21:00 . Peduli Covid-19 dan Bencana Alam, Gerindra Bagikan Sembako   |   19:00 . Pemkab Bojonegoro Adakan Musrenbang Khusus Perempuan   |   16:00 . Jajaran OPD Hingga Dandim 0813 Hadiri Pengukuhan dan Rakor MUI   |   15:00 . Kuota Belajar Berlanjut, Dana BOS Majemuk Lebih Afirmatif   |   14:00 . Pemerintah Desa Rencanakan Pembangunan Pasar Kepohbaru   |   13:00 . Muscab, Anna Mu'awanah Terpilih Jadi Ketua DPC PKB Bojonegoro   |   12:00 . Pengukuhan dan Rakor, MUI Pelayan Umat dan Mitra Pemerintah   |   10:00 . DPC PKB Bojonegoro Gelar Muscab Virtual, Dibuka Gus Ami   |   09:00 . Tim Pakar Satgas Beri Penjelasan Tentang Mutasi Virus Covid-19   |   08:00 . Kesembuhan COVID-19 Meningkat Lagi Menjadi 1.189.510 Orang   |   07:00 . WHO Berharap Negara Tak Kendor Perangi Covid-19   |   05:00 . 8 Sembuh, 8 Kasus Baru dan 1 Meninggal Dunia   |   21:00 . Besok PKB Gelar Muscab, Begini Mekanisme Pemilihan Ketua   |   20:00 . Muscab PKB Tetapkan 5 Nama dari DPP   |   18:00 . Swasta Berpeluang Sukseskan Percepatan Pengembangan Vaksin Merah Putih   |  
Mon, 08 March 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

5 Alasan Kenapa Tidak Perlu Memberi Batasan Usia untuk Menikah

blokbojonegoro.com | Tuesday, 25 August 2020 07:00

5 Alasan Kenapa Tidak Perlu Memberi Batasan Usia untuk Menikah

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Beberapa wanita memiliki tenggat waktu di pikiran mereka tentang seperti apa kehidupan mereka seharusnya, terutama pada saat mana mereka harus menikah. Masalahnya adalah memberi tenggat usia untuk menikah justru menambah banyak tekanan yang seharusnya tidak terjadi dalam kehidupan.

Semua terjadi tepat pada waktunya, jangan terlalu stres. Dilansir dari Bolde, berikut alasan mengapa kamu tidak harus membuat batat waktu untuk menikah dan kamu bisa bersantai atau meraih tujuan hidup kamu lainnya.

1. Kamu Tidak Bisa Beri Tenggat Waktu untuk Cinta

Kamu tidak dapat mengharapkan bahwa cinta harus muncul dalam hidup pada bulan atau tahun tertentu. Meskipun kamu ingin menikah pada usia 25 tahun misalnya, kamu tidak selalu bisa mendapatkan apa yang kamu inginkan. Terkadang hal itu ternyata menjadi berkah terselubung. Mungkin kamu bisa mengembangkan karier atau menekuni suatu bidang yang kamu sukai.

2. Usia Tidak Memiliki Tanggal Kedaluwarsa

Apakah ada tanggal kedaluwarsa di leher kamu? Jelas tidak ada, jadi mengapa kamu memperlakukan diri kamu seperti sepotong roti atau sekotak susu? Ketika kamu memberi diri sendiri tenggat waktu untuk menikah, kamu benar-benar mengatakan bahwa kamu memiliki waktu tertentu yang akan berakhir sebagai wanita lajang. Diri kamu tidak memiliki kedaluwarsa dan bertindak seperti itu adalah penghinaan terhadap diri sendiri.

3. Hidup Tidak Melulu Sesuai Rencana

Semakin kamu mencoba membuat rencana agar berhasil, semakin kamu terobsesi dengan rencana tersebut. Hal tersebut membuat kamu stres dan pada dasarnya melihat semuanya salah. Benar-benar tidak sepadan. Kamu ingin menikah pada usia 25 tahun, tetapi jangan sampai kamu memiliki penyakit akibat stres memikirkan hal itu. Tidak ada tujuan atau tenggat waktu yang dapat membawa kamu ke waktu yang tidak sehat seperti itu.

4. Risiko Memilih Orang yang Salah

Jika kamu terlalu fokus untuk menemukan seseorang untuk dinikahi pada usia tertentu, kamu berisiko menerima siapa pun yang mendekati saat itu. Tetapi bagaimana jika orang yang sempurna adalah satu bulan atau tahun, atau bahkan lima tahun yang akan datang, yang mana di luar tenggat waktu itu? Dia layak untuk ditunggu.  Selain itu, sendirian dan lajang selalu lebih baik daripada menerima seseorang yang tidak benar-benar kamu cintai.

5. Jangan Korbankan Pencapaian Lain demi Pernikahan

Pernikahan hanyalah satu dari banyak hal yang dapat terjadi di hidup kamu. Tapi itu pasti bukan pencapaian satu-satunya dalam hidup. Banyak jalan lain yang bisa kamu ambil dan pilih. Ada banyak hal keren yang dapat kamu lakukan dan kamu tidak memerlukan lamaran pernikahan untuk bisa melakukan impian-impian tersebut.

*Sumber: kumparan.com

Tag : asmara, menikah, waktu menikah


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat