20:00 . Mendag Zulhas Sidak Stock Point, Pastikan Stok Migor Curah Aman   |   19:00 . Dinas PMD Jawa Timur Tampung Wadah Komunikasi dan Inspirasi Lewat Jambore BUMDes   |   18:00 . Peluang Lulusan SMK 99 Persen Terserap Dunia Kerja   |   17:00 . Bupati Anna Pastikan Pemerataan Faskes Atasi AKI dan AKB   |   16:00 . 715 Personel Gabungan, Siap Amankan Bojonegoro Bersholawat   |   07:00 . 5 Makanan Penangkal Flu yang Jarang Disadari   |   21:00 . Kontingen Gantole Bojonegoro Raih 2 Emas dan 2 Perak   |   20:00 . Sepak Bola Putra Bojonegoro Angkat Koper dari Porprov Jatim   |   19:00 . Persiapan Kurikulum Merdeka Belajar, SMPN dan SMPS Bojonegoro Ikuti Workshop   |   18:00 . 5000 Pelanggar Terekam Mobil INCAR di Bojonegoro   |   10:00 . Inilah Lokasi Titik Parkir Bojonegoro Bersholawat Bareng Habib Syeikh   |   09:00 . Pemkab Bojonegoro Akan Gelar Shalawat Bareng Habib Syeikh   |   08:00 . Bahas Potensi Pariwisata Lokal, Bupati Bojonegoro Kunker ke Samarinda   |   07:00 . Bukan Cuma Bikin Sehat, Pijat Bayi Juga Bangun Kedekatan Anak dengan Orangtua   |   19:00 . Pengambilan PIN PPDB SMA Diperpanjang 4 Juli   |  
Sat, 25 June 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Pelatihan Jitupasna Kurangi Risiko Bencana di Bojonegoro

blokbojonegoro.com | Thursday, 23 June 2022 12:00

Pelatihan Jitupasna Kurangi Risiko Bencana di Bojonegoro

Reporter : Lizza Arnofia

blokBojonegoro.com - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bojonegoro melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) menyelenggarakan Pelatihan Pengkajian Kebutuhan Pasca Bencana (Jitupasna).

Peningkatan kapasitas Sumber Daya Manusia (SDM) tersebut menghadirkan narasumber dari Bidang Rehabilitasi dan Rekonstruksi BPBD Provinsi Jawa Timur dan Forum Pengurangan Risiko Bencana (FPRB) Bojonegoro.

Pelatihan digelar selama dua hari. Terhitung sejak hari rabu-kamis, 22-23 Juni 2022. Dengan diikuti 65 peserta yang merupakan perwakilan dari 28 Kecamatan.

Bupati Bojonegoro, Anna Mu'awanah dalam arahannya secara daring menuturkan bahwa dalam mengkaji kebutuhan pasca bencana perlu memperhitungkan dengan cermat perkiraan kebutuhan biaya. Maka sebaiknya, dalam pelatihan ini agar dicek terlebih dahulu obyektifitasnya.

Pertama, terkait bencana yang berdampak langsung pada manusia. Misal untuk membantu kaum lansia dan disabilitas agar diperhitungkan kebutuhan tandu dan kursi roda. Selain itu kebutuhan khusus untuk wanita dan anak-anak harus benar-benar diperhatikan.

"Berikutnya terkait kebutuhan dasar. Misal jika terjadi bencana besar maka perlu dipersiapkan pemenuhan kebutuhan tempat tinggal, air bersih, dan konsumsi makan sehari-hari," tutur Bupati Anna.

Kedua, bencana yang berdampak pada terganggunya aktifitas manusia seperti tanah longsor dan infrastruktur yang roboh. Hal ini juga menjadi pantauan dalam menghitung kebutuhan pasca bencana.

"Jitupasna harus sudah diformulasikan terutama di kecamatan-kecamatan dengan risiko tinggi mengalami bencana misalnya Gondang, Sekar, Purwosari, Tambakrejo dan Ngraho," ucap Bu Anna.

Ketiga, kata Bupati, jitupasna khusus untuk wilayah dengan risiko kebencanaan dari usaha hulu migas agar juga dipersiapkan dengan baik. Termasuk untuk Kecamatan Bojonegoro, Kapas, Gayam, Kaliditu, Ngasem, Purwosari dan Ngambon.

"BPBD telah melakukan MOU dengan Kontraktor Kontrak Kerja Sama (K3S) yaitu Exxonmobil Cepu Limited (EMCL), Pertamina EP Sukowati Field dan Pertamina EP Cepu (PEPC), tentang bagaimana kita mengantisipasi kebencanaan. Termasuk sosialisasi antisipasi kebencanaan dari eksplorasi migas yang memiliki dampak risiko besar. Maka perlu identifikasi yang tepat dalam perhitungan kebutuhan pasca bencana," lanjut Bupati.

Sementara itu Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bojonegoro, Ardhian Orianto menambahkan bahwa pelaksanaan Pelatihan Pengkajian kebutuhan Pasca Bencana (Jitupasna) sebagai tindak lanjut dari Peraturan  Kepala BNPB Nomor 15. Tahun 2011, tentang Pedoman Pengkajian Kebutuhan Pasca Bencana.

Maksud pelaksanaan pelatihan untuk memberikan bekal keterampilan dalam penghitungan kebutuhan, serta kerugian pasca bencana kepada Aparatur Pemkab Bojonegoro. Khususnya yang berada di desa maupun kecamatan.

"Kemudian untuk tujuannya, melalui pelatihan ini peserta diharapkan mampu memberikan kemampuan kepada agen-agen Destana (Desa Tangguh Bencana) dalam menghitung kerugian-kerugian yang disebabkan oleh bencana yang berada di wilayah Bojonegoro," sambung Bupati Anna.

Dalam pelatihan tersebut, metode Jitupasna mengacu pada Perka BNPB Nomor 15 Tahun 2011. Jitupasna merupakan suatu rangkaian kegiatan pengkajian dan penilaian akibat, analisis dampak dan perkiraan kebutuhan yang menjadi dasar bagi penyusunan renaksi, rehabilitasi dan rekonstruksi. Pengkajian dan penilaian meliputi identifikasi perhitungan kerusakan dan kerugian fisik serta non fisik yang menyangkut aspek pembangunan manusia, perumahan atau pemukiman, infrastruktur, ekonomi, sosial dan lintas sektor.

"Hingga analisis dampak melibatkan tinjauan keterkaitan dan nilai agregat akibat bencana dan implikasi umumnya. Termasuk terhadap aspek-aspek fisik dan lingkungan, perekonomian, psikososial, budaya, politik dan tata pemerintahan," tutup Kalaksa BPBD Bojonegoro. [liz/ito]

 

Tag : Bpbd, bojo, pelatihan, jitupasna



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Saturday, 18 June 2022 13:00

    BMG Hadir di Rakerwil AMSI Jatim 2022

    BMG Hadir di Rakerwil AMSI Jatim 2022 Crew dari Blok Media Group (BMG) blokBojonegoro.com dan blokTuban.com hadir dalam Rapat Kerja Wilayah (Rakerwil) Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) Jawa Timur tahun 2022 di Kota Mojokerto, Sabtu dan Minggu...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat