07:00 . Alih-alih Menyehatkan, Peneliti Temukan Jus Buah Berkaitan dengan Risiko Kanker!   |   19:00 . BAZNAS Bojonegoro Gelar Tes Skill untuk Calon Penerima Beasiswa Genius S1   |   18:00 . Pemkab Bojonegoro Akan Membangun Frontage Road dan Flyover   |   17:00 . Pelajar SMKN 2 Antusias Ikuti Program Goes To School oleh PWI Bojonegoro   |   16:00 . Antisipasi Gagal Panen, 2472,73 Hektare Sawah di Baureno Terdaftar Asuransi   |   15:00 . Aklamasi, Rokhim Nahkodai GP Ansor Tanjungharjo   |   14:00 . Dukung Kemudahan Berwirausaha, Ademos dan Sampoerna Luncurkan Klinik UMKM   |   13:00 . Dandim 0813, Apresiasi Pembangunan di Bojonegoro   |   07:00 . 3 Jenis Trauma yang Bisa Dialami Anak Akibat Pola Asuh yang Keliru   |   20:00 . 103 Desa Berstatus Mandiri Di Bojonegoro, Disiapkan Menjadi Pilot Project   |   19:00 . Hari Gizi Nasional, CEC Gelar Bazar Minyak Goreng dan Gula Murah   |   18:00 . PMI Bantu Bangunkan Huntara Bagi Pengungsi Gunung Semeru   |   17:00 . Calon Jemaah Haji Muda di Bojonegoro Meningkat   |   16:00 . Dinsos Bojonegoro Buka Suara Terkait Saldo Bansos Rp0   |   15:00 . Naik Lagi, Harga Emas Antam 25 Januari Rp947.000 per Gram   |  
Thu, 27 January 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Benarkah Media Sosial Bikin Empati dan Rasa Tulus Masyarakat Berkurang?

blokbojonegoro.com | Saturday, 27 November 2021 07:00

Benarkah Media Sosial Bikin Empati dan Rasa Tulus Masyarakat Berkurang?

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Media sosial memiliki dampak positif dan negatif yang beragam.

Kekinian, Ikatan Psikolog Klinis atau IPK Indonesia mengungkap adanya fenomena berkurangnya rasa empati dan ketulusan di masa pandemi, seiring berkembangnya media sosial di era digitalisasi.

Ketua Umum IPK Indonesia, Indria Laksmi Gamayanti mengatakan saat ini marak terjadi aksi perbandingan sosial, baik diri sendiri maupun orang lain dengan kehidupan orang lain yang dianggap lebih baik.

"Hal yang sifatnya empati dan ketulusan jadi berkurang, karena orang mengukur nilai ini menjadi lebih superficial, lebih permukaan dan lebih dangkal," ujar Indria dalam konferensi pers Kongres Nasional ke-IV IPK Indonesia 2021, Kamis (25/11/2021)

Perilaku pembandingan sosial ini, diakui Indria membuat semakin banyak orang mudah mengalami stres, yang hasilnya membuat kejadian depresi semakin meningkat di masa pandemi.

Hal ini disampaikan Indria, sebagaimana hasil penelitian dan pidato pengukuhan Prof. Dr. Elizabeth Kristi Poerwandari sebagai Guru Besar Psikologis Klinis Universitas Indonesia.

Indira menambahkan, dalam penelitian Prof. Elizabeth ditemukan bahwa sangat sedikit orang yang menilai orang lain dari pengalaman dan kepribadiannya. Orang kini cenderung menilai orang lain dari materi dan status sosial yang dimiliki orang tersebut.

"Penampilan status sosial, kemakmuran kok kayaknya jadi lebih penting dari spiritualitas, kedamaian diri ataupun pengembangan kepribadiannya," tutur Indira.

Meski begitu, Ia tidak bisa menyalahkan perkembangan teknologi media sosial. Tapi, kata dia, dampak negatif perubahan sosial yang menyebabkan gangguan psikologis ini harus bisa diantisipasi.

"Agar dampak negatif ini tidak terjadi, karena memang ternyata kecenderungan orang menjadi lebih mudah stres dan depresi menjadi cukup tinggi," pungkas Indria.

*Sumber: suara.com

Tag : pendidikan, kesehatan



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Tuesday, 25 January 2022 12:00

    bB Salurkan Donasi Peduli untuk Mahameru

    bB Salurkan Donasi Peduli untuk Mahameru Setelah membuka donasi 'Peduli untuk Mahameru' sejak Senin (6/12/2021) lalu, blokBojonegoro.com (bB) menyalurkan hasil donasi melalui Palang Merah Indonesia (PMI) Kabupaten Bojonegoro, Selasa (25/1/2022)....

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat