20:00 . Tradisi Ritual Ijuk Nganten di Sraturejo Tetap Lestari hingga Kini   |   18:00 . M. Sholikhuddin Zuhdi Terpilih Secara Aklamasi Nahkodai BPC HIPMI Bojonegoro Periode 2024-2027   |   15:00 . Wamenag: Jemaah Jaga Kesehatan Saat Puncak Haji   |   12:00 . Gua Hira, Cahaya Firman Berpendar ke Semesta   |   11:00 . Tiga Srikandi Amirul Hajj, NU, Muhammadiyah dan Kemenag   |   09:00 . Pengusaha Muda Nasional Deklarasikan Diri Maju Calon Ketua BPC HIPMI Bojonegoro   |   22:00 . Sekolah Tertua di Sukosewu Sukses Gelar Wisuda Purnasiswa   |   21:00 . 300 Jemaah Lansia dan Disabilitas Non Mandiri Tempati Hotel Transit   |   20:00 . Puasa Tarwiyah dan Arafah, Ini Panduan Lengkapnya   |   19:00 . Keutamaan Puasa Tarwiyah dan Arafah   |   18:00 . Bawa Kerikil dan Snack Berat dari Arafah   |   17:00 . Berkat Holding Ultra Mikro (UMi) Pengusaha Olahan Singkong Asal Gayam Bisa Raup Omzet Fantastis   |   14:00 . Polisi Tetapkan Tersangka Perangkat Desa di Bojonegoro Usai Bacok Adik Iparnya   |   13:00 . Kisah Inspiratif Perajut Pamerkan Produk Lewat Platform Localoka dan Link UMKM   |   12:00 . Hikmah Pembagian Daging Kurban   |  
Sat, 15 June 2024
Jl. Desa Sambiroto, Kec. Kapas, Kabupaten Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Kunjungi Kampung Nelayan di Kanor, Mas Teguh: Perlu ada Pembinaan Terhadap Nelayan Bengawan

blokbojonegoro.com | Sunday, 17 December 2023 10:00

Kunjungi Kampung Nelayan di Kanor, Mas Teguh: Perlu ada Pembinaan Terhadap Nelayan Bengawan

Reporter: Rizki Nurdiansyah

blokBojonegoro.com - Teguh Haryono, pria yang akrab disapa Mas Teguh berkunjung ke Kampung Nelayan di Desa Kabalan Kecamatan Kanor Kabupaten Bojonegoro, untuk melihat langsung kehidupan para nelayan bengawan yang telah ada sejak dahulu. Sehingga kehidupan kampung nelayan tersebut perlu dibina di dilestarikan keberadaannya.

Karji, salah satu warga di kampung nelayan mengatakan, mayoritas penduduk Dukuh Kendal Desa Kabalan bekerja sebagai nelayan, maka dari itu dukuh tersebut dinamakan Kampung Nelayan. "Mayoritas masyarakat di sini sebagai nelayan, sudah ada sejak tahun 1970, sehingga masyarakat menyebut daerah sini sebagai kampung nelayan," tuturnya.

Menurutnya, melimpahnya ikan yang ada di Bengawan Solo ini, menjadi berkah tersendiri bagi para nelayan, setiap hari nelayan mengarungi bengawan solo untuk mencari ikan dengan peralatan sederhana. Tidak menggunakan bahan kimia atau setrum, namun hanya menggunakan jaring, atau wuwu (bubu).

"Nelayan di sini sudah membentuk kelompok nelayan dan memiliki Kartu Nelayan, sehingga secara kelembagaan keberadaan nelayan sudah diakui dan terdaftar," terang Karji kepada Mas Teguh.

Usai melihat langsung kondisi kampung nelayan dan berdialog dengan para warga, Mas Teguh cukup terkesan saat melihat kehidupan dan keuletan nelayan di Desa Kabalan ini. Pasalnya mereka hanya memakai peralatan sederhana untuk menangkap ikan, bahkan tidak menggunakan bahan kimia atau alat alat yang bisa membunuh ikan, ini harus di pertahankan agar regenerasi ikan tetap terjaga.

"Luar biasa masyarakat sini, saya baru tahu kalau ada Nelayan Bengawan, ini bisa jadi daya tarik tersendiri, dimana bisa dikembangkan sebagai desa wisata serta edukasi," ujar Mas Teguh.

Ditambahkan, aat ini para nelayan hanya mengandalkan tangkapan dari alam yang perolehannya per hari tidak pasti, sehingga bisa dikembangkan budidaya dengan keramba untuk meningkatkan pendapatan.

"Kedepan sih saya berharap ada program trobosan yang bisa menambah income para nelayan, misalnya dengan membuat budidaya ikan di keramba, sehingga nelayan tidak tergantung hanya hasil tangkapan dari alam. Namun bisa jual ikan hasil budi daya," pungkasnya.

Seperti diketahui para nelayan mencari ikan di Bengawan Solo dari pagi hingga sore hari, dari hasil tangkapan di jual untuk memenuhi kebutuhan. Ikan hadil tangkapan dibeli oleh pengepul, sehingga nelayan tidak perlu repot untuk menjualnya. Dalam sehari bisa menangkap ikan seluruhnya sekitar 10 kilogram sampai 20 kilogram, dengan harga setiap kilogramnya Rp 15 ribu. [zid/mu]

 

Tag : Nelayan bojonegoro, kampunh nelayan, mas teguh



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Monday, 19 February 2024 20:00

    PEPC JTB Kunjungi Kantor Baru BMG

    PEPC JTB Kunjungi Kantor Baru BMG Perwakilan PT Pertamina EP Cepu (PEPC) Zona 12, Regional Indonesia Timur, Subholding Upstream Pertamina mengunjungi kantor redaksi blokBojonegoro.com (Blok Media Group/BMG), di BMG CoWorking Space, Jalan Semanding-Sambiroto, Desa Sambiroto, Kecamatan...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Sunday, 09 June 2024 15:00

    Santri Al Manshur Bulu, Dilatih Praktik Menulis Berita

    Santri Al Manshur Bulu, Dilatih Praktik Menulis Berita Untuk mempermudah kecakapan menulis berita, mahasiswa Asistensi Mengajar (AM) Prodi PAI, Fakultas Tarbiyah, Universitas Nahdlatul Ulama Sunan Giri mengadakan rencana tindakan lanjut (RTL) dengan mereview hasil praktik menulis berita di...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat