21:00 . Ribuan Masyarakat Tumpah Ruah, Bupati Anna: Ini Bagian Doa Kita   |   20:00 . Parkir Mobil Sampai di MH Thamrin   |   19:30 . Ribuan Syekher Mania Sudah Memadati Alun-alun Bojonegoro   |   19:00 . Live: Bojonegoro Bersholawat Bareng Habib Syekh   |   18:30 . Kondisi Alun-alun Bojonegoro Jelang Sholawat Bareng Habib Syekh   |   18:00 . Sholat di Tengah Kerumunan Menunggu Sholawat Bareng Habib Syekh   |   17:30 . Ratusan Banser Siap Amankan Bojonegoro Bersholawat   |   17:00 . Tips Anak Tak Hilang Saat Keramaian   |   16:00 . Jemaah Haji Bojonegoro Kloter 3 Dapat Pengecekan Kesehatan   |   15:30 . Berikut Titik Lokasi Parkir Gratis BojonegoroBersholawat   |   15:00 . Persiapan Jelang Bojonegoro Bersholawat Bersama Habib Syekh   |   14:00 . Suhu Arab Saudi 44° Celcius, Jemaah Haji Bojonegoro Dipastikan Tetap Sehat   |   13:00 . Eksebisi e-Sport Raih Perunggu, Prospek Positif untuk Olahraga Bagi Bojonegoro   |   07:00 . Sering Dianggap sebagai Kelemahan, Menangis Sebenarnya Baik untuk Kesehatan, lho!   |   06:00 . Angkat Besi Raih 9 Medali, Bojonegoro Bertengger di 10 Besar   |  
Tue, 28 June 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Astronom Saudi Ungkap Dua Ramadan dalam Setahun Terjadi di 2030

blokbojonegoro.com | Sunday, 17 April 2022 15:00

Astronom Saudi Ungkap Dua Ramadan dalam Setahun Terjadi di 2030

 

Reporter: --

blokbojonegoro.com - Bulan Ramadan 1451 dan 1452 Hijriah diprediksi sama-sama jatuh pada tahun 2030 Masehi. Artinya, kata Astronom Saudi Khaled al-Zaqaq, umat muslim akan merayakan bulan puasa dua kali dalam satu tahun.

Hal ini dapat terjadi karena kalender Hijriah Islam berdasarkan siklus bulan. Berbeda dengan kalender Gregorian atau Masehi yang menandai perjalanan bumi mengelilingi matahari.

Pada 1451 H, Ramadan akan dimulai 5 Januari 2030. Sementara, Ramadan 1452 H akan dimulai 26 Desember 2030.

Karena itulah, umat Islam akan berpuasa selama sekitar 36 hari pada tahun 2030. Rinciannya, umat Islam akan berpuasa 30 hari untuk tahun 1451 H dan sekitar enam hari untuk tahun 1452 H.

Dikutip dari laman Al Arabiya, perbedaan antara dua kalender ini berarti Ramadan akan jatuh dua kali dalam satu tahun Gregorian kira-kira setiap 30 tahun. Hal tersebut dijelaskan astronom dalam sebuah video yang diunggah pada akun media sosial Twitternya.

Diketahui, fenomena dua kali puasa dalam satu tahun masehi terakhir kali terjadi pada 1997, dan sebelumnya pada 1965. Setelah 2030, diperkirakan ini akan terjadi lagi pada 2063.

Tahun lunar Hijriah berlangsung selama 354 atau 355 hari, yang mana tidak sama dengan kalender Masehi yang berlangsung selama 365 hari.

Sebagai informasi, terdapat dua metode untuk menentukan awal bulan Ramadan. Metode itu ialah rukyatul hilal (pengamatan) dan metode hisab (perhitungan).

Pemerintah-Muhammadiyah

Rukyatul hilal merupakan proses pengamatan ketampakan hilal saat matahari terbenam menjelang awal bulan pada kalender Hijriah. Pengamatan hilal ini dilakukan dengan mata telanjang ataupun menggunakan alat bantu optik seperti teleskop.

Hilal sendiri adalah fase bulan sabit setelah bulan baru yang tampak setelah matahari terbenam atau pada waktu maghrib. Hal ini disebabkan intensitas cahaya hilal sangat redup dibanding cahaya matahari serta ukurannya sangat tipis. [lis]

Sumber: cnnindonesia.com

 

 

Tag : Ramadan, puasa, tahun



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat