20:00 . Pengurus Perkumpulan Jamaah Tahlil Perempuan di Bojonegoro Resmi Dilantik   |   19:00 . Gandeng Lakpesdam NU, Kominfo Dorong Masyarakat Cakap Literasi Digital   |   18:00 . Buruh Aksi di Gubernuran, Ini Hasil Audiensi RTMM SPSI dengan Para Stakeholder Pemprov Jatim   |   17:00 . Makam Diduga untuk Ritual Pesugihan Dibongkar, Isinya Mengejutkan   |   16:00 . 295 WBP Diusulkan Dapat Remisi Kemerdekaan, 6 Napi Langsung Bebas   |   15:00 . DWP Kemenag Bojonegoro Gelar Deteksi Dini IVA Test dan Sadanis Gratis   |   13:00 . 49 SMA di Bojonegoro Mulai Terapkan Kurikulum Merdeka   |   09:00 . Penemuan Makam di Tengah Hutan   |   08:00 . Hilang STNK NoPol S-3124-DG   |   07:00 . Orangtua Harus Tahu! Ini 7 Tips Habiskan Waktu Bersama dengan Anak   |   20:00 . Merdeka Cup 2022 dalam Kemeriahan Kemerdekaan RI ke-77   |   19:00 . Ratusan Masyarakat Bojonegoro dan Tuban Deklarasikan LaNyalla Capres 2024   |   18:00 . Fenomena Fashion Week, Budayawan Berharap Bisa Tampilkan Produk Batik Lokal   |   17:00 . Kader Berpretasi Asal Bojonegoro, Mantapkan Maju Caketum PP IPPNU   |   16:00 . Profil Coach Persibo Masdra Nurriza, Awali Karir dari Bangku SMP   |  
Wed, 10 August 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Kenapa Banyak Orang Cemas Menghadapi Hari Senin?

blokbojonegoro.com | Monday, 15 November 2021 07:00

Kenapa Banyak Orang Cemas Menghadapi Hari Senin?

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Ketika liburan alias weekend sudah selesai, ternyata ada rasa cemas yang dihadapi oleh seseorang ketika menghadapi hari senin. Bahkan, hari Senin digambarkan sebagai hari dimulainya beraktivitas seperti bekerja.

Meski demikian, mengapa seseorang merasa cemas ketika menghadapi hari senin? Menjawab pertanyaan tersebut, Psikolog Klinis sekaligus Co-Founder Ohana Space Veronica Adesla, membagikan jawabannya.

“Ada perbedaan makna terhadap weekdays dan weekend bagi individu. Dan ini memengaruhi pergeseran emosi yang dirasakannya, terutama ketika pergantian atau transisi dari weekdays ke weekend dan sebaliknya,” ungkapnya saat dihubungi Suara.com, Minggu (14/11/2021).

Ketika individu merasa bebas di hari weekend, kebebasan yang dijalaninya lebih banyak menghabiskan waktu bersama keluarga, istirahat, atau berkumpul bersama teman dekat. Intinya, weekend digambarkan sebagai waktu yang menyenangkan di luar urusan pekerjaan.

“Transisi dari emosi yang dirasakan ketika weekend, harus berhadapan kembali dengan rutinitas dan tanggung jawab kerja. Dengan berbagai tantangan yang ada, hal inilah yang memicu perasaan tidak nyaman seperti cemas, malas, dan tidak semangat,” ungkap Veronica.

Di samping itu, Veronica mengatakan ada perubahan ritme waktu yang dirasakan individu selama weekend. Dan ini seperti waktu tidur dan bangun tidur, yang disebut dapat memengaruhi body clock di awal weekdays atau di hari senin.

“Mungkin ketika weekend, individu berpikir ingin membalas waktu kurang tidur di hari weekdays, sehingga mereka memilih memperbanyak untuk tidur,” lanjutnya.

“Namun, meskipun waktu tidur individu terbilang cukup di weekend, ini dapat terjadi ketika di hari senin, seperti badan rasanya tidak mau bangun, dan ingin tidur lebih lama,” pungkasnya.

*Sumber: suara.com

Tag : pendidikan, kesehatan



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat