20:00 . Peringkat Hasil SKD Pemkab Bojonegoro Masih Tunggu Instruksi BKN Pusat   |   19:00 . KADIN Bojonegoro Goes to Campus, Podcast di 2 Tempat   |   18:00 . Yuk...! Ikuti Webinar Cerdas dan Bijak dalam Bermedia Sosial   |   17:00 . Desa Pilanggede Raih Penghargaan Tropi Proklim Utama dari KLHK   |   16:00 . Naik Tipis! Harga Emas Antam 24 Karat Dijual Rp915.000   |   15:00 . Diduga Lalai Saat Masak Air, Rumah di Baureno Terbakar   |   14:00 . Bupati Bojonegoro Ziarah di Makam Leluhur   |   13:30 . Tarian Waranggono dan Tabur Bunga di Kayangan Api   |   13:00 . Proses Ritual Pengambilan Api Abadi Berjalan Khidmat dan Tetap Prokes   |   12:00 . Inilah Serangkaian Peringatan Hari Jadi Kabupaten Bojonegoro Ke-344   |   11:00 . Atap Gedung MWC NU Kepohbaru Rusak Akibat Hujan Deras dan Angin   |   08:00 . Baru Pertama Ikuti Kejuaraan, Bojonegoro Hampir Juara   |   07:00 . Bermain di Masa Pandemi Jadi Kebutuhan Dasar Anak yang Harus Terpenuhi   |   06:00 . Selamat Hari Jadi Bojonegoro Ke-344   |   20:00 . Stok Kebutuhan Darah UDD PMI Bojonegoro Menipis di Bawah Normal   |  
Wed, 20 October 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Kena Diabetes, Waspadai Hiperglikemia

blokbojonegoro.com | Sunday, 26 September 2021 07:00

Kena Diabetes, Waspadai Hiperglikemia

Reporter: --

blokBojonegoro.com - Hiperglikemia merupakan sebuah kondisi di mana kadar gula darah mengalami peningkatan. Hiperglikemia umumnya terhadi pada pasien diabetes, namun dalam beberapa kasus kondisi ini juga bisa dipicu oleh stres dan efek samping obat steroid.

Seseorang dapat dikatakan mengalami hiperglikemia bila kadar gula darahnya sebesar 130 mg/dL atau lebih sebelum makan atau setelah tidak makan selama beberapa jam. Pada kondisi setelah makan, seseorang bisa dikatakan mengalami hiperglikemia bila memiliki kadar gula darah di atas 180 mg/dL.

Sebagai perbandingan, kadar gula darah yang normal umumnya berkisar di antara 80-130 mg/dL. Untuk mengatasi hiperglikemia, ada tiga hal penting yang perlu diketahui. Berikut ini adalah ketiga hal tersebut, seperti dikutip dari Insider, Sabtu (25/9/2021).

Mengenali tanda dan gejala

Gejala hiperglikemia yang paling umum adalah peningkatan rasa haus, keinginan untuk minum muncul lebih sering, frekuensi berkemih meningkat, pandangan kabur, dan penurunan berat badan. Akan tetapi, gejala seringkali baru muncul ketika kadar gula darah sudah meningkat di atas 200 mg/dL.

Oleh karena itu, tes darah perlu dilakukan untuk memastikan kondisi hiperglikemia. Hiperglikemia yang tak diobati dapat memicu terjadinya ketoasidosis diabetik. Kondisi ini paling umum terjadi pada orang dengan diabetes tipe 1.

Ketoasidosis diabetik terjadi ketika tubuh tak mampu memecah gula secara baik untuk menjadi energi, sehingga tubuh memecah lemak. Kondisi ini secara alami akan melepas asam ke dalam darah. Karena tubuh tak bisa membersihkan asam dengan cukup cepat, keberadaan asam ini bisa beracun di dalam darah.

Ketoasidosis diabetik merupakan sebuah kedaruratan medis. Orang yang mengalami gejala ketoasidosis diabetik, khususnya bila memiliki diabetes, perlu dibawa ke unit gawat darurat. Gejala-gejala yang patut diwaspadai adalah mual, lelah, sesak napas, mulut kering, nyeri perut. [lis]

Tag : Kesehatan, diabetes, sakit



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat