21:00 . Perampok dan Brandal yang Mengacaukan Warga, 3 Desa Kecil jadi Bumirejo   |   20:00 . Baru Nikah, 50 Pasangan Muda di Bojonegoro Kandas   |   19:00 . Jelang Masa Akhir Petik, Harga Tembakau di Bojonegoro Terus Menurun   |   18:00 . Pemimpin Desa Bumirejo Dari Masa 1873   |   08:00 . Kwarcab Bojonegoro Laksanakan Apel Besar bersama Ka. Kwarda Jawa Timur   |   06:00 . Manbaul Ulum Bulu Bersholawat   |   18:00 . TP PKK Jawa Timur Resmi Lantik Dian Adiyanti Sebagai PJ Ketua TP PKK Bojonegoro   |   17:00 . KA Rute Bojonegoro-Yogyakarta Dirindukan Penumpang   |   16:00 . Wamenag RI Kunker ke Bojonegoro, Resmikan Gedung Imam Zarkasyi, Al-Rosyid   |   15:00 . Belum Ada Kabar Baik Soal Persibo, Supporter Akan Wadul Pj Bupati   |   14:00 . Kunjungi 2 Ponpes di Bojonegoro, Begini Pesan Kesan Wamenag RI   |   14:00 . Buktikan Kinerja Unggul, Pertamina Hulu Energi Terapkan Strategi Sinergi Operasi   |   13:00 . Ini Persyaratan Formasi Kesehatan dan Tenaga Teknis PPPK Pemkab Bojonegoro   |   10:00 . Biosaka Bikin Cepat Panen Solusi Efisiensi Biaya   |   08:00 . Suksesnya MSD 2023 Jadi Bentuk Suport Warga ke Desa¬†   |  
Fri, 29 September 2023
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

EMCL Raih 4 Penghargaan dari Kemendes RI

blokbojonegoro.com | Thursday, 02 February 2023 14:30

EMCL Raih 4 Penghargaan dari Kemendes RI

Reporter: M. Anang Febri

blokBojonegoro.com - Operator Lapangan Minyak Banyu Urip, ExxonMobil Cepu Limited (EMCL) meraih penghargaan dari Kementrian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Indonesia di awal 2023 ini. Empat penghargaan emas diraih dalam CSR & Desa Berkelanjutan Awards 2023. Piagam diserahkan Menteri Abdul Halim Iskandar dalam Sarasehan Peringatan Hari BUM Desa di Kabupaten Bintan, Provinsi Kepulauan Riau, Rabu (1/2/2023).

Penilaian tinggi diberikan oleh Kemendes PDT RI  kepada EMCL atas komitmen percepatan pembangunan desa dan pencapaian SDG’s desa melaui CSR. Selama dua hari, tim Kementrian melakukan penjurian di Bojonegoro dan Tuban, lokasi EMCL beroperasi.

Desa Karangagung, Kecamatan Palang, Kabupaten Tuban mendapat penilaian pada program Pembangunan dan Pendampingan BUMDes Mart Karangagung sebagai pusat oleh-oleh khas Kabupaten Tuban. Minimarket yang dikelola BUMDes ini dinilai berhasil di dalam mendongkrak perekonomian desa pesisir tersebut.

Sedangkan di Desa Bonorejo, Kecamatan Gayam Kabupaten Bojonegoro, Program Perempuan Indonesia Merajut (PRIMA) dan Program Sekolah Lapang Pertanian yang mendapat nilai tinggi. Pengelolaan usaha produk rajutan di desa terdekat Lapangan Banyu Urip itu telah memberi kontribusi positif bagi BUMDes.

Begitu pula dengan Sekolah Lapang Pertanian. Pendampingan program terbukti berhasil memberi nilai tambah para petani. Selain itu, program memberi pengaruh positif dalam mewujudkan pertanian berkelanjutan.

Sementara itu, untuk Desa Mojodelik, Kecamatan Gayam, Kabupaten Bojonegoro, Kemendes RI menilai Program Peningkatan Akses Air Bersih yang diprakarsai EMCL sejak tahun 2014 telah memberi nilai ekonomi bagi masyarakat. Selain mencukupi kebutuhan air bersih di desa, program ini telah mewujudkan kemandirian desa dalam pengelolaan air bersih melalui Himpunan Penduduk Pengguna Air Minum (HIPPAM) di bawah pengawasan BUMDes.

External Affairs Manager EMCL, Ichwan Arifin mengatakan bangga dengan masyarakat sekitar Lapangan Banyu Urip yang punya semangat mandiri dan mau berproses untuk maju. Sejatinya, kata dia, dukungan dari EMCL merupakan dorongan awal yang akan berhasil jika dilanjutkan dengan penuh semangat oleh penerimanya.

“Penghargaan ini untuk masyarakat dan berbagai pihak yang terus bersemangat dalam membangun desa,” ucap Ichwan setelah menerima piagam dari Menteri Abdul Halim Iskandar.

Ichwan berharap, apa yang sudah dilakukan EMCL bisa memberi inspirasi dan motivasi bagi semua elemen masyarakat untuk bersama-sama membangun desa. Program kemasyarakatan EMCL merupakan bagian dari Program Pengembangan Masyarakat (PPM) yang telah disetujui SKK Migas, dan berkoordinasi dengan Pemerintah Kabupaten.

“Pada pelaksanaannya kita didampingi mitra lembaga swadaya masyarakat lokal yang memiliki kompetensi dan visi yang sama-sama ingin membangun desa,” imbuh Ichwan.

Pada ajang penghargaan ini, Kementrian Desa melakukan penilaian kepada 53 perusahaan untuk 72 program yang diajukan. Penghargaan emas diberikan kepada 34 program, sedangkan silver untuk 22 program, dan 12 program mendapat perunggu.

“Kami senang bisa mendapat penghargaan dari Kementrian Desa. Menambah semangat kami untuk berbuat lebih banyak bagi desa,” ungkap Ketua BUMDes Bonorejo, Irwan.

Dia mengungkapkan bahwa masih jarang pihak yang peduli bagi pengembangan ekonomi desa. Oleh karena itu, dia berterima kasih kepada EMCL dan SKK Migas yang terus konsisten membantu mereka dalam meningkatkan taraf hidup warga desa melalui program di bidang pendidikan, kesehatan, dna pengembangan ekonomi masyarakat.

“Kami yakin, ini terwujud berkat komunikasi dan kerjasama yang baik antara perusahaan dengan masyarakat,” pungkasnya.

Tag : emcl, penghargaan, kementrian, kemendes, ri, program, masyarakat, banyu urip



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat