07:00 . Ahli Kesehatan Mental Bagikan 3 Tips Untuk Kelola Stres, Apa Saja?   |   21:00 . Dekatkan Layanan Kesehatan, Bupati Resmikan Puskesmas Malo   |   20:00 . Mendag: Melalui G20 Promosikan Keragaman Budaya, Potensi Investasi dan Pariwisata   |   19:00 . Tinggal Tunggu Sertifikasi Operasi, Bendungan Gongseng Siap Beroperasi   |   18:30 . Debit Air Naik, Bengawan Solo Siaga   |   18:00 . Melalui Radio, Kasatlantas Kampanyekan Tertib Lalu Lintas   |   17:00 . TMA Bengawan Solo Siaga Kuning Tren Naik   |   16:00 . Pertamina EP Sukowati Field dan Pemdes Ngampel Luncurkan Produk UMKM Desa   |   15:00 . Pegawai dan Karyawan Pemkab Bojonegoro Mulai Divaksin Booster   |   14:00 . Tingkatkan Kinerja Pelayanan Publik, Bupati Anna Lantik 30 Pejabat Pemerintah   |   13:00 . Bupati Buka Turnamen Bulu Tangkis Ormada dan Ingatkan Pentingnya Taat Prokes   |   12:00 . Harga Minyak Goreng Turun, Stok Aman Hingga 6 Bulan   |   11:00 . Kasus DBD Naik, Permintaan Trombosit Meningkat   |   08:00 . Hari Ini Bengawan Solo Siaga Hijau Trend Naik   |   07:00 . Deteksi Gejala Demensia dari Kebiasaan Menonton Film, Apa Itu?   |  
Sat, 22 January 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Psikolog Ungkap Alasan Remaja Mudah Emosional Saat Ada Masalah, Ada Perubahan di Otak?

blokbojonegoro.com | Wednesday, 05 January 2022 07:00

Psikolog Ungkap Alasan Remaja Mudah Emosional Saat Ada Masalah, Ada Perubahan di Otak?

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Orang dewasa sering dibuat heran dengan perilaku 'ajaib' remaja yang sangat menggebu-gebu dan dianggap lebih sulit diatur. Apa ya penyebabnya?

Dijelaskan Psikolog Anak, Vera Itabiliana Hadiwidjojo, fenomena ini terjadi karena bagian otak yang disebut prefrontal cortex, pada anak remaja belum terbentuk sempurna.

Prefrontal cortex adalah salah satu bagian otak manusia, yang dianggap sebagai pusat kepribadian, punya tugas eksekutif untuk membuat keputusan dan kemampuan menyelesaikan masalah.

"Di remaja prefrontal cortex belum berfungsi maksimal, dan inilah yang membantu dalam mengambil keputusan jangka panjang , namun belum berfungsi optimal. Sehingga perilaku, keputusan remaja lebih banyak dipengaruhi oleh emosi," ujar Vera dalam acara diskusi Ruang Guru, Selasa (4/1/2022).

Sehingga kata Vera, bukan hal aneh jika remaja kerap sulit sekali menahan hasrat dan keinginan untuk bermain game, atau melakukan segala hal yang menyenangkan dan yang disukai

"Karena main game itu asik, semuanya melibatkan emosi, senang ketemu teman-teman. Sangat berbeda jika dibandingkannya sama belajar, berat banget," kata Vera mengakui.

Sehingga orangtua atau support system para remaja, harus bisa mengapresiasi ketika anak berusaha mengalahkan emosinya, meski yang dilakukannya terkesan sepele.

Misalnya si anak berhasil mengurangi durasi bermain game yang biasanya setengah jam, jadi 15 menit. Itu adalah keputusan yang tidak mudah, dan orangtua patut menghargai pencapaian anak tersebut.

Alhasil, saat anak dilatih untuk mengendalikan emosinya, dan menyemangatinya usai membuat keputusan tersebut, maka bagian prefrontal cortex perlahan bisa berfungsi optimal.

"Jadi prefrontal cortex ini lebih berfungsi di usia 20 hingga 25 tahun," tutup Vera.

*Sumber: suara.com

 

Tag : pendidikan, kesehatan, remaja, psikologi remaja



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat