07:00 . Para Orang Tua Wajib Paham, Ini 4 Tanda Anak Cerdas   |   18:00 . Bupati Anna dan Kajari Imbau Pengelolaan Dana Bos Prioritaskan Integritas   |   17:00 . BMKG: Waspada Cuaca 3 Hari Mendatang   |   15:00 . 5 Organisasi Profesi Kesehatan Tolak RUU Kesehatan   |   13:00 . Putra Asal Bojonegoro, Belasan Tahun Mengabdi di Luar Jawa   |   10:00 . Diduga Pecah Ban, Truk Box Oleng Tabrak Pagar Koramil 0813-06 Bojonegoro   |   07:00 . Psikolog Ungkap Kesalahan Orangtua yang Bisa Hambat Potensi Anak, Pelajari Yuk Bun!   |   19:00 . Inilah Nama-Nama Mutasi Pejabat Pemkab Bojonegoro   |   18:00 . Sinergi Dinas PMD dan Bapenda Dampingi Desa Deteksi Dini Objek Pajak Terkendala   |   16:00 . Ini Spek Lengkap Toyota Rush, Kendaraan Camat se-Kabupaten Bojonegoro   |   15:00 . Stigma Buruk Menjadi Kendala dalam Penanggulangan HIV/AIDS   |   14:00 . Kasus HIV di Bojonegoro Mencapai 217 kasus, 2 Persen di Atarannya Anak-anak   |   13:00 . Kasus Persetubuhan Terhadap Anak di Bawah Umur Meningkat   |   12:00 . EMCL Bersama Tim Aku Sehat Giat Pelatihan Pengolahan Kreasi Makanan Toga Cegah Stunting Balita   |   07:00 . 5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak, Benarkah Susu Formula Turunkan Kecerdasan Anak?   |  
Sat, 03 December 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Sekolah Aman Guru Jaga Prokes

blokbojonegoro.com | Wednesday, 24 November 2021 14:00

Sekolah Aman Guru Jaga Prokes Siswa SMKN 5 Bojonegoro patuh prokes dalam mengikuti kegiatan

Reporer: Nur muharrom

blokBojonegoro.com - Kabupaten Bojonegoro saat ini masuk zona kuning atau daerah dengan risiko penyebaran covid-19 rendah, sehingga pembelajaran tatap muka bisa digelar semua sekolah dengan tetap mematuhi protokol kesehatan (Prokes) ketat.
 
Sekolah diwajibkan memenuhi sarana prasarana prokes, seperti tersedia tempat cuci tangan di masing-masing kelas dan di beberapa titik untuk memudahkan siswa mencuci tangan dengan sabun.

Seperti SMK Negeri 5 Bojonegoro, yang berada di Desa Sambiroto Kecamatan Kapas Kabupaten Bojonegoro. Kepala SMKN 5 Bojonegoro, Yudi Pramono mengatakan, saat ada instruksi dari pemerintah untuk sekolah lebih ketat dan memenuhi prokes, di lembaga yang ia pimpin langsung bergerak cepat menjalankan instruksi tersebut.

Menurut Yudi, meski saat ini sudah berjalan beberapa waktu untuk belajar tatap muka, SMKN 5 Bojonegoro juga tetap memanfaatkan aplikasi online, karena siswa yang masuk sekolah terbatas, begitu juga dengan jam pelajarannya lebih singkat.

"Sehingga untuk menunjang belajar tetap kita juga memanfaatkan online, karena terkadang ada siswa yang sakit, sehingga agar bisa belajar dari rumah kita sediakan aplikasi khusus belajar," jelasnya kepada blokBojonegoro.com, Rabu (24/11/2021).

Selain itu, guru dan karyawan sekolah jadi pengawas untuk ketaatan prokes siswa, apabila ada siswa berkerumun harus langsung ditegur, apabila ada yang melepas masker juga langsung diingatkan, agar sekolah tetap aman.

"Jadi guru adalah ujung tombak suksesnya belajar tatap muka ini agar tidak ada klaster baru penyebaran covid-19. Aapabila ada yang lupa prokes langsung diingatkan bersama-sama agar sekolah aman," ungkat kepsek.

Terpisah, salah satu guru SMKN 1 Bojonegoro, Navida menjelaskan, di sekolah tempat ia mengabdi juga menerapkan prokes ketat, karena tentu semua guru tidak ingin siswa kembali belajar di rumah terus karena pandemi ini, lantaran belajar online dengan tatap muka tetap akan berbeda.

"Prokes sudah wajib dan semua harus saling mengingatkan agar tidak ada hal-hal yang tidak diinginkan terjadi, ktia juga tidak mau siswa online lagi belajarnya, meski masih dibatasi untuk saat ini, itu lebih baik, sehingga semua wajib prokes ketat," tegas Navida. [mu]

Tag : siswa smkn 5 bojonegoro, prokes di sekolah, siswa taat prokes



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat