15:00 . Romo Muslich: 3 Persoalan untuk Merubah Bojonegoro di Masa Depan   |   15:00 . Kuliah Umum di Udayana, SKK Migas Bahas Peran Hulu Migas untuk Energi Nasional   |   14:00 . Lucu dan Menggemaskan, Bayi Jadi Rebutan Netizen   |   13:00 . Viral disosmed, Gadis Diduga Ibu Bayi di Sumberarum, Polisi: Kami Masih Menyelidiki   |   12:00 . Tokoh-tokoh Nasional Asal Bojonegoro Jadi Pemateri di Kajian Sor Keres   |   10:00 . Ya Allah, Baru Lahir Bayi Perempuan Ditinggal di Bawah Pohon di Desa Sumberarum   |   08:00 . Tak Cuma Bobol Akun Medsos 24 Kru Narasi, Twitter Mata Najwa Ikut jadi Target Hacker   |   07:00 . Penting! Jangan Lewatkan Sesi Pemanasan dan Pendinginan saat Olahraga, Ini Manfaatnya   |   18:00 . Capaian IPM Bojonegoro Meningkatkan Hingga 23,60 Persen   |   16:00 . Tersapu Angin, Rumah dan Atap Sekolah di Ngasem Roboh   |   14:00 . Berikut Petunjuk Praktis Menghadapi Musim Penghujan dari BNPB   |   09:00 . Pembebasan Lahan untuk Bendung Gerak Karangnongko Tunggu Appraisal   |   08:00 . Asah Skill Menulis, HMP PAI UNUGIRI Adakan Seminar Pembuatan Makalah   |   07:00 . Tanya Seksolog: Dok, Kenapa Ukuran Payudara Kanan dan Kiri Berbeda?   |   18:00 . Minibus Seruduk Truk di Baureno, 3 Orang Meninggal di Tempat   |  
Tue, 27 September 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Titik Temu Prasasti Canggu dan Adan-adan

blokbojonegoro.com | Monday, 19 September 2022 21:00

Titik Temu Prasasti Canggu dan Adan-adan

Oleh: Didik Wahyudi*

blokBojonegoro.com - Dugaan adanya kesamaan sebutan antara Desa Kawangen yang disebut di Prasasti Canggu masa raja Hayam Wuruk sebagai Desa Pelabuhan Bengawan Solo, dan Kawengan sebagai batas wilayah swatantra hadiah Raja Majapahit Dyah Wijaya ke Rajarsi, pendeta istana yang setia kepada raja sampai saat ini belum terjawab dan belum ada referensinya. Apakah ada kesamaan maksud sebutan dari dua prasasti tersebut ataukah tidak, masih gelap jalan petunjuk ke arah sana.

Tetapi dari kajian metatesis kedua kata Kawengan dan Kawangen pengucapan terdengar sama. Weng dalam bahasa Jawa kuno dimaknai sebagai pecahan gerabah, atau bahasa Jawa modern kreweng, pecahan genteng. Untuk menguatkan hal tersebut membutuhkan kajian lanjut dan bukti arkeologis baik di Kawengan saat ini atau nama tempat lain.

Pemahaman soal sejarah memang kadang misterius dan makin menarik untuk dicari jawabannya, sejarah juga dinamis sesuai temuan data terbaru dan bukti terbaru bisa menambah referensi catatan yang telah ada atau bisa jadi mengubah arah pemahaman sejarah tersebut.

Seperti dugaan awal adanya titik temu dalam kajian metatesis, kata Kawangen dan Kawengan dari Prasasti Canggu dan Prasasti Adan-adan masih buntu dan belum terjawab, terkait ataukah tidak ndilalah mendapatkan jawaban unik titik temu sisi lain dari data lapangan dan ingatan kolektif masyarakat Desa Mayangrejo Kecamatan Kalitidu.

Di Prasasti Canggu yang kini sudah berusia 664 tahun sejak dibuat jaman raja Majapahit Hayam Wuruk 1358 M menyebut nama-nama naditira pradeca, desa pelabuhan sungai atau ferry charter atau bahasa Jawa kekinian tambangan diantaranya menyebut nama i Sumbang, i Malo, i Ngijo, i Kawangen dan i Sudah.

Nama-nama desa tepian sungai Bengawan Solo tersebut sampai sekarang masih bisa ditemui di wilayah Bojonegoro. Tapi kondisi daerah aliran sungai Bengawan Solo di masa lalu ratusan tahun lalu dengan kondisi sekarang mengalami perubahan-perubahan, pergeseran aliran sungai karena faktor alam.

Beberapa desa di masa lalu, ratusan tahun lalu berada di tepian sungai Bengawan Solo tapi di masa sekarang makin jauh dengan tepian sungai. Pergeseran aliran sungai tersebut bisa diketahui dengan bukti ilmiah jejak geologis sungai berupa jejak hewan-hewan kerang sungai yang masih ditemukan.

Fenomena alam ini bisa diketahui dengan desa pelabuhan sungai seperti dalam prasasti canggu yang disebut i ngijo atau ngijo. Nama tempat Ngijo secara ingatan kolektif warga desa Mayangrejo masih ditemukan, lokasinya berada di wilayah belakang balai desa Mayangrejo atau di sekitar makam tua Mbah Suro Rejo dan Mbah Kromo Joyo.

Di sekitar sini jejak geologis aliran sungai Bengawan Solo ditemukan, ada bekas cekungan-cekungan tanah yang banyak ditemukan kerang sungai. Jejak geologis ini cocok dengan nama Ngijo dalam prasasti Canggu sebagai Desa pelabuhan sungai, Naditira Pradeca. Tapi nama Ngijo dalam administrasi desa sudah tak tercatat berganti dengan nama dusun lain.

Ndilalah di Ngijo inilah lokasi ditemukan Prasasti Adan-adan pada tahun 1992 oleh Marjuki dan Panisih, pasangan suami istri warga desa Mayangrejo Kecamatan Kalitidu. Sang suami Marjuki sudah meninggal dunia beberapa tahun lalu, sementara Panisih yang sudah berusia 60 tahun masih mengingat betul saat menggali tanah untuk tanah uruk pondasi rumah menemukan 17 lempengan tembaga, lempengan inilah yang kemudian dikenal sebagai Prasasti Adan-adan. Prasasti yang sudah berusia 721 tahun lalu atau dibuat jaman raja pertama Majapahit, Dyah Wijaya 1301 M.

Panisih bercerita bahwa lempengan-lempengan tembaga sebanyak 17 lembar tersebut terpendam dalam tanah di dalam kotak tembaga yang sudah sangat rapuh dan ambyar. Hingga kemudian prasasti Adan-adan tersimpan di museum Museum Mpu Tantular.

Adan-adan dalam ingatan kolektif warga desa Mayangrejo Kecamatan Kalitidu lebih dikenal dengan sebutan "sawah Ngandan-ngandan" yang lokasinya berada di sebelah selatan desa, menyeberang rel kereta api dari arah kantor desa. Sawah ngandan-ngandan sekarang berubah nama menjadi Dusun Ngenden masuk wilayah Desa Mayangrejo Kecamatan Kalitidu.

Dan memang dalam prasasti Adan-adan menyebut Sri Maharaja Nararyya Sanggramawijaya (Dyah Wijaya) menyebut pembebasan sawah atau wilayah swatantra sebagai hadiah untuk Sri Paduka Rajarsi, pendeta istana yang setia terhadap Raja. Sawah ngandan-ngandan dan sekarang menjadi Dusun Ngenden yang menjadi ingatan kolektif warga Desa Mayangrejo ratusan tahun lalu merupakan tanah sima untuk seorang perempuan Rajarsi.

Batas-batas wilayah swatantra untuk Rajarsi tersebut sampai sekarang masih bisa ditemui menjadi nama-nama Desa diantaranya Tinawun, Kawengan dan Jajar di Desa Petak Kecamatan Malo. Sementara batas-batasnya secara lengkap diantaranya Desa Tinawun, Kawengan, Jajar, Patambangan, Tambar, Padasan, Punten, Rakameng, Kubwan-agede (Kebo-gede), Paran, Panjer dan Sanda.

Titik temu Prasasti Canggu dan Prasasti Adan-adan itu di Desa Mayangrejo Kecamatan Kalitidu Bojonegoro. Prasasti Canggu menyebut Ngijo sebagai Desa pelabuhan penyebrangan perahu berada di Desa Mayangrejo, Prasasti Adan-adan ditemukan di Ngijo masih wilayah Desa Mayangrejo, Sawah Adan-adan berada di Dusun Ngenden Desa Mayangrejo Kecamatan Kalitidu. Dan menurut Profesor Aris Munandar sosok Rajarsi tersebut pernah hidup di Kawasan Kalitidu Bojonegoro, bisa jadi pernah hidup di dusun Ngenden Desa Mayangrejo Kecamatan Kalitidu.

*Penulis adalah Ketua Pokok Pikiran Kebudayaan Daerah (PPKD) Kabupaten Bojonegoro

Tag : Ppkd, Bojonegoro, prasasti, Adan-adan, Canggu



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Tuesday, 06 September 2022 12:30

    Berita Kehilangan

    Berita Kehilangan Telah hilang buku Rincik pajak bumi dan bangunan milik desa sumberrejo kecamatan sumberrejo kabupaten Bojonegoro. Bila ada yang menemukan bisa hubungi langsung ke Pemdes Sumberrejo atau redaksi.blokbojonegoro@gmail.com, juga bisa chat...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat