listrik dan listrik padam, menghindari pembangunan dekat dengan jaringan listrik dan hindari juga tusuk kontak yang bertumpuk," imbuhnya.

Sementara itu, tidak memasuki gardu maupun tempat bertanda peringatan tegangan listrik, menjauhkan antena TV/Parabola/papan reklame dari jaringan listrik, menghindari pembakaran sampah dibawah jaringan listrik serta pemeriksaan instalasi milik pengguna juga pembaruan kabel listrik untuk rumah baru minimal 10  tahun sekali dan selanjutnya setiap 5 tahun sekali.

"Kemi juga mensosialisasikan kepada masyarakat umum dengan dibantu pihak BPBD dan Damkar agar masyarakat selalu berhati-hati dan waspada dalam penggunaan listrik agar tidak menimbulkan bahaya," pungkasnya.

Pihaknya menambahkan setiap konsumen wajib melaksanakan pengamanan terhadap bahaya listrik, menjaga instalasi listrik milik konsumen, memanfaatkan listrik sesuai peruntukannya sebagaimana Pasal 29 Ayat (2) UU No. 30 Tahun 2009 tentang ketenagalistrikan. [uul/ito]

Tag : kebakaran, listrik, bojonegoro, pln



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Sunday, 08 May 2022 13:00

    Mbak Lizza, Reporter blokBojonegoro.com Lepas Lajang

    Mbak Lizza, Reporter blokBojonegoro.com Lepas Lajang Momen bahagia kembali dirasakan keluarga besar Blok Media Group (BMG). Kali ini adalah Reporter blokBojonegoro.com, Lizza Arnofia Choirunnisa yang hari ini melangsungkan upacara resepsi pernikahan dengan pujaan hatinya....

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat