20:00 . Air Terjun Kedung Peti, Wisata Alam Tersembunyi di Bojonegoro   |   19:00 . Pemkab Bojonegoro Targetkan 11.000 unit RLTH Rampung Direhab Hingga Tahun 2023   |   18:00 . Pasca Idul Fitri, 2 Tempat Wisata Bojonegoro ini Ramai Pengunjung   |   17:00 . Lebih Mudah, Bayar Iuran JKN-KIS Lewat Aplikasi Mobile JKN   |   16:00 . Patroli PMI Bojonegoro Himbau Masyarakat Terapkan Protokol Kesehatan   |   15:00 . 40 Peristiwa Kebakaran Dari Januari Hingga Saat Ini   |   14:00 . Ladu, Jajanan Tempo Dulu Saat Lebaran di Kanor   |   13:00 . Zona Integritas Wilayah Bebas Korupsi, Dinas-Dinas Lakukan Kajian Ulang   |   12:00 . Pimpin Apel Hari Pertama Pasca Lebaran, ini Pesan Bupati Bojonegoro   |   11:00 . Bingung Cara Melaporkan Peserta JKN-KIS yang Meninggal Dunia? Begini Solusinya...   |   10:00 . Antisipasi Kekeringan BPBD Imbau Warga Hemat Air Bersih   |   08:00 . Berawal dari Hobi Cosplay, Hingga Menjadi Usaha Kostum   |   07:00 . Waktu Ideal untuk Bermain dengan Kucing   |   17:00 . Trend Baju Lebaran 2021, Model Simpel Praktis Era New Normal   |   15:00 . Penjual Hampers Habiskan 1500 Paket Selama Ramadan   |  
Tue, 18 May 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Keuntungan Lain Menyusui, Mencegah Penumpukan Lemak!

blokbojonegoro.com | Wednesday, 14 April 2021 07:00

Keuntungan Lain Menyusui, Mencegah Penumpukan Lemak!

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Menyusui ternyata tak hanya memberi banyak manfaat kesehatan untuk anak, tapi juga sang ibu sendiri. Para ahli telah melakukan banyak penelitian yang membuktikan bahwa ibu menyusui memiliki risiko lebih rendah terkena penyakit kardiovaskular dan diabetes.

Kini dalam sebuah studi baru yang diterbitkan di The Journal of Clinical Endocrinology & Metabolism, para ilmuwan berusaha mencari tahu apakah keberadaan lemak berlebih, khususnya lemak visceral dan perikardial, dapat membantu menjelaskan temuan ini.

Dalam penelitian "The Association of Lactation Duration with Visceral and Pericardial Fat Volumes in Parous Women: The CARDIA Study", peneliti dari Texas Tech University Health Sciences Center mengatakan, kedua lemak itu berkontribusi terhadap diabetes serta penyakit kardiovaskular. Oleh karena itu, mereka ingin melihat bagaimana menyusui memengaruhi jenis lemak ini.

Dilansir dari The Health Site, lemak visceral yang berada di dalam rongga perut di dekat organ penting seperti lambung, hati, dan usus juga dikenal sebagai lemak aktif, diketahui secara signifikan meningkatkan risiko berkembangnya masalah kesehatan kronis seperti hipertensi, kardiovaskular hingga stroke.

Sedangkan lemak perikardial, timbunan jaringan lemak yang terletak di bagian luar jantung, juga dapat memengaruhi kondisi kardiovaskular tertentu.

Karena lemak visceral terkait dengan produksi insulin dan faktor metabolisme kardiovaskular lainnya, perubahan berat badan dapat memengaruhi hubungan antara menyusui dan lemak ini. Misalnya, lemak viseral yang menumpuk di sekitar perut cenderung mengandung adipokin, yaitu sitokin yang diproduksi oleh jaringan lemak.

Adipokin mengeluarkan hormon, yang mempengaruhi sensitivitas insulin pada otot. Ketika jumlah lemak visceral meningkat, begitu pula persaingan untuk tempat pengikatan insulin, yang meningkatkan risiko pengembangan resistensi insulin atau intoleransi glukosa.

Peningkatan lemak perikardial juga menambah beban pada jantung dan dapat memengaruhi kontraksi, atau bagaimana detaknya. Para peneliti mengatakan bahwa semakin banyak lemak perikardial yang Anda miliki, semakin besar kemungkinan Anda terkena penyakit kardiovaskular.

Dalam penelitian tersebut, terlihat wanita yang menyusui tidak bertambah berat badannya, yang mana berarti ada lebih sedikit penumpukan lemak di perut atau di sekitar jantung.

Studi sebelumnya pada wanita dalam studi CARDIA selama 30 tahun telah menunjukkan durasi menyusui dikaitkan dengan risiko relatif lebih rendah 50 persen untuk berkembang menjadi diabetes tipe 2 pada wanita, terlepas dari profil metabolik dan ukuran tubuh mereka sebelum kehamilan, faktor sosial dan perilaku gaya hidup.

Para peneliti berharap bahwa laktasi atau menyusui dapat mencegah perkembangan penyakit kardiovaskular pada wanita di masa depan, dengan membalikkan hipertrigliseridemia selama kehamilan melalui pembuangan asam lemak berlebih dalam produksi ASI serta mencegah penurunan kolesterol lipoprotein densitas tinggi setelah melahirkan.

*Sumber: suara.com

Tag : pendidikan, kesehatan

* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat