07:00 . Ibu Hamil Harus Tahu, Kondisi Silent Killer Ini Bisa Sebabkan Komplikasi Kehamilan   |   19:00 . Liga Kacabdin Bojonegoro Wadahi Siswa Berkompetisi   |   18:00 . Halal Bi Halal, PAC ISNU Balen Mantapkan Program Kerja   |   14:00 . Libur Waisak, Harga Logam Mulia Antam Naik   |   12:00 . Masih Membludak Antre Tiket Bioskop Film KKN Desa Penari   |   11:00 . PAC IPNU-IPPNU Kecamatan Kedewan Masa Bakti 2021-2023 Resmi Dilantik   |   10:00 . Pemkab Renovasi Jembatan Penghubung Kecamatan Temayang dan Sugihwaras   |   09:00 . 1 Siswa SMA di Bojonegoro Tak Lulus Ujian   |   08:00 . Bernostalgia Bareng Tamiya, Ini Tips dan Perawatannya   |   07:00 . Sering Berkeringat di Malam Hari Saat Tidur? Bisa Jadi Anda Mengalami 5 Kondisi Ini   |   18:00 . Ular Sanca Kembang Ditemukan di Pekarangan Warga Banjarsari   |   17:00 . Tak Terima Diejek, Anak 13 Tahun Bacok Teman Mainnya   |   15:00 . Bentor, Sarana Transportasi Alternatif Saat Terjebak Hujan di Terminal   |   09:00 . Apa itu Nasolabial Fold? Bagaimana Cara Mencegahnya?   |   08:00 . Mendag Lutfi Bahas Pemulihan Ekonomi Kawasan Bersama Negara-Negara ASEAN   |  
Tue, 17 May 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Bupati Terapkan Model Bottom Up untuk Pemerataan Pembangunan

blokbojonegoro.com | Thursday, 23 September 2021 14:00

Bupati Terapkan Model Bottom Up untuk Pemerataan Pembangunan

Reporter: Lizza Arnofia

blokBojonegoro.com - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bojonegoro terus menjalin silaturahmi sekaligus meningkatkan kapasitas dan penguatan Lembaga Kemasyarakatan Desa (LKD). Kali ini, Bupati Anna Mu'awanah bertemu Ketua RT dan RW se-Kecamatan Temayang, di Balai Desa Soko. Pertemuan ini merupakan bagian Model Bottom Up yang dilakukan Bupati dalam bentuk pemerataan pembangunan.

Turut hadir dalam acara tersebut, Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa, Kepala Dinas Pekerjaan Umum Sumber Daya Air, Forkopimca dan diikuti oleh seluruh Kepala Desa se-Kecamatan Temayang serta masing-masing Ketua RT dan RW.

Bupati Bojonegoro, Anna Mu’awanah, menekankan peran penting RT dan RW dalam membantu pelayanan langsung terhadap masyarakat di Desa. Sekaligus menyampaikan hasil koordinasi dengan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) kemungkinan akan ada penurunan Alokasi Dana Desa (ADD) dan Dana Desa (DD) secara Nasional di tahun 2021. "Namun Pemkab tetap mengupayakan ADD dan DD tetap di angka 12,5%, sehingga diharapkan bisa menambah SILTAP Pemerintah Desa serta membantu kegiatan di Desa," tegas Bupati Anna.

Bupati juga menyampaikan, bahwa model pembangunan di Kabupaten Bojonegoro kini lebih bersifat Bottom Up, yakni pembangunan yang berbasis kebutuhan dari Desa. Tujuannya agar pembangunan disesuaikan dengan realita kebutuhan masyarakat.

Seperti halnya pembangunan jalan Desa dengan kriteria jalan di atas 3 meter yang saat ini di angka 368 kilometer yang belum terselesaikan dan akan diselesaikan di tahun 2022 dan 2023. Sedang tentang progres penanganan Covid-19 di Bojonegoro kini sudah mulai melandai hingga per tanggal 22 September 2021 Kabupaten Bojonegoro resmi masuk level 1.

"Namun kita tidak boleh euforia, tidak boleh lengah, tetap menjalankan prokes, sehingga bila ada varian baru tidak akan terjadi ledakan lagi. Dengan masuk level 1 mari kita jaga agar Bojonegoro tetap terkendali," ucapnya.

Dalam rangka memenuhi 17 program kerja Bupati, di mana salah satunya pemberian insentif bagi RT RW yang akan dimulai. Nantinya insentif langsung akan ditransfer melalui rekening masing-masing penerima. Dengan harapan data penerima sudah harus sesuai.

Insentif ini diberikan oleh Pemerintah Kabupaten Bojonegoro dan insentif ini tidak mengurangi dari insentif RT RW yang telah diperoleh dari alokasi dana baik DD dan ADD yang selama ini diterima. Total anggaran yang telah disiapkan dalam pemberian insentif ini sejumlah Rp. 12,8 Miliar.  

"Tolong bapak ibu Kepala Desa yang mengelola dana desa tolong digunakan sesuai aturan agar tidak ada permasalahan hukum nantinya," pesan Bupati.

Terpisah, Kepala Dinas PMD, Machmudin menyampaikan bahwa kegiatan kali ini diselenggarakan di Desa Soko Kecamatan Temayang dan diikuti oleh 8 desa yakni Desa Soko, Jono, Papringan, Temayang, Kedungsumber, Kedungsari, Ngujung, Bakulan, dengan total peserta sejumlah 150 orang.

"Peran penting dimiliki para RT RW dalam pembangunan yakni dalam rangka membantu kepala desa dalam bidang pemerintahan, pembangunan dalam penyusunan RKPDes dan MusrenbangDes yang hasilnya akan diselenggarakan di tahun 2023," terangnya.

Dalam kesempatan ini, Machmudin juga menyampaikan bahwa progres pengerjaan pendataan SDGs secara online yang telah terselesaikan hingga di bulan April tahun 2021 di angka 97% yang mana RT RW juga sangat berperan dalam pendataan ini.

"Oleh karena itu, sesuatu yang telah di jalankan dengan baik ini kami mohon tetep dilanjutkan di masing-masing desa dengan tetap melibatkan seluruh unsur bapak ibu RT ini," pungkasnya. [liz/ito]

Tag : dana, desa, add, dd



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Sunday, 08 May 2022 13:00

    Mbak Lizza, Reporter blokBojonegoro.com Lepas Lajang

    Mbak Lizza, Reporter blokBojonegoro.com Lepas Lajang Momen bahagia kembali dirasakan keluarga besar Blok Media Group (BMG). Kali ini adalah Reporter blokBojonegoro.com, Lizza Arnofia Choirunnisa yang hari ini melangsungkan upacara resepsi pernikahan dengan pujaan hatinya....

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat