14:00 . 120.687┬áTon Alokasi Pupuk Subsidi untuk Bojonegoro, Sebagian Belum Tersalurkan   |   13:00 . Ketika Bakso Pangkalan Makin Modern Bayarnya Bisa Pakai QRIS   |   09:00 . Dikenal Ulet, Pedagang Kelontong New Pasar.id Banjarejo Dapat Reward dari BRI   |   08:00 . Pelaku Usaha Terbantu Berkat KUR BRI, Kini Punya 5 Cabang Laundry di Bojonegoro   |   22:00 . 30 Pemuda Bojonegoro ikuti Workshop On The Street di Solo   |   20:00 . Perfomance Foklore Bojonegoro Thengul International Foklore Festival 2024   |   15:00 . Remas, Takmir, dan Pengelola Pendidikan Masjid Agung Darussalam Studi Tiru ke Jogokariyan   |   13:00 . Keren Masyarakat Bisa Bayar Mudah Pakai QRIS di Pekan Bojonegoro Thengul Internasional Folklore Festival 2024   |   22:00 . Dukung Wahono, Relawan GASPOOL Kanor Deklarasi   |   21:00 . DPP PPP Turunkan Rekomendasi ke Pasangan Wahono-Nurul   |   19:00 . Opening Bojonegoro Thengul International Foklore Festival 2024   |   18:00 . Akui Peluang Tipis, Edi Sampurno Pilih Tetap Jadi Kades Campurejo   |   17:00 . Resmi, AHY Berikan Rekomendasi Partai Demokat ke Wahono-Nurul   |   16:00 . Gerindra Klaim Sejumlah Parpol Turut Usung Wahono-Nurul   |   14:00 . PPM Al Fatimah Bojonegoro Sambut Baik JICA Volunteer dari Jepang melalui Program RMS   |  
Mon, 22 July 2024
Jl. Desa Sambiroto, Kec. Kapas, Kabupaten Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Pasutri Sukosewo, Banting Setir dari Pengusaha Mebel Jadi Produsen Tempe

blokbojonegoro.com | Sunday, 29 October 2023 16:00

Pasutri Sukosewo, Banting Setir dari Pengusaha Mebel Jadi Produsen Tempe

Kontributor: Sahdan

blokBojonegoro.com - Ada sebuah desa di Bojonegoro yang disebut "Kampung Tempe". Lokasinya di  RT 9 / RT 02 Desa Klepek, Kecamatan Sukosewu, Kabupaten Bojonegoro. Awalnya, komunitas produsen tempe ini merupakan produsen mebel. Mayoritas penduduk di RT 9 ini telah memilih usaha produksi tempe sebagai usaha rumahan. Budi dan Siti Ningsih adalah salah satu pelaku utama yang memulai usaha tempe mereka 15 tahun lalu, menggantikan usaha sebelumnya yang berfokus pada mebel.

Mengapa mereka memilih beralih dari mebel ke tempe? Keputusan ini tidak diambil secara sembarangan. Pertimbangan utama adalah perputaran uang yang lebih cepat dalam usaha tempe.  

"Karena perputaran uang untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari lebih cepat dengan tempe daripada mebel, maka kami sekeluarga memilih tempe, karena perputaran uangnya lebih cepat, meskipun sedikit," ujarnya.

Setiap pagi dan sore, pasangan ini aktif dalam produksi dan berjualan tempe, terutama di Kecamatan Sugihwaras, yang terkenal sebagai penghasil tembakau terbesar di selatan Kabupaten Bojonegoro ini. Mereka sudah banyak memiliki langganan di wilayah yang menjadi target keliling. Sementara untuk harga tergantung ukuran, paling kecil dihargai Rp1.500 hingga Rp5.000. Setiap hari, mereka memproses 50 kg kedelai menjadi tempe berkualitas.

"Kami tidak pernah menghitung pendapatan harian dari usaha tempe, yang paling penting adalah kebutuhan hidup sehari-hari terpenuhi, karena kalau dihitung malah rugi," imbuhnya. 

Usai memproduksi tempe, limbah yang dihasilkan dimanfaatkan M untuk pakan ternak ernak sapi kecil yang mereka pelihara di rumah. 

Untuk pembeli, Budi tak perlu pusing karena ada sistem langganan. Sistem ini  memungkinkan Budi untuk berkoordinasi dengan sesama penjual tempe. Mereka memahami bahwa koordinasi adalah kunci untuk menghindari persaingan yang tidak perlu. Meskipun sudah memiliki banyak pelanggan tetap, mereka sering mendapatkan pesanan dalam jumlah besar, terutama pada musim mantenan atau perayaan.

"Kami sering mendapatkan pesanan tempe dalam jumlah besar maupun kecil, terutama selama musim mantenan atau saat perayaan seperti sekarang," pungkasnya.

Dengan tekad dan kerja keras, Budi dan Siti Ningsih telah sukses beralih dari Mabel ke usaha tempe, menjadi juragan tempe yang sukses di Bojonegoro. [sah/lis]

Tag : Mebel, Tempe, pedagang



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Thursday, 18 July 2024 14:00

    2 UKM UNUGIRI Bojonegoro Kunjungi Redaksi bB

    2 UKM UNUGIRI Bojonegoro Kunjungi Redaksi bB Suasana Kamis (18/7/2024) di Jalan Desa Sambiroto, Kecamatan Kapas, Kabupaten Bojonegoro, banyak mahasiswa yang mengenakan seragam warna abu-abu dan hijau, berkumpul di D'Konco Cafe (Blok Media Group) yang juga satu...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat