15:00 . LPPM Unigoro Sebut Suhu di Bojonegoro dan Sekitarnya Meningkat   |   14:00 . Pasca Libur Lebaran, Tren Jual Emas Meningkat   |   12:00 . Bupati Anna Secara Daring Buka Pra Pekan Porprov Jawa Timur VII   |   11:00 . Memimpin Pertemuan Menteri Ekonomi ASEAN, Mendag Lutfi: Waktunya Manfaatkan dan Meningkatkan Relevansi ASEAN   |   08:00 . Jadi Tuan Rumah Pra Porprov Silat, Bojonegoro langsung Lolos   |   07:00 . Benarkah Anak dengan Pola Makan Vegetarian Tumbuh Lebih Cepat Dibanding Non-vegetarian?   |   21:00 . Mendag Lutfi: Targetnya Pengembangan Ekonomi Kawasan   |   20:00 . Sinergitas Pelaku UKM di Bojonegoro Kompak Ikuti Halal Bihalal   |   19:00 . Mendag Lutfi Menggelar Pertemuan Khusus Menteri Ekonomi ASEAN di Bali, Ada Apa?   |   18:00 . Hari Buku Nasional, PEPC JTB Luncurkan Buku Tentang Sukses Pendampingan BUMDes   |   17:00 . Kemenag Bojonegoro Update 72 Data Lembaga Ponpes Secara Gratis   |   16:00 . Syarat Mutlak Penentu Kelulusan, Warga Belajar Kesetaraan Harus Ikuti UPK   |   15:00 . Bantuan Pembangunan dan Rehab Masjid-Musala, Baru Ada 3 Pengajuan   |   14:00 . PLN Akan Tertibkan Pengguna Listrik Daya 450 VA   |   13:00 . Ramai Wabah PMK, Penjualan Daging Sapi di Pasar Tradisional Tetap Stabil   |  
Fri, 20 May 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Studi: Kesepian dan Kelaparan Hasilkan Respons Serupa di Otak

blokbojonegoro.com | Friday, 05 November 2021 07:00

Studi: Kesepian dan Kelaparan Hasilkan Respons Serupa di Otak

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Otak orang kesepian merespons gambar sosial seperti otak lapar menanggapi gambar makanan. Hal ini dinyatakan dalam studi yang terbit pada Nature Neuroscience yang menunjukkan bahwa interaksi sosial mungkin sama mendasarnya dengan makanan dalam kehidupan sehari-hari.  

Melansir dari Insider, para peneliti dari Massachusetts Institute of Technology (MIT) dan Salk Institute memindai otak dari 40 orang dewasa muda yang sehat setelah 10 jam berpuasa atau dalam isolasi sosial.

Mereka menemukan bahwa setelah kesepian, respons neurologis peserta terhadap isyarat sosial mirip dengan orang lapar yang bereaksi terhadap makanan. Dalam hal ini area tertentu di otak yang terkait dengan mengidam diaktifkan.

Untuk orang yang terisolasi, gambar orang yang tertawa bersama menyebabkan reaksi area otak yang sama menyala seperti saat orang lapar melihat sepiring besar pasta.

"Hal ini menunjukkan bahwa otak menganggap interaksi sosial sebagai kebutuhan dasar, sama seperti tubuh membutuhkan makanan untuk bertahan hidup," kata Julianne Holt-Lunstad, seorang profesor psikologi dan ilmu saraf di Universitas Brigham Young yang tidak berafiliasi dengan penelitian tersebut.

"Sama seperti rasa lapar, sensasi tak menyenangkan ini memotivasi Anda untuk mencari makan dan rasa haus memotivasi untuk mencari air, sementara kesepian adalah kebutuhan biologis yang memotivasi kita untuk terhubung kembali dengan orang lain," kata Holt-Lunstad kepada Insider.

Namun di sisi lain, peneliti juga terkejut menemukan bahwa orang-orang yang kesepian menjadi lebih fokus pada kebutuhan bersosialiasai dan kurang reaktif terhadap kelaparan.

Saat kesepian mereka meningkat, mereka menjadi kurang responsif terhadap gambar makanan. Studi juga menunjukkan bahwa orang yang lapar kurang responsif terhadap gambar bersosialisasi.

Temuan terbaru ini menunjukkan bahwa hubungan antara makanan dan kesepian mungkin lebih rumit daripada yang kita duga. Oleh karena itu, diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami cara-cara kompleks orang mengatasi kesepian.

*Sumber: suara.com

 

Tag : pendidikan, kesehatan, kesepian



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Sunday, 08 May 2022 13:00

    Mbak Lizza, Reporter blokBojonegoro.com Lepas Lajang

    Mbak Lizza, Reporter blokBojonegoro.com Lepas Lajang Momen bahagia kembali dirasakan keluarga besar Blok Media Group (BMG). Kali ini adalah Reporter blokBojonegoro.com, Lizza Arnofia Choirunnisa yang hari ini melangsungkan upacara resepsi pernikahan dengan pujaan hatinya....

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat