21:00 . Empat Karyawan PT WBS Dihadirkan Sebagai Saksi   |   20:00 . Sewa Lahan PT KAI Dinilai Mahal, Ratusan Warga Pasirkambang Wadul DPRD Bojonegoro   |   19:00 . Pelamar Non Honorer Bisa Daftar Seleksi PPPK 2023, Dibuka 2.844 Formasi PPPK   |   18:00 . Kemenag Bojonegoro Beri Pembinaan dan Pembekalan 40 Peserta MTQ Kabupaten   |   17:00 . Pemkab Bojonegoro Buka 2.844 Formasi PPPK Guru, Kesehatan dan Teknis   |   16:00 . Kisah Joni, 5 Tahun Jadi Driver Bupati Anna   |   15:00 . Unugiri Bojonegoro Launching Pojok Statistik   |   14:00 . Keluarga Santri dan Alumni Langitan Sejak 2017 Buka Usaha di Kepohbaru   |   13:00 . Kurangnya Kesadaran Warga, Banyak Sampah di Bawah Jembatan Pasar Kedungadem   |   12:00 . Hingga 2023 ada 1.655 Keluarga Binaan dari Program Aku Sehat   |   23:00 . Kirab Pemilu di Kedungadem, Sosialisasikan Pemilu Tahun 2024   |   20:00 . Media Bojonegoro - Tuban Nyambangi Lapangan Banyu Urip, Update Migas Hingga Main Bola   |   18:00 . Bojonegoro Menulis 3 Jam Bersama 3 Cah Jonegoro   |   17:00 . Cerita Warkop PETHUK Bagi Penikmat Kopi Original   |   16:00 . Sepak Bola Wartawan vs EMCL, dan Forkopimcam Gayam   |  
Fri, 22 September 2023
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

IMM Bojonegoro Gelar Aksi Penolakan Kebijakan Pemerintah di Bundaran Adipura

blokbojonegoro.com | Monday, 11 April 2022 17:30

IMM Bojonegoro Gelar Aksi Penolakan Kebijakan Pemerintah di Bundaran Adipura

Kontributor : Rizki Nur Diansyah

blokBojonegoro.com - Puluhan mahasiswa yang tergabung dalam Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM), Badan Eksekutif Mahasiswa Perguruan Tinggi Muhammadiyah (BEM-PTM) Kabupaten Bojonegoro gelar aksi penolakan di Bundaran Adipura Kabupaten Bojonegoro, Senin (11/4/2022).

Dalam aksinya para mahasiswa ini menuntut kebijakan pemerintah yang dianggap menyengsarakan rakyat yaitu pencabutan pupuk bersubsidi, kenaikan pajak sebesar 11 persen, normalisasi harga kebutuhan pokok serta wacana tiga periode masa jabatan Presiden .

"Kenaikan pajak pertambahan nilai (PPN) dari 10 persen menjadi 11 persen bukan langkah yang tepat mengingat kondisi ini diiringi dengan kenaikan sejumlah bahan pokok," kata Arif Rahman Hakim.

Menurutnya, kenaikan ini akan berpengaruh pada barang konsumsi masyarakat kelas menengah. Terkait terjangkaunya harga bahan pokok. Dia meminta agar pemberian stimulus bantuan sosial dengan operasi pasar, kebijakan harga eceran tertinggi (HET) dan harga acuan untuk bahan pangan diterapkan secara merata dan tepat sasaran.

"Selain itu, kenaikan harga CPO yang meningkat 40 persen dari tahun sebelumnya juga menjadi salah satu penyebab kelangkaan minyak goreng. Hal tersebut membuat para produsen lebih memilih memasarkan produknya ke luar negeri," ungkapnya.

Tuntutan selanjutnya mengenai kenaikan harga BBM yang memberatkan masyarakat yang menjadi korban kenaikan harga BBM Pertalite. Karena itu,  pemerintah perlu segera menormalisasi harga BBM dan kebutuhan pokok lainnya.

Lebih lanjut, para mahasiswa yang berasal dari kampus Muhammadiyah ini juga menyoroti wacana akan adanya pencabutan subsidi pupuk jenis organik SP-36, dan ZA. Ini dapat merugikan petani.

"Hal ini terjadi akibat imbas dari pengurangan nilai subsidi dari pemerintah pusat yang mana mengalami penurunan 13% dari tahun sebelumnya dari Rp 29,1 trilliun (2021) menjadi Rp 25,3 triliun di tahun 2022," jelasnya.

Regulasi tersebut berdampak pada biaya produksi akan naik di kalangan petani. Hal ini dikarenakan mahalnya harga pupuk non subsidi dan pasti akan berimbas dengan harga bahan pokok.

"Dari sini, tak ada alasan lagi bagi pemerintah untuk mengelak dari problem-problem sturktural yang kian semena-mena dan menindas seluruh rakyat Indonesia. Karena itu, kami membawa tiga tuntutan itu," pungkasnya.

Kemudian, para mahasiswa tersebut membakar ban bekas serta membunyikan jargon dan yel-yel mereka sebagai tanda perlawanan terhadap kebijakan pemerintah. Selanjutnya, para mahasiswa melanjutkan konvoi dengan menggunakan motor untuk kembali ke markasnya dengan dikawal oleh pihak kepolisian. [riz/ito]

Tag : bem, hmi, bojonegoro, aksi



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat