09:00 . Bolang-baling dan Cakwe Camilan Lezat Khas Negeri Tirai Bambu   |   08:00 . Pasar Buah Banjarejo Mulai Dibongkar   |   07:00 . Demi Manfaat Maksimal, Ini Waktu Terbaik untuk Minum Kopi   |   22:00 . Warga Bojonegoro Terkonfirmasi Positif Bertambah 6 Orang   |   21:00 . Pesan Direktur Utama Pertamina EP pada MWT di PEP Asset 4 Poleng Field   |   20:00 . Banyak SMP Negeri Kurang Pagu, Disdik Data Siswa yang Masuk Swasta   |   18:00 . Pencetakan KIA di Bojonegoro Sudah Capai 50 Persen   |   16:00 . Tunjukkan Kreatifitasmu di Lomba Video Film Pendek   |   15:00 . BPBD Anggarkan Rp425 Juta untuk Droping Air Bersih   |   14:00 . Lomba Foto 9 Tahun bB, ini Syarat dan Ketentuannya   |   13:00 . Masih Dibuka, Yuk Ikuti Lomba 9 Tahun bB   |   12:00 . Kemenag Tunggu Intruksi Pembelajaran dari Kementerian Pusat Jelang TAB   |   11:00 . Pertamina EP Kembali Dinobatkan Best of The Best dalam APQ Awards 2020   |   10:00 . Harga Jual dan Buyback Terpantau Meroket Tajam   |   09:00 . Gratis..! Peserta UTBK Bisa Rapid Tes ke Labkesda   |  
Sat, 04 July 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Friday, 24 May 2019 18:00

Safari Ramadan Gubernur Jatim

Khofifah Fokuskan Penurunan Kemiskinan di Jawa Timur

Khofifah Fokuskan Penurunan Kemiskinan di Jawa Timur

Kontributor : Muhammad Qomarudin

blokBojonegoro.com - Penurunan angka kemiskinan di Jawa Timur menjadi fokus perhatian Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa lima tahun ke depan. Fokus itu menjadi prioritas khusunya di pedesaan, lantaran dibanding perkotaan kemiskinan paling banyak berada di pedesaan.

Gubernur perempuan pertama Jawa Timur ini menarget, dalam lima tahun ke depan di masa kepemimpinannya bersama Emil Elestianto Dardak, keduanya bisa menurunkan kemiskinan pedesaan hingga empat persen.

"Sekarang kemiskinan di Jawa Timur itu 10,85, kemiskinan di pedesaan 15,2 persen. Sedangkan di perkotaan 6,9 persen," jelas Khofifah.

Menurutnya, angka kemiskinan di pedesaan harus diturunkan dengan memeratakan kesejahteraan. Pihaknya sudah merumuskan dan menyusun strategi dan dituangkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) melalui APBD 2019 melalui PKH Plus agar bisa menurunkan kemiskinan pedesaan secara siginfikan.

"Menurut data BPS Maret tahun lalu, kemiskinan di Jawa Tengah Bisa turun 350 ribu, Jawa Barat 158 dan Jawa Timur hanya 72 ribu," Jelas Khofifah.

Dengan angka penurunan kemiskinan yang sangat signifikan, Khofifah langsung menanyakan kepada Ganjar Pranowo selaku Gubernur Jawa Tengah untuk menanyakan penurunan kemiskinan tersebut. "Saya langsung mengontak beliau, dan katanya meniru cara mbak mensos dahulu dalam ini adalah (Khofifah)," ungkapnya sambil tertawa kecil.

Ditegaskan melambat kemiskinan di Jawa Timur disebabkan beban keluarga miskin hususnya lansia. Sehingga Pemprov Jawa Timur, melakukan penyisiran lansia khususnya yang berumur 70 tahun keatas dan termasuk dalam keluarga tidak mampu yang kemudian dicocokan dengan APBD masing masing.

"Dari APBD tersebut kita bisa memberi santunan berupa PKH Plus cukup untuk 50 ribu orang," lanjut Khofifah.

Dengan Progam PKH Plus sendiri, setiap lansia akan mendapat 1 juta dalam satu tahun dengan empat kali pencairan dalam satu tahun. Pencairan tersebut sistemnya sama dengan pencairan penerima PKH dan di Kabupaten Bojonegoro penerima PKH Plus ada sebanyak 9650 orang.

"Harapan kami tentunya bisa mengurangi beban lansi yang kurang mampu dan menurunkan angka kemiskinan dipedesaan," tutup Khodifah.[din/ito]

Tag : angka, kemiskinan, jatim, bojonegoro


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Tuesday, 16 June 2020 19:00

    Dampingi Petani, Disperta Bojonegoro Adakan SL-PTT Tembakau

    Dampingi Petani, Disperta Bojonegoro Adakan SL-PTT Tembakau Guna meningkatkan SDM petani, khususnya petani tembakau, Dinas Pertanian Kabupaten Bojonegoro mengadakan Sekolah Lapang Pengelolaan Tanaman Terpadu (SL-PTT) tembakau di kelompok tani Sumber Rejeki, Desa Bulu, Kecamatan Sugihwaras, Kabupaten Bojonegoro,...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat