21:00 . Tanggapi Isu Nurul Azizah Akan “Dikuningkan”, Mitroatin: Kami Terbuka   |   18:00 . 11 Remaja Diringkus Polisi, Diduga Terlibat atas Kematian Remaja di Bojonegoro   |   17:00 . Golkar Bojonegoro Manuver ke Wahono-Nurul, Batal Usung Anna Muawanah   |   15:00 . DPP PBB Turut Berikan Rekomendasi ke Pasangan Wahono-Nurul   |   07:00 . Kehadiran Agen BRILink Permudah Transaksi Keuangan Masyarakat di Desa   |   14:00 . 120.687 Ton Alokasi Pupuk Subsidi untuk Bojonegoro, Sebagian Belum Tersalurkan   |   13:00 . Ketika Bakso Pangkalan Makin Modern Bayarnya Bisa Pakai QRIS   |   09:00 . Dikenal Ulet, Pedagang Kelontong New Pasar.id Banjarejo Dapat Reward dari BRI   |   08:00 . Pelaku Usaha Terbantu Berkat KUR BRI, Kini Punya 5 Cabang Laundry di Bojonegoro   |   22:00 . 30 Pemuda Bojonegoro ikuti Workshop On The Street di Solo   |   20:00 . Perfomance Foklore Bojonegoro Thengul International Foklore Festival 2024   |   15:00 . Remas, Takmir, dan Pengelola Pendidikan Masjid Agung Darussalam Studi Tiru ke Jogokariyan   |   13:00 . Keren Masyarakat Bisa Bayar Mudah Pakai QRIS di Pekan Bojonegoro Thengul Internasional Folklore Festival 2024   |   22:00 . Dukung Wahono, Relawan GASPOOL Kanor Deklarasi   |   21:00 . DPP PPP Turunkan Rekomendasi ke Pasangan Wahono-Nurul   |  
Tue, 23 July 2024
Jl. Desa Sambiroto, Kec. Kapas, Kabupaten Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Resah Dengan Kondisi Alam, Produksi Sabun Alami Jadi Cuan

blokbojonegoro.com | Wednesday, 06 September 2023 18:00

Resah Dengan Kondisi Alam, Produksi Sabun Alami Jadi Cuan

Reporter : Lizza Arnofia
 
blokBojonegoro.com - Kebiasaan mencuci tangan menggunakan sabun selama pandemi dan mengurai bahan-bahan rumah tangga yang tak terpakai. Telah menjadi inspirasi bagi Reny Dhesi A asal Kelurahan Klangon, Bojonegoro untuk berinovasi. 
 
Sejak setahun terakhir ini, wanita yang akrab disapa Reny tampak sibuk melakoni aktivitas membuat sabun dan aroma terapi homemade dari minyak sisa penggorengan. Uniknya Reny sapaan karibnya menggunakan aroma berbahan alami untuk pengharum sabun. Seperti daun telang, jeruk nipis, belimbing wuluh, mawar dan kopi sesuai permintaan konsumen. 
 
Pantauan blokBojonegoro.com, Reny tampak menggunakan sarung tangan dan memasukkan cairan berwarna biru berasal dari daun telang yang sudah bercampur minyak kelapa sawit dan NaOH ke dalam wadah cetakan sabun. Konon bahan tersebut merupakan komposisi untuk produksi sabun batang, sabun cuci piring, aroma terapi yang berasal dari bahan alami. 
 
"Semua aroma dari bahan alam. Mulai dari mawar, belimbing wuluh, jeruk nipis, lidah buaya dan kopi," ungkap Reny 
 
Lanjut Reni, untuk proses produksi sabun batang maupun pencuci piring tidaklah rumit. Hanya perlu beberapa komposisi dan sesuai dengan takaran. Mulai dari cairan NaOH 70 gram, ekstrak lidah buaya 150 gram, minyak kelapa sawit 400 gram, minyak kelapa + minyak bunga matahari 200 gram. 
 
Setelah semua bercampur jadi satu, adonan tersebut kemudian dilakukan proses cetak. Hanya perlu waktu 2 hari adonan sabun batang tersebut sudah kering, namun baru bisa digunakan di badan sekitar 7 hari. Tetapi berbeda dengan proses produksi aroma terapi yang cukup singkat atau sekitar 3 jam. 
 
"Selain bisa digunakan sebagai proses produksi bahan baku sabun batang dan aroma terapi. Bahan-bahan tersebut juga bisa digunakan sebagai sabun pencuci piring, maupun pembersih lantai yang aman bagi kulit," ujarnya. 
 
Kini, bisnis sabun dan aroma terapi handmade menjadi tren yang semakin populer dalam beberapa tahun terakhir. Banyak orang mencari produk perawatan kulit alami dan ramah lingkungan. Serta ingin menghindari bahan kimia berbahaya yang terdapat pada sabun maupun aroma terapi komersial. 
 
"Konsumen dari kalangan rumah tangga yang pakai sabun mandi dan cuci baju. Tempat spa atau pijat juga banyak yang menggunakan aroma terapi handmade, konon aman bagi penderita paru-paru karena bahannya nabati," paparnya.
 
Reny sendiri, memasarkan sabun batang dengan kisaran harga Rp 3.000, lilin aroma terapi Rp 3000 - Rp 25.000, sabun pencuci piring Rp 60.000/5 liter dan laundry Rp 70.000/5 liter. Distribusi produk dilakukan menggunakan media sosial seperti instagram, situs e-commerce, jaringan pertemanan dan kelompok aktivis lingkungan.
 
"Kemunculan sabun-sabun alami, juga dapat berkontribusi terhadap perbaikan sanitasi, khususnya wilayah Bojonegoro," imbuh wanita asal Klangon. 
 
Selain aktif produksi sabun handmade, Reny juga turut berperan aktif membagikan ilmu bagi masyarakat. Termasuk mengadakan pelatihan/workshop untuk sosialisasi daur ulang limbah hingga mengelola Sumber Daya Alam yang ada di lingkungan.
 
"Jika ada yang membutuhkan eco enzyme, kami juga memberikan cuma-cuma. Fungsinya dapat menjernihkan air kolam atau sungai dan mengurangi pencemaran akibat zat kimia," pungkasnya.[liz/ito]
 
 

Tag : sabun, bojonegoro, sabunalami



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Thursday, 18 July 2024 14:00

    2 UKM UNUGIRI Bojonegoro Kunjungi Redaksi bB

    2 UKM UNUGIRI Bojonegoro Kunjungi Redaksi bB Suasana Kamis (18/7/2024) di Jalan Desa Sambiroto, Kecamatan Kapas, Kabupaten Bojonegoro, banyak mahasiswa yang mengenakan seragam warna abu-abu dan hijau, berkumpul di D'Konco Cafe (Blok Media Group) yang juga satu...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat