07:00 . BPJS Kesehatan Akan Jadi 1 Kelas Standar, Apa Maksudnya?   |   21:00 . Sempat Membesar, Flare di Lapangan Banyu Urip Kembali Normal   |   20:00 . SKD CPNS 3 Kabupaten Digelar Bulan Oktober   |   19:00 . Lahan Kosong di Campurejo Dilahap Jago Merah    |   18:00 . KONI Gelar Workshop dan Pembinaan Cabor di Bojonegoro   |   17:00 . Ormawa UNU Sunan Giri Raih Apresiasi dari Rektorat   |   16:00 . Rumpun Bambu di Kapas Bojonegoro Terbakar   |   15:00 . Bayar Pajak Kendaraan Bermotor Bisa Lewat Kantor Pos   |   14:00 . Pemkab Bojonegoro Gelontorkan Rp 78,48 Miliar Rehab 3.924 RTLH   |   13:00 . Vaksinasi di Bojonegoro Terus Berlanjut, Target Sasaran Capai 1 Juta Penduduk   |   08:00 . PMI Terus Komitmen Bergerak Bersama untuk Sesama   |   07:00 . Mau Anak Tumbuh Tinggi dan Sehat, Coba Terapkan Lima Kebiasaan Berikut   |   19:00 . Harlah Ke-5 UKM JQH Al-Humaida Unigiri Bojonegoro   |   16:00 . Bupati Dialog dengan RT/RW, Serap Aspirasi Pembangunan Daerah   |   15:00 . Terdampak Covid-19, Polres Bojonegoro Angkat Puluhan Anak Asuh   |  
Sun, 19 September 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Baru Tanam Jagung Sudah Diserang Hama Pengerat

blokbojonegoro.com | Tuesday, 17 November 2020 10:00

Baru Tanam Jagung Sudah Diserang Hama Pengerat

Kontributor: Herman Bagus

blokBojonegoro.com - Petani jagung di selatan Bojonegoro harus bersabar, lantaran tanaman jagung yang baru muncul tunasnya, sudah diserang tikus.

Praktis, tanaman jagung tersebut hanya menyisakan lubang bekas tempat tanam biji jagung. Kondisi ini dialami sejumlah petani di Kecamatan Ngambon, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, salah satunya, Nyari (53) warga Desa Nglampin, Kecamatan Ngambon.

Ia mengatakan, tanaman jagung miliknya diserang hewan pengerat setelah selesai tanam. Dia memperkirakan, hama tikus merebak dikarenakan sedikitnya hewan pemangsa hama tersebut.

"Jagung baru ditanam tapi beberapa hari banyak lubang di bekas gejikan (lubang untuk biji jagung), jadi jagung yang tumbuh ya ngeblok-ngeblok (mati)," keluhnya.

Berbagai upaya pun telah dilakukan para petani untuk mengatasi hama tikus ini. Namun semua usaha petani sia-sia, bahkan sudah dua musim ini hama tikus masih menyerang.

"Musim tanam kemarin sempat para petani menanganinya dengan cara manual yaitu dengan diburu, bahkan dikumpulkan dalam satu hari bisa dapat 50 ekor di satu ladang," ungkap Srianto (23) Petani Asal Dusun Gondang Desa Nglampin Kecamatan Ngambon.

Dia mengatakan, cukup kesulitan membasmi hama tikus ini, para petani sudah melakukan berbagai cara, mulai dari pemberian umpan racun tikus, namun hasilnya masih nihil.

"Kami berharap pemerintah memberi solusi kepada para petani dalam mengatasi hama tikus serta memperhatikan nasib petani yang kian merugi akibat serangan hama tikus ini," ungkapnya. [her\mu]

Tag : petani, hama , tikus



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Monday, 30 August 2021 20:00

    HMP PIAUD Unugiri Dukung Pemenuhan Hak Anak Usia Dini

    HMP PIAUD Unugiri Dukung Pemenuhan Hak Anak Usia Dini Semarak HUT RI ke-76 masih menyelimuti jiwa-jiwa pendidik millenial. Himpunan Mahasiswa Program Studi Pendidikan Islam Anak Usia Dini (HMP PIAUD) UNU Sunan Giri (Unugiri) turut meramaikan bulan kemerdekaan tersebut dengan...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Monday, 02 August 2021 08:00

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB Perkembangan blokMedia Group (blokBojonegoro media dan blokTuban media) semakin pesat dengan pembaca yang terus meningkat untuk wilayah Bojonegoro dan sekitarnya. Hal itu membuat manajemen melakukan pembenahan, termasuk menambah jumlah reporter...

    read more