09:00 . Diluncurkan, Ini Makna Logo Hari Jadi Bojonegoro ke-345   |   08:00 . Kerusuhan di Kanjuruhan, 127 Meninggal, Ini Kronologi Versi Penonton   |   17:00 . Cedera Smith Rowe, Arteta Menegaskan Arsenal Harus Membuat Keputusan   |   16:00 . Apa Kata Zodiakmu di Awal Bulan Oktober? Simak Ulasannya   |   13:00 . Panen Jagung Pulut, Bupati Harap Gerakan Potensi Lahan untuk Tanaman Pangan   |   09:00 . Makin Turun, Harga Telur Ayam Rp23 Ribu Per Kilogram   |   22:00 . Kopri PC PMII Bojonegoro; Pembuangan Bayi Langgar HAM dan Bisa Dipidana   |   21:00 . Relawan Sedulur Kanor Deklarasi Prabowo Presiden 2024   |   20:00 . Delapan Desa di Bojonegoro Terima Program EMCL Difasilitasi GP Ansor   |   19:00 . Kick Off Liga 3 Belum Jelas, Pelatih Persibo Minta Uji Coba Lagi   |   18:00 . Persibo Ditahan Imbang BFC 1-1, Dua Pemain Disanksi Kartu Merah   |   10:00 . Warga Sekitar Kota Bojonegoro Keluhkan Air PDAM Mati, Ini Penyebabnya   |   09:00 . Bakesbangpol Himbau Warga Bojonegoro Kibarkan Bendera Setengah Tiang   |   22:00 . Istighosah dan Doa Bersama Alumni Kampus Ungu   |   21:00 . Istighosah dan Doa Bersama di Kampus Ungu   |  
Sun, 02 October 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Arif, Pendiri Sanggar Seni Angklung Kusuma Nada

Kembangkan Kesenian Angklung di Desa Jelu

blokbojonegoro.com | Monday, 02 August 2021 08:00

Kembangkan Kesenian Angklung di Desa Jelu

Pengirim: Fahmi Nur Muhamad

blokBojonegoro.com - Mengenalkan seni terhadap anak dan remaja dapat membangun sifat percaya diri serta kreatifitas hal tersebut sengat bermanfaat untuk modal utama menuju kedewasaan. Tujuan inilah yang selalu dipegang Arif, pemuda 23 tahun Desa Jelu, Kecamatan Ngasem, Kabupaten Bojonegoro dalam membangun serta mengembangkan Sanggar Seni Angklung Kusuma Nada.

Sanggar kesenian angklung ini merupakan satu-satunya yang ada di Lecamatan Ngasem. Meskipun tidak mempunyai basik dan pengetahuan terhadap musik dikarenakan hanya lulusan SMA dan pesantren Arif, tetap semangat dalam belajar  angklung dan musik pengiringnya secara otodidak di media YouTube. Arif mengajak 14 rekannya untuk membuat dan mengembangkan sebuah grub musik tradisional, dengan modal kemandirian serta kebersamaan peralatan angklung serta pengiringnya pun mereka beli dari hasil iuran mereka sendiri. Lambat laun perkembangan grup mereka sudah terkenal dan diundang diberbagai acara seperti perkawinan, khitanan, dan lain-lain.

Setelah grup musik mereka terkenal Arif berinisiatif untuk mengenalkan seni musik angklung dan pengiringnya kepada  anak-anak di lingkungan sekitarnya. Hal ini didorong karena keprihatinannya terhadap pola hidup anak anak sekarang yang hanya terpusat kepada handphone saja untuk main game.

"Anak didik yang begabung di sanggar kita kebanyakan dari usia 10 tahun hingga 13 tahun. Saya ajak mereka untuk berlatih angklung dan alat musik lainnya setiap hari Minggu dan Jumat. Alhamdulillah respon mereka juga bagus dan antusias sekali mengikuti latihan ini," ujarnya.

Arif mengubah rumah orang tuanya menjadi sanggar musik bagi anak-anak di sekitarnya dan dia secara ikhlas mengajari meraka tanpa imbalan apapun.

"Saya memelihat banyak anak-anak yang mempunyai potensi yang bagus dalam bermusik saya berharap dengan adanya sanggar ini bisa bermanfaat untuk mereka," tambahnya.

Meskipun di masa pandemi tahun ini banyak sekali job-job grup musiknya yang di batalkan, akan tetapi Arif tetap semangat dan fokus dalam mengembangkan sanggar untuk anak-anak di sekitarnya.

"Diharapkan kelak ada yang bisa meneruskan dan mengembangkan lagi berbagai kesenian selain yang saya ajarkan," harap Arif. [fah/ito]

Tag : sanggar, seni, angklung, kusuma, nada, jelu, ngasem, bojonegoro



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Tuesday, 06 September 2022 12:30

    Berita Kehilangan

    Berita Kehilangan Telah hilang buku Rincik pajak bumi dan bangunan milik desa sumberrejo kecamatan sumberrejo kabupaten Bojonegoro. Bila ada yang menemukan bisa hubungi langsung ke Pemdes Sumberrejo atau redaksi.blokbojonegoro@gmail.com, juga bisa chat...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat