07:00 . Sangat Berharga bagi Penderita Depresi, Begini Cara Membantu Penyintas Gangguan Mental   |   20:00 . Sinergi Energi 2022, AAPG UGM -SC Belajar Industri Hulu Migas dengan EMCL   |   19:00 . PAC ISNU Balen Gembira Bersama Yatim-Piatu   |   17:00 . Ada Makam di Tengah Hutan Temayang, Diduga untuk Ritual Pesugihan   |   15:00 . Iseng Main Game, Pria Kepohbaru Dapat Rp100 Juta, Kok Bisa?   |   14:00 . Pertamina Komit Jaga Ketahanan Energi Nasional dengan Optimalisasi Produksi   |   13:00 . Jembatan Penghubung Dua Desa di Balen Nyaris Ambruk, Begini Kondisinya   |   10:00 . Diatas Rata-Rata Nasional, Kinerja Ekonomi Jatim Triwulan II 2022 Tertinggi Se-Pulau Jawa   |   09:00 . KKN-Tematik Unigoro Perkuat Usaha Mikro Kecil Lewat Pendampingan   |   08:00 . Forecasting Pendidikan di Bojonegoro Mampu Lompat Level Tinggi   |   07:00 . Dokter Ungkap 9 Tumbuhan yang Bantu Luruhkan Batu Ginjal, Gampang Ditemukan di Rumah!   |   20:00 . Tingkatkan Jiwa Kewirausahaan, KKN Unigoro Wadahi Pemberdayaan SDM Wukirhajo   |   16:00 . Porsadin Ke-5 Tingkat Kabupaten Resmi Dibuka   |   15:00 . Harga Jual Umbi Porang di Bojonegoro Anjlok, Begini Siasat Petani   |   12:00 . Pemuda Bojonegoro Manfaatkan Zebra Cross Mastrip Bak Citayam Fashion Week   |  
Tue, 09 August 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Usung Budaya Jonegoroan, Mahasiswa Baru STIKES Rajekwesi Mulai Kenali Kampus

blokbojonegoro.com | Thursday, 23 September 2021 06:00

Usung Budaya Jonegoroan, Mahasiswa Baru STIKES Rajekwesi Mulai Kenali Kampus

Reporter: M. Yazid

blokBojonegoro.com - Sebelum proses belajar mengajar berlangsung, para mahasiswa baru kampus STIKES Rajekwesi Bojonegoro mulai mengenali kehidupan kampus. Dengan mengusung tema 'Jonegoroan', para Raja Muda, sebutan mahasiswa baru kampus STIKES Rajekwesi Bojonegoro, diharuskan mengikuti Program Pengenalan Kehidupan Kampus Mahasiswa Baru (PPKKMB).

Direktur Stikes Rajekwesi Bojonegoro, Fidrotin Azizah mengungkapkan, pelaksanaan PPKKMB menjadi agenda wajib sebelum pembelajaran aktif dimulai. Namun dalam setiap kegiatan PPKKMB akan ada pembeda dari pelaksanaannya setiap tahun

"Tahun ini tidak hanya mengenalkan kehidupan kampus saja, tapi kebudayaan Bojonegoro diperkenalkan kepada raja muda STIKES Rajekwesi Bojonegoro," ungkapnya, Rabu (23/9/2021).

Kebudayaan Bojonegoro lanjut Bu Fid, panggilan Fidrotin Azizah, ditunjukkan saat penyambutan mahasiswa baru STIKES Rajekwesi menggunakan pakaian adat Jonegoroan. Sekaligus disambut tampilan tarian Pinarak Bojonegoro yang khusus dipersembahkan oleh Dosen STIKES Rajekwesi Bojonegoro, yang diiringi lagu Pinarak Bojonegoro oleh Mahasiswa STIKES Rajekwesi.

"Penyambutan Mahasiswa baru STIKES Rajekwesi Bojonegoro yang dilakukan secara luring, dengan protokol kesehatan ketat dan disiarkan Live streaming melalui Youtube Channel STIKES Rajekwesi," jelasnya.

Setidaknya diikuti 150 peserta mahasiswa baru mulai jurusan D3 Keperawatan, D3 Teknologi Bank Darah, S1 Keperawatan & Profesi Ners, S1 Kebidanan & Profesi Bidan dan S1 Farmasi.

Dengan mengusung Budaya Jonegoroan, pengenalan budaya Bojonegoro sengaja diadakan dalam setiap kegiatan PKKMB karena beberapa mahasiswa baru STIKES Rajekwesi berasal dari Luar Bojonegoro. "Mahasiswa baru ada yang berasal dari Bima Nusa Tenggara Barat dan Sukabumi, Jawa Barat sehingga diajarkan untuk mengenal dan mempelajari kebudayaan Bojonegoro dimana mereka tinggal saat ini," paparnya.

Masih menurut Bu Fid, program PPKKMB berlangsung selama tiga hari mulai tanggal 21 sampai 23 September 2021, bertema 'membentuk mahasiswa STIKES Rajekwesi yang adaptif, nasionalisme, tangguh, smart, inovatif dan berakhlak mulia'. Namun pemaparan materi tanggal 21 dan 22 September, sedangkan penutupannya 23 September 2021.

Diawal kegiatan sambutan dari Mas Menteri Nadiem Makarim, Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek), dilanjutkan materi Bela Negara oleh Direktur Bela Negara, Ditjen Pothan Kementerian Pertahanan. Serta materi Etika Bersosial Media oleh Kementrian Komunikasi dan Informatika, Materi Bahaya terorisme oleh kepala Badan Nasional Penanggulangan terorisme. Sekaligus ditambah materi sosialisasi donor darah untuk remaja.

"PPKKMB ditutup dengan pengabdian masyarakat oleh mahasiswa di masyarakat sekitar kampus di Desa Sumbertlaseh terbagi menjadi 10 tempat," terang Bu Fid.

Bu Fid berharap kepada Raja Muda, sebutan Mahasiswa baru STIKES Rajekwesi Bojonegoro untuk terus melestarikan budaya Bojonegoro yang mulai luntur terutama di kalangan remaja. "Sekaligus kelak menjadi mahasiswa kebanggaan Bojonegoro dan STIKES Rajekwesi," pungkasnya. [zid/lis]

 

 

 

Tag : Stikes، Rajekwesi, mahasiswa



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat