07:00 . Para Orang Tua Wajib Paham, Ini 4 Tanda Anak Cerdas   |   18:00 . Bupati Anna dan Kajari Imbau Pengelolaan Dana Bos Prioritaskan Integritas   |   17:00 . BMKG: Waspada Cuaca 3 Hari Mendatang   |   15:00 . 5 Organisasi Profesi Kesehatan Tolak RUU Kesehatan   |   13:00 . Putra Asal Bojonegoro, Belasan Tahun Mengabdi di Luar Jawa   |   10:00 . Diduga Pecah Ban, Truk Box Oleng Tabrak Pagar Koramil 0813-06 Bojonegoro   |   07:00 . Psikolog Ungkap Kesalahan Orangtua yang Bisa Hambat Potensi Anak, Pelajari Yuk Bun!   |   19:00 . Inilah Nama-Nama Mutasi Pejabat Pemkab Bojonegoro   |   18:00 . Sinergi Dinas PMD dan Bapenda Dampingi Desa Deteksi Dini Objek Pajak Terkendala   |   16:00 . Ini Spek Lengkap Toyota Rush, Kendaraan Camat se-Kabupaten Bojonegoro   |   15:00 . Stigma Buruk Menjadi Kendala dalam Penanggulangan HIV/AIDS   |   14:00 . Kasus HIV di Bojonegoro Mencapai 217 kasus, 2 Persen di Atarannya Anak-anak   |   13:00 . Kasus Persetubuhan Terhadap Anak di Bawah Umur Meningkat   |   12:00 . EMCL Bersama Tim Aku Sehat Giat Pelatihan Pengolahan Kreasi Makanan Toga Cegah Stunting Balita   |   07:00 . 5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak, Benarkah Susu Formula Turunkan Kecerdasan Anak?   |  
Sat, 03 December 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

BumDes Usaha Bersama Kalitidu Kembangkan Olahan Camilan Pisang Ulin

blokbojonegoro.com | Saturday, 15 January 2022 12:00

BumDes Usaha Bersama Kalitidu Kembangkan Olahan Camilan Pisang Ulin

Reporter: Lizza Arnofia

blokBojonegoro.com - Meski baru setahun berdiri, Badan Usaha Milik Desa (Badan Usaha Milik Desa) Bersama milik Desa Kalitidu, Kecamatan Kalitidu, Kabupaten Bojonegoro, mulai menggeliat mengembangkan usaha olahan pisang ulin menjadi makanan kecil atau camilan dengan bermacam varian.

Kepala Desa Kalitidu, Imam Mawardi menceritakan, dasar dari dipilihnya pisang ulin untuk dijadikan usaha BumDes, mengingat banyaknya varietas pisang yang ada di sekitar Kalitidu.

Lahan seluas 4 hektar milik warga yang ditanami pisang berdasarkan potensi tersebut pihak PemDes beserta BUMDes mencoba berinovasi mengolah beragam camilan unik berbahan dasar pisang ulin.

"Memanfaatkan dana BKK sebesar Rp40 juta, kami gunakan untuk peningkatan tenaga kerja. Dan menggandeng salah satu warga yang sudah berpengalaman di dunia UMKM, maka kami sepakat untuk membentuk usaha bersama untuk pengembangan," tegas Kades Imam.

Setelah berjalan satu tahun produksi camilan unik dan lezat berbahan dasar  pisang ulin, ternyata mampu meraup omzet sebesar Rp12 juta perbulan.

"Pemasaran produksi camilan olahan pisang ulin milk Bumdes Usaha Bersama masih di wilayah Kalitidu dan sekitarnya. Untuk promosi kami luncurkan di beberapa SKPD dan Alhamdulillah mendapatkan respon yang baik," tutur Imam.

Disinggung terkait kendala serta harapan ke depan olahan pisang ulin, Kades Kalitidu ini menjelaskan, kendala terbesar yakni pemasaran. Selain itu, kurangnya tenaga kerja saat mengalami peningkatan pesanan.

"Kendalanya berupa pemasaran karena memang baru melakukan launching produk. Upaya yang kami lakukan supaya dikenal luas oleh masyarakat, dalam waktu dekat ini akan ada toko/outlet. Selain itu, juga melakukan upaya pendekatan dari instansi untuk dilakukan kerja sama," papar Kades  Imam.

Sementara itu, Susi Liniswati salah seorang pelaku UMKM, yang sudah cukup berpengalaman dan digandeng oleh BumDes untuk ikut menggerakkan dan mengembangkan usaha olahan pisang ulin berupa beragam camilan lezat khas Desa Kalitidu.

Terkait produksi olahan beragam varian camilan seperti keripik pisang ulin, jenang dodol pisang ulin, kerupuk kulit pisang ulin hingga sale pisang ulin. Dalam sehari untuk mengolahnya, ia membutuhkan 10 tundun pisang ulin.

"Produksi keripik pisang ulin matang 25 hari baru bisa diolah, rasanya manis dan gurih serta ukurannya lumayan unik alias berbeda dari olahan pisang kepoh. Sedangkan kulitnya bisa diolah juga untuk kerupuk, daging pisang lainnya diolah menjadi dodol hingga sale," sambung Susi Liniswati.

Harga yang ditawarkan untuk beragam camilan pisang ulin ini relatif murah dan tidak menguras kantong. Untuk keripik pisang ulin ukuran 120 gram seharga Rp10.000, jenang dodol pisang ulin seharga Rp15.000 hingga Rp25.000, kerupuk kulit pisang ulin Rp5.000 hingga Rp10.000. Dan sale pisang ulin seharga Rp15.000 untuk ukuran 2 ons.

"Dahulu pisang ulin hasil panen warga hanya bisa dihargai Rp15.000 satu tundun. Sekarang justru setelah diolah bisa meraup untung hingga Rp100.000 dari olahan camilan ini," pungkasnya. [liz/mu]

Tag : bumdes, umkm , ide usaha pisang ulin, olahan pisang



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat