14:00 . Pencarian Hari Keempat Terkendala Cuaca dan Debit Sungai   |   12:00 . Gemerlap Thamrin Bojonegoro, 75 Personil Dishub Dikerahkan   |   11:00 . Daftar 10 Nama Perempuan Paling Populer di Indonesia, Namamu Ada?   |   10:00 . Kembali Mediasi, Warga Sampaikan Tiga Tuntutan kepada Kades Sumuragung   |   09:00 . Pencanangan GEMAPATAS, Bupati Bojonegoro Siap Dukung Akselerasi PTSL   |   08:00 . Puncak Cap Gomeh, Pemkab Bojonegoro Gelar Parade Lampion dan Barongsai   |   17:00 . Begini Proses Pembuatan Lagunya Sheva Berjudul Kecewa   |   16:00 . Lagu Karya Anak Bojonegoro ini Bisa Dibeli dan Didengarkan di Toko Online Seluruh Dunia   |   10:00 . Berikan Kejutan, PWI Bojonegoro Ucapkan Selamat Ulang Tahun Bupati Anna   |   08:00 . PWI Bojonegoro Gowes Bersama Forkopimda dan Mitra   |   19:00 . Baru Sebulan 42 Remaja di Bojonegoro Ajukan Dispensasi Nikah   |   18:00 . Setahun, 527 ABG di Bojonegoro Ajukan Dispensasi Nikah   |   17:00 . Paman: Korban Tiap Main, Selalu Mandi di Sungai   |   16:00 . Jenazah Mrs. X Ditemukan Mengapung di Bengawan Solo   |   15:00 . Mahasiswa Kampus Ungu Hasilkan Ratusan Media Penyuluhan Edukatif, ini Kuncinya...   |  
Sat, 04 February 2023
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Polemik Masjid di Balen

Masyarakat dan Takmir Tolak Masjid Diatasnamakan Yayasan

blokbojonegoro.com | Monday, 21 June 2021 06:00

Masyarakat dan Takmir Tolak Masjid Diatasnamakan Yayasan

Reporter: M. Yazid

blokBojonegoro.com - Keberadaan Masjid Sabilul Muttaqin di Dusun Medayun, Desa Margomulyo, Kecamatan Balen Kabupaten Bojonegoro, sangat bermanfaat buat masyarakat setempat. Namun munculnya yayasan menjadi polemik, sebab masyarakat bersama takmir masjid kompak menolak masjid tersebut yang akan dikelola Yayasan Almasyhur Masjid Sabilul Muttaqin.

"Masyarakat menolak masjid diwakafkan ke yayasan, karena kegiatan keagamaan dan lainnya sudah berjalan untuk masyarakat," kata warga Desa Margomulyo, Zakariya Hilaluludin kepada blokBojonegoro.com, Minggu (20/6/2021).

Pria yang juga pengurus Takmir Masjid Sabilul Muttaqin menjelaskan, kalau proses tersebut dilakukan secara baik-baik dengan musyawarah, mungkin ada solusi. Pasalnya sudah sejak lama tanah yang ditempati masjid saat ini merupakan tanah TN (Tanah Negara).

"Kalau tanah negara sudah ditempati masjid atau bangunan apapun untuk umum, tidak bisa dipersoalkan siapa pun. Yayasan itu tidak representatif masyarakat Desa Margomulyo," terang Hilal, tokoh pemuda Desa Margomulyo.

Sementara itu Ketua Takmir masjid, Habrun menuturkan, Masjid Sabilul Muttaqin selama ini berjalan kondusif untuk kegiatan keagamaan maupun masyarakat. "Kalau mau dibuat yayasan utaranya masjid silakan, tidak ikut campur di masjid," tuturnya.

Sehingga masyarakat bersama takmir menolak masjid diwakafkan ke yayasan. Padahal awalnya tanah yang dibangun masjid sudah diwakafkan Pak Haji Sudirman suaminya Bu Haji Sumarni dengan nadhir tiga orang yakni Pak Qomar dan Pak Mustajab yang sudah meninggal, serta Pak Mujahidin yang masih hidup secara lisan.

"Masyarakat dan takmir menolak masjid diwakafkan ke yayasan dan kenapa sampai muncul ikrar wakaf. Keabsahan ikrar wakaf karena itu tanah TN dan Bu Haji Marni bisa menjadi wakif seperti itu," ungkapnya.

Menurut Pak Habrun, takmir masjid pernah disodori permintaan tanda tangan dan ketua bersama sekretaris takmir masjid memberikan tandatangan, tapi tanpa stempel dan belum mengetahui secara pasti kegunaan pernyataan bertandatangan tersebut.

"Takmir mempunyai kewajiban dan melestarikan tanah yang diwakafkan. Ikrar wakaf ke yayasan tanpa sepengetahuan masyarakat dan takmir," jelas Pak Habrun.

Selain itu tokoh agama Desa Margomulyo, Sumarno menambahkan, untuk awal mula pendirian Masjid Sabilul Muttaqin itu dana pembangunan bukan dari perseorangan atau pribadi, karena ia menjadi saksi dan pelaku proses bangunannya.

"Dulu ketika pembangunan pendirian masjid saya ikut menggali dana dari luar desa, contohnya saya ditugaskan di Daerah Sumberejo, Kedungadem, dan Tuban bersama Bapak Kiai Kasmuri, bersama remaja masjid lainnya," imbuhnya.

Ditandaskan Sumarno, karena masjid itu sudah diwakafkan untuk masyarakat, yang menerima wakaf adalah Mbah Kiai Mujahidin, almarhum Mbah Komar dan almarhum Bapak Mustajab. [zid/lis]

 

Tag : Masjid, yayasan, wakaf



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Tuesday, 24 January 2023 08:00

    Manfaat Belajar Matematika

    Manfaat Belajar Matematika Matematika adalah ilmu pengetahuan yang banyak membahas tentang angka dan bilangan. Materinya yang sulit dipahami dan banyaknya rumus yang harus diingat, membuat tidak semua orang menyukai matematika, bahkan membencinya. Dibutuhkan...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Friday, 23 December 2022 12:00

    Pengumuman Lelang Terbuka

    Pengumuman Lelang Terbuka Dalam rangka pelaksanaan kegiatan Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan Perusahaan, PT. Asri Dharma Sejahtera Tahun 2022, dengan ini tim pengadaan jasa kontruksi melakukan lelang terbuka dengan kualifikasi pekerjaan sebagai berikut...

    read more