22:00 . Mendag: Sukses Beradaptasi, Bisnis Waralaba Jadi Tuan di Negeri Sendiri   |   21:00 . Satpol PP Bojonegoro Raih Penghargaan dari Kemendagri   |   20:00 . Pemkab Bojonegoro Gelar Sosialisasi Pemekaran Desa Sukorejo   |   19:00 . Persibo Ajukan PK, Laga Mitra Surabaya kontra Deltras Sidoarjo Ditunda   |   18:30 . Selamat..! Ponpes Attanwir Dapat Penghargaan Eco Pesantren dari Gubernur Jatim   |   18:00 . Awas...!! Tanggul Bengawan Solo Ambles   |   15:00 . Menjelang Nataru, Harga Daging Ayam di Bojonegoro Naik   |   14:00 . Grafik Harga Emas UBS Hari ini Terpantau Naik   |   12:00 . Pemkab Bojonegoro Ikuti Penilaian Evaluasi Program Menuju Smart City 2021   |   09:00 . Akhir Tahun, Ada 2.551 Janda Baru di Bojonegoro   |   07:00 . Jangan Dimarahi, Ini 5 Tips Membentuk Kepribadian Anak yang Disiplin   |   23:00 . Kecewa Putusan Komisi Banding PSSI, Persibo Bojonegoro Ajukan PK   |   19:00 . Dinas PMD Bojonegoro Sosialisasi Pemekaran Desa Napis   |   18:00 . Larangan Penjualan Minyak Curah, Begini Respon Masyarakat Bojonegoro   |   17:00 . Rapat Senat Terbuka Wisuda III/XXV, UNU Sunan Giri Hadirkan Ketua PBNU Bidang Pendidikan   |  
Wed, 08 December 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Peneliti Membuktikan Screen Time pada Anak Tidak Menyebabkan Masalah

blokbojonegoro.com | Tuesday, 23 November 2021 07:00

Peneliti Membuktikan Screen Time pada Anak Tidak Menyebabkan Masalah Ilustrasi insert.net

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Jumlah banyaknya waktu di depan layar elektronik atau screen time, bagi anak-anak selalu menjadi perhatian orang tua.

Banyak yang membatasi waktu anak bermain gadget karena khawatir akan dampak buruknya, seperti menyebabkan perhatian yang buruk.

Beberapa penelitian sebelunya menunjukkan bahwa ada hubungan antara waktu layar elektronik yang dilakukan anak-anak prasekolah dengan kesulitan memerhatikan.

Tetapi itu tidak ada konsensus di antara kelompok riset bahwa hubungan itu ada, dan ada hasil yang bertentangan juga.

Seorang peneliti dari Universitas Auckland Seladia Baru, Maria Corkin, mengatakan kepada The Conversation bahwa ada beberapa faktor yang mungkin berperan. salah satunya adalah preferensi anak.

Misalnya, anak dengan Attention Deficit and Hyperactivity Disorder (ADHD) akan merasa kesulitan untuk berinteraksi dengan teman sebayanya.

Sehingga menghabiskan waktu di depan layar elektronik dapat memberikan alternatif yang lebih menyenangkan dan tidak terlalu membuat stres.

Contoh lainnya, seorang anak yang bermasalah dengan perhatian bisa sulit berkonsentrasi untuk waktu lama dalam hiburan seperti membaca buku. Jadi, menonton sesuatu di gadget dapat menyita perhatiannya dan membu mereka tetap tertarik.

Anak-anak dengan gejala sulit memerhatikan atau hiperaktif biasanya sangat aktif dan impulsif. Sehingga orang tua merasa screen time dapat membantu menenangkan dan menyibukkan anak mereka sementara waktu. Ini juga bisa menjadi kegiatan yang orang tua dan anak senang lakukan bersama.

Sebagian besar penelitian sebelunya tentang eek potensial screen time pada perhatian anak-anak telah menemukan hubungan antara tingkat screen time yang tinggi dengan masalah perhatian atau gejala ADHD yang memburuk.

"Temuan kami tidak menyiratkan temuan masa lalu ini salah, karena sebagian besar penelitian berfokus pada televisi. (Sementara) lanskap media yang digunakan anak-anak prasekolah saat ini telah banyak berubah," jelas Corkin.

Menurutnya, screen time anak menjadi lebih tinggi karena gadget semakin canggih dan teknologi mudah diakses.

"Jadi, temuan kami menyoroti pentingnya mempertimbangkan perubahan sifat screen time anak-anak dalam penelitian masa depan tentang efek potensial pada perkembangan anak," sambungnya.

Berdasarkan temuannya, Corkin menyarankan kepada orang tua untuk menggunakan penilaian mereka tentang berapa banyak screen time yang sesuai dengan anak mereka, dan berapa banyak yang dinilai berlebihan.

"Hasil kami mungkin meyakinkan orang tua bahwa banyaknya screen time pada anak-anak prasekolah selama masa lockdown Covid-19 tidak akan mnyebabkan masalah perhatian atau ADHD dalam jangka panjang," tandasnya.

*Sumber: suara.com

 

Tag : pendidikan, kesehatan



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Monday, 06 December 2021 12:00

    Peduli untuk Mahameru, BMG Buka Donasi

    Peduli untuk Mahameru, BMG Buka Donasi Gunung Semeru atau dikenal dengan Mahameru, yang ada di Kabupaten Lumajang Jawa Timur, dilaporkan meletus pada Sabtu, 4 Desember 2021 sekitar pukul 15.00 WIB....

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Wednesday, 10 November 2021 10:00

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB Perkembangan blokMedia Group (blokBojonegoro media dan blokTuban media) semakin pesat dengan pembaca yang terus meningkat untuk wilayah Bojonegoro dan sekitarnya. Hal itu membuat manajemen melakukan pembenahan, termasuk menambah jumlah reporter...

    read more