19:00 . Tingkatkan Militansi, PAC IPNU-IPPNU Kepohbaru Gelar Diklatama   |   18:00 . Relawan: Optimis Menang, Jokowi - Amin Pilihan Tepat   |   17:00 . Disdik Anggarkan Rp32 M untuk 3.400 GTT   |   16:00 . BEM UNUGIRI Gelar Pemilihan Duta Kampus   |   15:00 . Ketua TKD Jatim Deklarasikan Kemenangan Jokowi - Amin di Bojonegoro   |   14:00 . Berikut Klarifikasi Kemenag RI   |   13:00 . Dari Hobi, Ingin Buat Tempat Edukasi Bonsai   |   12:00 . Waspada Berita Hoax, Bupati: Harus Ditindak Tegas   |   11:00 . Tak Hanya Bojonegoro, Kekeliruan Soal SKI Seluruh Indonesia   |   10:30 . Tabrak Truk, Pengendara Motor Meniggal Dunia   |   10:00 . Tak Sempat Lihat Konser Letto, Ini Dia ......   |   09:00 . Desa Rendeng Siap Gelar Festival Gerabah Kedua   |   08:00 . Target 10 Besar, KONI Bojonegoro Bakal Andalkan 6 Cabor   |   07:00 . Mengapa Kita Cocok Berteman dengan Orang - Orang Tertentu   |   00:00 . Keceriaan Pletonic Sambut Letto   |  
Sun, 24 March 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Friday, 22 February 2019 17:00

Setiap Bulan, 1 Ton Krupuk Tahu Kedungadem Dikirim ke Luar Kota

Setiap Bulan, 1 Ton Krupuk Tahu Kedungadem Dikirim ke Luar Kota

Kontributor: A'imatun Khasanah

blokBojonegoro.com - Tak disangka, di Dusun Mojopahit Desa Sidomulyo Kecamatan Kedungadem, Bojonegoro Jawa Timur, ada tempat produksi kerupuk tahu dalam skala yang cukup besar. Meskipun produksi sepenuhnya masih dilakukan sendiri bersama keluarga.

Lilik, pemilik tempat produksi kerupuk tahu menjelaskan, setiap hari ia memproduksi kerupuk tahu dengan menggunakan tepung seberat 75 kilogram.

"75 kilogram itu adalah campuran antara tepung trigu dan tepung kanji," terangnya.

Awal memproduksi kerupuk tahu ini, dimulai oleh Surhadi, suami Lilik yang saat itu bersekolah di Pasuruan. Saat di pasuruan, Surhadi ikut sang kakak dan belajar membuat kerupuk tahu sejak tahun 2004.

Setelah menikah, Surhadi pun tetap memproduksi kerupuk tahu bersama sang istri. Di desa kelahiranya itu, juga dibantu oleh sang ibu dan kerabat terdekat.

Mursini, orang tua Surhadi membeberkan, sebagian besar produksinya dikirim langsung ke Pasuruan setiap bulannya. Ada juga yang dijual ke pasar Sumberrejo.

"Untuk yang disetor ke Pasuruan biasanya per bulan, kita tunggu hingga 1 ton, kadang bisa lebih. Dan dijual mentah perkilogram seharga Rp15 ribu," terangnya kepada blokBojonegoro.com.

"Kalau setiap minggu nanti malah rugi transportnya, soalnya jauh," imbuh lilik.

Sedangkan untuk ke pasar Sumberrejo dijual matang. Dari hasil penjualan tersebut, kata Lilik, pendapatannya masih jutaan rupiah. [aim/mu]

Tag : krupuk, usaha, usaha rumahan, produksi kerupuk

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Monday, 18 February 2019 08:00

    Petani Kalitidu Menyemai Refugia

    Petani Kalitidu Menyemai Refugia Mengendalikan OPT padi dengan cara menanam Refugia juga dilakukan petani di Desa Pumpungan Kecamatan Kalitidu, Bojonegoro, Jawa Timur....

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Wednesday, 24 October 2018 09:00

    LoKer dan Iklan Baris di bB

    Lebih Mudah dan Tepat untuk Promosi

    Lebih Mudah dan Tepat untuk Promosi Untuk mengakomodir permintaan dari masyarakat luas, terutama pembaca setia blokBojonegoro.com, redaksi menyediakan kanal khusus untuk informasi lowongan kerja (LoKer) dan iklan baris....

    read more