22:00 . Istighosah dan Doa Bersama Alumni Kampus Ungu   |   21:00 . Istighosah dan Doa Bersama di Kampus Ungu   |   19:00 . Agar Selamat dari Informasi Hoaks, AMSI Beberkan Tips   |   18:00 . AMSI Jatim Berikan Pelatihan Literasi Berita, Peserta Antusias Pelajari Cara Kerja Media dan Cek Fakta   |   17:00 . Tega, Bayi Baru Lahir Ditinggal di Bawah Pohon   |   16:00 . Shio Kuda Hindari Konflik dalam Keluarga, Kambing; Perdebatan bisa Rusak Suasana   |   15:00 . 4 Tahun Kepemimpinan Bupati Anna, Ubah Bojonegoro Lebih Maju Termasuk Pembangunan Infrastruktur   |   14:00 . Warga Berebut Adopsi Bayi di Sumberarum, Dinsos Bojonegoro Jelaskan Prosedurnya   |   13:00 . Lapas Bojonegoro Gelar Razia Halinar Dadakan   |   12:00 . PEPC Sosialisasikan Keamanan dan Keselamatan Jalur Pipa Gas Lapangan JTB   |   16:00 . Antisipasi Potensi Konflik, Pemdes Berperan Penting Cegah Intoleransi dan Radikalisme   |   15:00 . Tak Kunjung Diperbaiki, Ratusan Sekolah di Bojonegoro Rusak   |   14:00 . Kepolisian: Jika Ingin Adopsi Bayi Bisa Hubungi Dinsos   |   11:00 . Kemenag Bojonegoro Datangkan 10 Ribu Pasang Buku Nikah   |   10:00 . Produk BBM yang Dinikmati Masyarakat Pasti Sesuai Spek, Ini 7 Proses Quality Control Pertamina   |  
Fri, 30 September 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Hari Anak Nasional, Menteri PPPA Tekankan Perlindungan dan Hak Anak

blokbojonegoro.com | Saturday, 23 July 2022 11:00

Hari Anak Nasional, Menteri PPPA Tekankan Perlindungan dan Hak Anak

Reporter: Lizza Arnofia

blokBojonegoro.com – Peringatan Hari Anak Nasional (HAN) diselenggarakan setiap tahun, pada tanggal 23 Juli. Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Bintang Puspayoga mengatakan, peringatan HAN merupakan momentum penting untuk menggugah kepedulian dan partisipasi seluruh komponen bangsa Indonesia dalam menjamin pemenuhan hak anak.

Serta mendapat perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi. Peringatan HAN sejatinya untuk mengingatkan kita semua dan stakeholder yang terlibat. Baik kementerian/lembaga, pemerintah daerah, dunia usaha, lembaga masyarakat, lembaga agama dan rekan-rekan media atas komitmen bersama terhadap pemenuhan hak-hak anak.

"Seperti hak untuk hidup, hak untuk tumbuh kembang, hak untuk mendapatkan perlindungan dari diskriminasi dan hak untuk berpartisipasi,” tegas Menteri PPPA.

Pelaksanaan HAN tahun ini, masih diselimuti oleh tantangan keberadaan Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) di Indonesia yang belakangan ini mulai muncul kembali tren kenaikan kasus baru. Pemerintah pun dengan sigap memberikan peringatan dan kembali mengeluarkan aturan-aturan pembatasan, sehingga peringatan HAN 2022 dikemas secara hybrid dengan memperhatikan protokol kesehatan.

"Peringatan HAN 2022 dirangkai dengan berbagai aktivitas langsung di masyarakat sehingga dapat menjangkau lebih banyak anak.Termasuk Anak yang Memerlukan Perlindungan Khusus (AMPK) dari tiga puluh empat (34) Provinsi di Indonesia," ucapnya.

Selanjutnya, Menteri PPPA mengemukakan tema HAN 2022 tetap konsisten dengan tema tahun sebelumnya yakni "Anak Terlindungi Indonesia Maju”. Bersamaan dengan tiga (3) tagline penunjang lain #PeduliPascaPandemiCOVID19, #AnakTangguhPascaPandemiCOVID19, dan #AnakTangguhIndonesiaLestari.

Tema tersebut sebagai motivasi bahwa pandemi tidak menyurutkan komitmen untuk tetap memperingati HAN tahun ini dan mendorong peran serta masyarakat. Baik perorangan maupun lembaga untuk memberikan kepedulian di tengah masyarakat. "Hal ini untuk memastikan anak-anak Indonesia tetap tangguh menghadapi berbagai tantangan dalam pemenuhan hak anak dan perlindungan khusus anak pasca pandemi Covid-19,” ujar Menteri PPPA.

Berbagai macam rangkaian kegiatan jelang puncak HAN 2022, turut disampaikan oleh Menteri PPPA, diantaranya seminar Jambore Pelayanan Anak dan Remaja Sinode Gereja Masehi Injili di Timor (GMIT) Nusa Tenggara Timur dan Nusa Tenggara Barat, yang diselenggarakan di Rote Ndao pada 5 Juli 2022.

Aksi peduli pemberian kebutuhan spesifik anak dan makanan sehat secara serentak di tujuh (7) titik di Jabodetabek pada 13 Juli 2022, peningkatan kapasitas Forum Anak Nasional (FAN) di Jakarta pada 20-22 Juli 2022, pemberian Penghargaan Kabupaten/Kota Layak Anak (KLA) kepada pemerintah daerah pada 22 Juli 2022. Pemberian penghargaan kepada pejabat publik yang telah secara berkelanjutan melakukan upaya terbaiknya, baik melindungi dan memberikan keadilan kepada anak-anak korban kekerasan seksual.

"Perayaan HAN bersama Anak Didik Pemasyarakatan di seluruh Indonesia berupa pentas seni yang dilaksanakan secara hybrid di Lembaga Pembinaan Khusus Anak (LPKA) Jakarta pada Agustus 2022, take over oleh anak-anak sehari menjadi pemimpin KemenPPPA, pengiriman kebutuhan spesifik anak ke Kabupaten Asmat yang didukung lintas kementerian/lembaga pada akhir Juli 2022. Hingga penyampaian Suara Anak Indonesia (SAI), baik anak-anak di Indonesia maupun anak Indonesia yang berada di luar negeri, webinar bidang anak," paparnya.

Sementara itu, puncak peringatan HAN 2022 akan diselenggarakan pada 23 Juli 2022 di Kebun Raya Bogor, diikuti perwakilan anak dari seluruh Indonesia secara daring. Rangkaian kegiatan peringatan HAN 2022 adalah bentuk sinergi dan kolaborasi lintas kementerian/lembaga yang dikoordinasikan oleh Ikatan PIMTI Perempuan Indonesia, Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK), pemerintah daerah dan dunia usaha agar bergerak bersama untuk memberikan kepentingan terbaik bagi anak-anak Indonesia, seperti APSAI (Asosiasi Perusahaan Sahabat Anak Indonesia).

"Selain sebagai langkah untuk memantik seluruh lapisan masyarakat akan pentingnya pemenuhan hak anak dan perlindungan anak. Peringatan HAN 2022 bertujuan untuk mendorong terwujudnya Indonesia Layak Anak (IDOLA) 2030," tambahnya.

Hingga meningkatkan peran keluarga dalam pengasuhan yang positif, menurunkan angka kekerasan terhadap anak, mencegah dan menurunkan angka pekerja anak, memastikan anak tetap mendapatkan hak belajar, bermain dan bergembira pasca pandemi Covid-19.

"Sehingga tidak terjadi perkawinan di usia anak, mudah-mudahan momentum HAN 2022 ini dapat menggugah semua pihak dalam penanganan isu-isu anak. Khususnya pada perlindungan anak, sering kami sampaikan yang jauh lebih penting untuk dilakukan dan menjadi komitmen kita bersama dalam menangani darurat kekerasan seksual di Indonesia. Diantaranya dengan tindakan preventif pada hulunya daripada hanya menyelesaikan di hilir semata,” harap Menteri PPPA.

Menyikapi maraknya kasus kekerasan seksual, KemenPPPA berkomitmen penuh dalam menuntaskan berbagai macam isu kekerasan terhadap anak dengan terus menyuarakan dan mensosialisasikan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2022. Tentang Tindak Pidana Kekerasan Seksual (UU TPKS). "salah satunya dengan melibatkan anak-anak sebagai Pelopor dan Pelapor (2P)," tutupnya. [liz/mu]

 

Anda juga bisa baca blokBojonegoro di Google News

 

 

Tag : Hari Anak Nasional



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Tuesday, 06 September 2022 12:30

    Berita Kehilangan

    Berita Kehilangan Telah hilang buku Rincik pajak bumi dan bangunan milik desa sumberrejo kecamatan sumberrejo kabupaten Bojonegoro. Bila ada yang menemukan bisa hubungi langsung ke Pemdes Sumberrejo atau redaksi.blokbojonegoro@gmail.com, juga bisa chat...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat