16:00 . Dewan Pengupahan Rencanakan Kenaikan UMK 2023 Sebesar 3,4 Persen   |   13:00 . Desainer Yustin Mariani Bangga Rancangannya Tampil di BNFF   |   20:00 . Minibus Adu Banteng dengan Truk, Satu Orang Meninggal   |   19:00 . Pintu Air Waduk Pacal Macet, BPBD Terus Berkoordinasi BBWS Cegah Potensi Banjir Susulan   |   18:00 . Bupati Anna Resmikan Pasar Burung Bagi Para Bird Lovers   |   16:00 . Student Agency, Tantangan Guru Masa Kini   |   15:00 . Lagi Turun, Harga Antam Dijual Mulai Rp539.500   |   13:00 . Hujan, Ini Tips Saat Berkendara dengan Motor   |   19:00 . Viral Pengantin Nikah Saat Banjir, Netizen: Doa Mantan Terkabulkan   |   18:00 . Viral, Warga Sukosewu Langsungkan Pernikahan di Tengah Banjir   |   15:00 . Ini Tips Tetap Bugar dan Tingkatkan Imun Ala Tirta Ayu Spa   |   13:00 . Pernikahan Dini Marak, APPA dan PA Bojonegoro Bersinergi Bersama   |   11:00 . Inilah Nama Pemenang Fashion Street Fruit and Veggie Competition   |   10:00 . Pemkab Bojonegoro Raih Penghargaan Insan UPG dari KPK   |   09:00 . Teknologi Informasi dan Komunikasi Berkembang, Jurnalis Harus Adaptasi dengan Tantangan   |  
Tue, 29 November 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Pilgub Jatim 2018

Gus Ipul Sosialisasikan Tiga Komitmen Perkuat Germas

blokbojonegoro.com | Sunday, 12 November 2017 22:00

Gus Ipul Sosialisasikan Tiga Komitmen Perkuat Germas

Reporter: M. Yazid

blokBojonegoro.com - Sebagai langkah untuk menyukseskan Program Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (Germas), Pemerintah Provinsi Jawa Timur gencar sosialisasi. Bahkan, program ajakan untuk hidup sehat itu telah didukung lewat Surat Edaran (SE) yang ditanda tangani langsung oleh Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo.

"Intinya ada tiga komitmen yaitu memperkuatkan gerakan promotiv dan preventif, memeriksakan kesehatan setiap enam bulan sekali dan menjadikan Germas sebagai gerakan pemberdayaan masyarakat," kata Wakil Gubernur Jawa Timur Drs. H. Saifullah Yusuf saat teleconference dengan Wakil Presiden RI Dr. Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla dalam rangka memperingati Hari Kesehatan Nasional ke 53 tahun 2017 di Dinas Kesehatan, Minggu (12/11/2017).

Di Hari Kesehatan Nasional yang mengusung tema 'Sehat Keluargaku Sehat Indonesiaku' ini, saat teleconfrence bersama Wapres RI Jusuf Kalla, Gus Ipul - sapaan Wagub Saifullah Yusuf menyampaikan tiga komitmen dalam memperkuat Germas.

Komitmen itu pertama, gerakan promotiv dan preventiv dapat dilakukan dengan cara mengubah pola hidup menjadi pola hidup yang sehat. Caranya sosialisasi makan sehat, artinya makan dengan cara menjaga gizi seimbang, membiasakan makan buah dan sayur secara rutin dengan mengusahakan untuk mengkonsumsi produk dalam negeri.

Selain itu membiasakan diri untuk berolahraga setiap hari minimal setengah sampai satu jam per hari, hidup bersih termasuk menjaga kebersihan lingkungan.

"Bila kita mengandalkan tindakan kuratif maka memerlukan biaya yang cukup besar dan BPJS kesehatan akan mengalami defisit keuangan," terang Gus Ipul.

Berikutnya yang kedua, gerakan untuk memerikasan diri atau check kesehatan setiap enam bulan sekali, merupakan gerakan untuk mendeteksi penyakit sedini mungkin. Pemeriksanaan kesehatan secara rutin ini bisa dilakukan di Puskesmas atau pun pada saat bakti sosial check kesehatan secara gratis yang biasa diadakan oleh lembaga-lembaga masyarakat.

"Ketiga, menjadikan Germas sebagai gerakan pemberdayaan masyarakat, sehingga gerakan hidup sehat menjadi kebiasaan yang tertanam di setiap individu," jelasnya.

Ditambahkan Gus Ipul, rasa gembira dan bangga, karena pada saat ini Germas sudah dapat dirasakan di Jawa Timur baik untuk generasi tua maupun muda. Hal tersebut dapat dibuktikan setiap saat terlihat lembaga-lembaga masyarakat mengadakan acara Fun Bike, Fun Run, Fun Walk ataupun kegiatan bersih-bersih lingkungan.

"Kegiatan hidup sehat merupakan modal besar untuk membangun suatu bangsa yang pada ujungnya akan terbentuk generasi kuat, produktif dan mempunyai daya saing," imbuhnya penuh optimis.

Untuk itu Gus Ipul menuturkan, capaian Program Germas di Jawa Timur cukup bagus walaupun masih ada pekerjaan rumah yang harus segera diselesaikan untuk menuju Jawa Timur Sehat.

Sementara itu Wakil Presiden RI Jusuf Kalla sebagai inisiator Germas, pada saat teleconference juga berpesan agar perkuat gerakan preventif.

Dengan mengajak masyarakat Indonesia untuk hidup sehat dengan cara menjaga pola hidup sehat, antara lain menjaga  gizi seimbang kalau dulu terkenal dengan istilah empat sehat lima sempurna, menjaga pola makan sesuai dengan kebiasaan daerahnya, secara rutin berolahraga, menjaga agar tidak stres, peduli terhadap kebersihan lingkungan.

Apabila masyarakat sehat maka segala permasalahan akan terselesaikan dengan cepat dan baik. "Walaupun rumah sakit dan obat diperlukan, tetapi usahakan jaga agar rumah sakit tidak selalu penuh,” pesannya.

Tindakan kuratif atau pengobatan, menurut Wapres JK memerlukan anggaran yang besar, dan saat ini BPJS Kesehatan mengalami defisit anggaran.

Sedangkan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur Dr. Dr. Kohar Hari Santoso, Sp.An.KIC.KAP pada kesempatan yang sama mengatakan setelah Program MDG’s saat ini kita melanjut ke SDG’s (Sustainable Development Goals) merupakan tujuan pembangunan berkelanjutan sebagai agenda pengganti MDG’s.  Di dalamnya terdapat 17 tujuan dengan 169 target yang terukur dengan tenggat waktu yang ditentukan dan pada akhirnya bertujuan untuk kesejahteraan manusia.

Pada umumnya kondisi derajat kesehatan masyarakat di Provinsi Jawa Timur meningkat, hal tersebut dapat dilihat dari Angka Kematian Ibu (AKI) dan Angka Kematian Bayi (AKB) menurun dari tahun ke tahun, di bawah tingkat Nasional, berkurangnya masyarakat yang tidak mempunyai sanitasi.

Walaupun demikian masih banyak pekerjaan rumah yang harus diselesaikan untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Karena masih ada beberapa daerah yang belum seluruhnya memahami Germas.

Di Tahun 2018, Provinsi Jawa Timur akan melakukan gerakan promotiv dan preventiv lebih luas yaitu secara bersama-sama.  "Badan Eksekutif akan bersama-sama Badan Legistalitif mengadakan sosialisasi kedaerah, tujuannya adalah untuk percepatan peningkatan derajat kesehatan Masyarakat Jatim," katanya.

Untuk penangggulangan penyebaran dan penggunaan Narkoba, merupakan bahaya yang sangat meresahkan masyarakat dan negara, Pemprov. Jatim telah bekerjasama dengan DDRD Jatim Komisi E, Badan POM, Polda, BNP untuk mengatasinya. Dan saat ini telah terbentuk Forum Komunikasi Pencegahan Penyalahgunaan Obat dan Narkotika (FKPPON). [zid/lis]

Tag : germas, gus ipul



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat