07:00 . Dokter Ungkap 9 Tumbuhan yang Bantu Luruhkan Batu Ginjal, Gampang Ditemukan di Rumah!   |   16:00 . Porsadin Ke-5 Tingkat Kabupaten Resmi Dibuka   |   15:00 . Harga Jual Umbi Porang di Bojonegoro Anjlok, Begini Siasat Petani   |   12:00 . Pemuda Bojonegoro Manfaatkan Zebra Cross Mastrip Bak Citayam Fashion Week   |   10:00 . Antisipasi Kekeringan, BPBD Bojonegoro Siap Dropping Air Bersih   |   07:00 . Bolehkah Puasa Asyura tanpa Puasa Tasu'a   |   10:00 . Mahasiswa Arsitektur Universitas Indonesia Kunjungi Kampung Samin Margomulyo   |   09:00 . Pecah Sembilan┬áPeserta Meriahkan Ngelenyer Dance HUT Kemerdekaan RI   |   08:00 . Kunjungi Lapangan Gas JTB, Pangdam V/Brawijaya Ajak Masyarakat Dukung Industri Hulu Migas   |   07:00 . Makan Sambil Main Gadget Berpotensi Merusak Pola Makan Anak   |   06:00 . Pemkab Bojonegoro Selenggarakan Program Sunset Policy, Ayo Segera Manfaatkan...!   |   19:00 . Kompak Naik, Harga Emas Antam Tembus Harga Rp1 Juta   |   18:00 . Dharmaningtyas: Pak Jokowi, Mohon Beri Perhatian Pada Pendidikan Nasional   |   16:00 . EMCL Menyerahkan Bantuan Kursi Roda untuk Masyarakat Melalui Dinas Sosial Kabupaten Bojonegoro   |   12:00 . 7 Desa di Bojonegoro Peroleh BKK Jatim Puspa dari Jawa Timur   |  
Mon, 08 August 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Gejala Infeksi Luka Jahitan yang Wajib Diketahui dan Cara Menanganinya

blokbojonegoro.com | Sunday, 05 December 2021 07:00

Gejala Infeksi Luka Jahitan yang Wajib Diketahui dan Cara Menanganinya Ilustrasi jahitan. (Dailymall)

 

Reporter: --

blokbojonegoro.com - Jahitan luka usai operasi tidak boleh disepelekan perawatannya sebab bisa menimbulkan infeksi jika tidak dijaga dengan baik. Seperti halnya jenis luka lainnya, infeksi dapat berkembang di sekitar atau di jahitan itu sendiri.

Sebanyak dua hingga lima persen dari operasi yang melibatkan sayatan menghasilkan beberapa jenis infeksi, meskipun tingkatnya bervariasi berdasarkan jenis prosedur. Karena jahitan memasukkan benda asing ke dalam tubuh dan benar-benar menciptakan luka tambahan dengan menusuk kulit berulang kali, jahitan ini sangat rentan terhadap infeksi.

Jahitan yang terinfeksi dapat menimbulkan risiko serius bagi pemulihan pasien setelah operasi. Biasanya disebabkan oleh bakteri yang menemukan jalannya melalui kulit selama atau setelah prosedur pembedahan, infeksi biasanya menjadi jelas dalam 30 hari setelah pembedahan.

Dengan mengidentifikasi tanda-tanda infeksi sejak dini, pasien dapat menerima pengobatan antibakteri sebelum bakteri tersebut menyebar ke luar lokasi luka. Berikut gejala infeksi luka jahitan yang tidak boleh disepelekan:

- Kemerahan atau Bengkak

Beberapa kemerahan dan bengkak di sekitar lokasi luka adalah hal normal setelah prosedur. Tubuh membutuhkan beberapa hari untuk melawan bakteri dan infeksi potensial lainnya setelah terpapar udara. 

Ini dilakukan dengan melepaskan sel darah putih dan membentuk gumpalan darah untuk mempersiapkan situs untuk perbaikan jaringan. Dokter dapat memberi Anda gambaran tentang seberapa banyak kemerahan atau bengkak yang normal, tetapi jika berlanjut selama lebih dari seminggu setelah operasi atau memburuk, itu bisa menjadi tanda infeksi bakteri. Garis merah yang keluar dari tempat sayatan merupakan indikasi lain bahwa luka dapat terinfeksi.

-Demam 

Demam adalah gejala klasik dari infeksi virus dan bakteri. Ketika bakteri menyusup ke dalam tubuh, salah satu respons utama sistem kekebalan adalah meningkatkan suhu internal sebagai upaya untuk membunuh para penyusup. 

Seperti kemerahan dan bengkak, suhu yang sedikit lebih tinggi setelah operasi bukanlah hal yang aneh, tetapi jika demam menjadi semakin parah atau berlanjut selama lebih dari satu atau dua hari, itu bisa menjadi tanda bahwa situs luka telah terinfeksi.

-Nanah Berbau Busuk

Gejala infeksi luka jahitan yang pasti, adanya kotoran berwarna kuning, putih, atau hijau yang merembes dari luka yang berbau tidak sedap perlu diperiksa secepat mungkin. Juga dikenal sebagai drainase purulen, nanah ini berbeda dari drainase biasa, yang biasanya bening atau agak kuning dan biasanya hilang setelah beberapa hari. 

Nanah merupakan campuran dari berbagai bentuk benda mati, antara lain sel darah putih, jaringan, bakteri, atau bahkan jamur. Meskipun ini pertanda baik dalam arti menunjukkan bahwa sistem kekebalan tubuh Anda merespons suatu ancaman, infeksi dapat dengan mudah menyebar dan menjadi jauh lebih serius tanpa mendapatkan perhatian medis.

Beberapa tingkat rasa sakit diharapkan terjadi setelah prosedur pembedahan, tetapi kecenderungannya harus selalu menurun seiring waktu. Rasa sakit yang meningkat dapat terjadi akibat aktivitas fisik yang diperbarui atau dari mengurangi penggunaan obat penghilang rasa sakit, tetapi ini adalah penyebab yang mudah diidentifikasi. 

Jika luka terus terasa sakit tanpa alasan yang jelas atau tingkat nyeri meningkat secara signifikan dari waktu ke waktu, kemungkinan besar penyebabnya adalah infeksi. Dengan melaporkan tingkat nyeri secara akurat kepada dokter Anda selama proses pemulihan, infeksi potensial dapat diidentifikasi dan diobati sebelum menjadi lebih buruk.

-Kulit Panas

Ketika infeksi berkembang di dalam atau di sekitar tempat sayatan, sistem kekebalan tubuh menghasilkan sel darah putih untuk melawan bakteri. Semua energi yang digunakan untuk melawan infeksi menghasilkan panas, yang meningkatkan suhu kulit di sekitarnya. 

Seperti pembengkakan dan kemerahan, beberapa tingkat panas menjadi normal segera setelah operasi. Jika area di sekitar lokasi sayatan menjadi atau tetap panas saat disentuh lebih dari beberapa hari setelah operasi, luka dapat terinfeksi dengan baik bahkan jika tidak ada gejala lain yang segera terlihat. 

Memberi informasi kepada dokter Anda tentang status luka dapat membantu mencegah komplikasi di masa depan akibat infeksi.

Penyebab jahitan terinfeksi

Kulit kita memberi kita penghalang alami terhadap infeksi. Sangat sulit bagi kuman untuk masuk ke dalam tubuh melalui kulit yang utuh.

Ini berubah ketika kulit rusak, karena luka menyediakan jalur langsung bagi kuman ke dalam tubuh. Anda kemudian lebih rentan terkena infeksi dari kuman yang berada secara alami di kulit Anda atau di lingkungan sekitar.

Jahitan yang terinfeksi paling sering disebabkan oleh bakteri. Jenis bakteri umum yang dapat menginfeksi luka termasuk jenis Streptococcus, Staphylococcus, dan Pseudomonas.

Ada beberapa faktor tambahan yang dapat membuat Anda berisiko terkena infeksi jahitan. Misalnya, jika:

Luka tidak dibersihkan dengan benar sebelum diberi jahitan

Tindakan pencegahan sanitasi yang tepat tidak dilakukan sebelum prosedur pembedahany menyebabkan luka itu mengandung kuman memiliki luka yang dalam atau luka dengan ujung bergerigi telah menjalani prosedur pembedahan yang berlangsung lebih dari dua jam orang dewasa yang lebih tua memiliki bobot yang lebih berat memiliki sistem kekebalan yang lemah karena keadaan seperti kemoterapi, HIV / AIDS, atau transplantasi organ menderita diabetes merokok

Perawatan untuk jahitan yang terinfeksi

Jika mengalami gejala jahitan yang terinfeksi, Anda harus segera menemui dokter.

Tanpa pengobatan, infeksi pada jahitan dapat menyebar ke bagian lain dari kulit atau tubuh Anda dan menyebabkan komplikasi seperti pembentukan abses, selulitis, atau bahkan sepsis.

Dokter mungkin mengambil sampel cairan dari jahitan Anda yang terinfeksi. Mereka dapat menggunakan sampel ini untuk membantu mengidentifikasi apakah bakteri yang menyebabkan infeksi Anda.

Setelah infeksi bakteri dipastikan, dokter kemudian dapat melakukan pengujian kerentanan antibiotik untuk menentukan antibiotik mana yang paling efektif untuk mengobati infeksi.

Tes dan metode kultur lain dapat digunakan jika dicurigai adanya infeksi jamur. Jika infeksi Anda kecil atau terlokalisasi, dokter mungkin meresepkan krim antibiotik untuk dioleskan ke situs.

Jika infeksinya lebih serius atau memengaruhi area yang lebih luas, dokter dapat meresepkan antibiotik oral. Mereka akan menggunakan informasi yang mereka terima dari pengujian kerentanan antibiotik untuk menentukan antibiotik mana yang terbaik untuk mengobati infeksi.

Infeksi yang sangat parah mungkin memerlukan antibiotik intravena (IV) atau operasi pengangkatan jaringan mati atau sekarat.

Pencegahan dan perawatan di rumah

Anda dapat membantu mencegah infeksi pada jahitan Anda dengan mengikuti panduan di bawah ini:

Jaga agar jahitan tetap kering

Anda harus menghindari jahitan basah setidaknya selama 24 jam. Tanyakan kepada dokter kapan Anda bisa membasahinya, seperti saat mandi. Hindari berendam di bak mandi atau berenang saat Anda sedang memulihkan diri.

Selalu pastikan untuk menepuk jahitan Anda dengan lembut menggunakan handuk bersih setelah dibasahi.

Jaga kebersihan jahitan

Jika dokter telah membalut atau balutan pada jahitan, pastikan untuk mengikuti instruksi mereka tentang kapan harus melepaskannya. Gunakan sabun dan air hangat untuk membersihkan jahitan dengan lembut, keringkan dengan handuk bersih.

Hindari menyentuh jahitan 

Jika Anda harus menyentuh jahitan, pastikan tangan Anda bersih sebelumnya. Anda secara alami memiliki bakteri yang hidup di kulit dan di bawah kuku. Gatal, menggaruk, atau mengorek jahitan dapat menyebabkan infeksi.

Hindari aktivitas berat

Latihan dan olahraga kontak dapat membuat jahitan Anda tegang, menyebabkannya robek. Tanyakan kepada dokter kapan Anda dapat kembali ke aktivitas fisik normal Anda. [lis]

Sumber: merdeka.com

Tag : Jahitan, kesehatan, infeksi



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat